Kebangkitan flamenco Sepanyol

Kebangkitan flamenco Sepanyol

Para penonton di Casa de la Guitarra di Seville penuh sesak seperti orang ramai di pertandingan bola sepak Barcelona-Real Madrid, tetapi ia tidak kelihatan penting. Semua mata berada di atas panggung di mana penyanyi, penari dan gitaris bersatu untuk membuat dinding emosi yang begitu kuat sehingga anda dapat menyalakan sebatang rokok dengan praktikal.
Sepakan kasut, tangan gitar itu hilang dalam keadaan tidak menentu, penyanyi itu melepaskan ratapan yang meragukan panjang; dan kemudian tiba-tiba ia berakhir dan semua yang anda tinggalkan adalah gema samar-samar dari kord terakhir dan perasaan bahawa sesuatu yang mendalam telah berlaku.

Pelakon di Casa de la Guitarra di Seville. Imej oleh Casa de la Guitarra

Tempat baru

Flamenco di Andalucía berada dalam keadaan renaisans kecil. Separuh selusin tempat hidup baru yang dimiliki dan dikendalikan oleh peminat flamenco berpengetahuan bersama tiga muzium baru-baru ini yang dilancarkan di Seville, Cordoba dan Almeria telah meminati minat dalam bentuk seni rohani Spanyol dan menawarkan peluang segar untuk menghargai dengan cara yang tidak sempurna dan sahih.

Pelakon di Casa de la Guitarra di Seville. Imej oleh Casa de la Guitarra

Dinamakan sebagai warisan budaya yang tidak ketara oleh Unesco pada tahun 2010, flamenco telah wujud dalam bentuk moden sejak akhir abad ke-19. Apa yang bermula sebagai seni esoterik yang diamalkan di pesta-pesta liar Roma telah dilontarkan ke arus perdana, di mana ia telah bercampur dengan tarian jazz, rock dan tarian kontemporer.

Walau bagaimanapun, selepas beberapa dekad inovasi dan eksperimen, kebangkitan semula flamenco baru-baru ini lebih banyak tentang masa lalu, yang diilhamkan oleh keinginan untuk meneroka semula akar-akar Roma yang berkilat muzik. Melepaskan pertunjukan berukuran konsert besar yang dikenali sebagai tablaos, yang telah melayan para pelancong selama beberapa dekad, tempat-tempat baru Andalucía menjadi pusat kebudayaan dan berpisah dengan bar, restoran dan kapasiti tempat duduk yang besar dari sepupu mereka. Alih-alih menganjurkan tayangan-tayangan teater, pusat-pusat kebudayaan yang tipikal memegang pertunjukan satu jam yang kuat di mana kombo penyanyi, gitar dan penari berbakat meliputi pelbagai flamenco palos (gaya) dengan berat sebelah yang kuat ke arah cante jondo (lagu mendalam), blok asas mentah dan pelucutan bawah seni.

Dengan ruang untuk hanya 60 atau 70 orang tetamu, yang duduk begitu dekat dengan pentas, mereka boleh merasakan pakaian pakaian penari, pusat kebudayaan adalah atmosfera dan intim. Yang lebih penting lagi, serta mempamerkan kemahiran yang diasah oleh penghibur, mereka menggalakkan penapaian unsur keempat penting flamenco: jaleo, atau penyertaan penonton. Diharapkan dengan penuh semangat óles dari orang ramai dalam kerumunan, penghibur di panggung memandu muzik ke arah klimaks yang dramatik yang, pada malam yang baik, boleh memanggil kebangkitan rohani mitos yang dikenali sebagai duende.

Flamenco 'tulen' di Seville

Kebanyakan pusat kebudayaan dijalankan oleh pakar flamencologi yang dihormati (pakar dalam flamenco). Casa de la Guitarra (Calle Mesón del Moro 12, www.casadelaguitarra.es), yang dibuka pada tahun 2012, telah diasaskan oleh José Luís Postigo, gitaris flamenco yang terkenal yang kerap mengutip para pelukis terbaik Andalucía dan telah menetapkan kelabnya seperti mini -museum dengan kes paparan kaca yang dipenuhi dengan gitar antik. Berdekatan dan dalam urat yang sama adalah keluarga kecil yang dikendalikan Auditorio Alvarez Quintero (Calle Álvarez Quintero 48, www.alvarezquintero.com) berhampiran dengan katedral Seville yang terkenal. Casa del Flamenco (Calle Ximénez de Enciso 28, www.lacasadelflamencosevilla.com) di suku abad pertengahan Santa Cruz Seville baru-baru ini diletakkan di bawah pengurusan baru dan dibungkus di sebuah rumah abad ke-15 yang indah yang penuh dengan ubin hiasan dan bayang-bayang peralihan. Beberapa jalanan terletak di Museo del Baile Flamenco (museodelbaileflamenco.com), sebuah muzium flamenco yang dimiliki oleh penari Seville yang terkenal Cristina Hoyos, yang beregu sebagai sekolah flamenco dan tempat untuk pertunjukan setiap malam.

Pusat baru Casa de la Memoria di Seville. Imej oleh Casa de la Memoria

Walau bagaimanapun, Quiz adalah seorang penggemar dan mereka mungkin mengatakan bahawa tempat flamenco terbaik di Seville adalah Casa de la Memoria (Calle Cuna 6, www.casadelamemoria.es), yang dipindahkan pada November 2012 ke El Centro di mana ia telah menambah pusat ekspo untuk melengkapi pertunjukan dua kali setiap malam. Terletak lebih dua tingkat di kandang bekas Palacio de Lebrija yang bersebelahan, pusat ini menggunakan beberapa pemain utama di Sepanyol. Saksi gitaris yang bermain seperti mereka mempunyai tiga tangan atau penyanyi yang menyanyi seolah-olah hati mereka telah pecah beberapa minit sebelum tiba di pentas.

Casa del Arte Flamenco di Granada. Imej oleh Brendan Sainsbury / Lonely Planet

Granada, Cordoba dan Almeria

Walaupun Seville berada di tengah-tengah kepentingan semula Andalucía dalam flamenco 'tulen', trend itu telah bergema di bandar-bandar lain. Di Granada, Casa del Arte Flamenco (Cuesta de Gomérez 11, www.casadelarteflamenco.com), yang dilancarkan pada tahun 2013 di kaki bukit Alhambra, berkongsi sifat-sifat serupa dengan Casa de la Guitarra di Seville yang kecil, bersifat tempatan dan penuh semangat seni.Sementara itu, di Albayzin, suku Moorish lama Granada, Jardines de Zoraya (Calle Panaderos 32, www.jardinesdezoraya.com) mengekalkan udara tablao yang lebih tradisional yang menawarkan flamenco dengan minuman dan makan malam. Terung berdaun mempunyai banyak plaudits.

Estefanía Martínez melakukan di Jardines de Zoraya di Granada. Imej oleh Emiliano Artigas / Jardines de Zoraya

Bekas ibu kota Moor, Andalucia, Córdoba mungkin kekurangan keturunan flamenco di Seville, tetapi ia mendapat apa yang mungkin muzium flamenco terbaik di Sepanyol pada 2013 dengan pembukaan Centro Flamenco Fosforito (Plaza del Potro, www.centroflamencofosforito.cordoba.es/el -centro / museo-fosforito) di sebuah kedai minuman lama setelah nama-diperiksa oleh Cervantes di Don Quijote. Muzium interaktif yang indah menerangkan semua yang anda perlu tahu mengenai seni flamenco yang sangat kompleks, menggunakan filem dan muzik arsip yang jarang berlaku. Muzik secara tetap diadakan di teras bersejarah.

Almeria adalah satu lagi yang sering diabaikan pos penjagaan flamenco yang menanam Tomatito, salah seorang gitaris terbaik zaman moden, dan Antonio de Torres, lelaki yang secara praktikal menyamar sebagai gitar Sepanyol moden. Museo de la Guitarra (Ronda del Beato Diego Ventaja, www.turismodealmeria.org/es/motivo-tematico/museo-de-la-guitarra_496), yang dibuka pada bulan Disember 2013, memberi penghormatan kepada Torres dan gitarnya dan menjemput pelawat untuk mempunyai strum sendiri.

Persembahan di Peña La Perla di Cadiz. Imej © Tatis Fotografia

Flamenco di Cadiz dan Jerez de la Frontera

Sukar untuk bercakap tentang flamenco di Andalucía tanpa menyebut Cadiz dan Jerez de la Frontera, bandar-bandar yang menghasilkan begitu banyak artis-artis hebat genre. Jerez unik di pusat kebudayaannya, Centro Flamenco Andaluz (Plaza de San Juan 1, www.facebook.com/CentroAndaluzdeFlamenco) adalah rumah kepada perpustakaan flamenco sahaja di Sepanyol. Cadiz mempunyai banyak tempat, termasuk apa yang mungkin terbaik dan paling mengalu-alukan peña (kelab flamenco swasta) di Sepanyol. Peña La Perla (Calle Carlos Ollero, www.laperladecadiz.es) meletakkan pada acara kacau setiap malam Jumaat di ibu pejabatnya di samping surfing Atlantik yang terhempas. Memberi persaingan yang lebih baru. Cintfla (Calle Santiago 12, www.cintfla.com) dibuka pada bulan Oktober 2013 gaya dirinya sebagai pusat penafsiran flamenco. Ia mengandungi sebuah muzium mini penuh dengan peralatan audio, bersama dengan tabirna Cádiz yang semula, dan sebuah mural penyanyi Camerón dan gitaris Paco de Lucía. Semak laman Facebook mereka untuk jadual konsert.

Kebanyakan pusat kebudayaan di Andalucía menawarkan flamenco selama satu jam menunjukkan dua kali setiap malam untuk sekitar € 18 tiket. Pada musim puncak (Mei-Ogos), adalah lebih baik untuk menempah terlebih dahulu. Untuk maklumat lanjut lihat www.flamencotickets.com

Brendan Sainsbury adalah penagih Granada dan penagih Flamenco yang telah menyumbang kepada empat buku panduan Lonely Planet Sepanyol. Beliau juga telah menulis buku panduan Lonely Planet ke Cuba, Itali, Peru dan Seattle.

Share:

Halaman Yang Serupa

add