Hidup dengan orang Maasai Kenya

Hidup dengan orang Maasai Kenya

Di barat daya Kenya, singa, zirafah, zebra dan gazell berkongsi kawasan Lembah Rift Besar dengan penduduk Maasai. Kebanyakan pahlawan-pahlawan ini terus memelihara ternakan lembu, biri-biri dan kambing, melakukan upacara-upacara lama yang berabad-abad, dan hidup dari grid dalam tradisional manyattas - pondok kayu dan lumpur.

Tetapi masa berubah, dan salah seorang ketua Maasai, Salaton Ole Ntutu, percaya bahawa cara terbaik bagi kaumnya untuk berpegang pada intipati budaya mereka adalah secara sadar menyesuaikan diri dengan dunia moden, dan bukannya dihancurkan olehnya. Dalam komuniti beliau, Maji Moto, beliau telah melancarkan inisiatif pendidikan, kesihatan, hak asasi wanita, dan pemuliharaan, yang dibiayai sebahagiannya oleh Kem Kebudayaan Maji Moto Maasai (majimotomaasaicamp.com), di mana pengunjung dijemput untuk tinggal dan mengalami sedikit Kehidupan Maasai.

Seorang pemuda muda memegang anak kambing. Imej oleh Michael Benanav / Lonely Planet.

Cara terbaik untuk merasakan Maji Moto dan mula memahami hubungan yang dimiliki orang dengan tanah itu adalah untuk melakukan lawatan berjalan dengan panduan Maasai. Pada perjalanan ke Loita Hills, yang naik di belakang kem pelancong, anda akan belajar bagaimana Maasai menggunakan hampir setiap tumbuhan yang anda lihat - seperti olkinyenyai, yang membantu pencernaan dan ditambah kepada sup daging; atau sap dari osilalei pokok, yang dikunyah seperti gusi; atau yang suci oreteti pokok, yang hanya digunakan untuk tujuan doa dan upacara. Berjalan di sepanjang Loita Plains, anda pasti melihat hidupan liar, dari wildebeests dan impalas kepada gajah, burung unta, dan banyak lagi. Maasai biasanya membawa tombak, sekiranya mereka menghadapi sebarang pemangsa. Di sepanjang jalan, anda akan bertemu dengan petugas tempatan yang menjaga ternakannya - kebanyakan daripadanya adalah anak-anak, seperti anak lelaki ini yang memegang anak kambing.

Wanita di kampung 'janda' Maji Moto. Imej oleh Michael Benanav / Lonely Planet.

Tidak jauh dari kem pelancongan, Salaton mencipta 'kampung janda' Maji Moto untuk membantu wanita yang kehilangan suami dan ditinggalkan tanpa hutang (dan lebih penting lagi, kurang ternak). Para janda tinggal bersama anak-anak mereka dalam sekelompok pondok, gaya keluarga, berkongsi kawanan binatang. Mereka menjemput pengunjung ke mereka ramai, di mana mereka mempersembahkan lagu dan tarian Maasai tradisional dan mempamerkan untuk menjual barang kemas manik halus yang mereka buat dengan tangan (dan menawarkan harga yang sangat berpatutan, tanpa tekanan untuk membeli).

Tudung kulit kuncup dan tudung upacara menandakan kebanggaan anak lelaki lelaki ini yang disunat. Imej oleh Michael Benanav / Lonely Planet.

Di sini, bapa seorang lelaki remaja yang baru disunat dengan rapi memakai tudung kambing dan upacara permadani, sementara rambutnya ditutup dengan oker merah suci. Ia adalah hari yang sangat menghormati baginya dan keluarganya, ketika anaknya melangkah ke tahap kehidupan yang baru. Secara tradisinya, gadis Maasai juga disunat, tetapi Salaton secara aktif berkampanye untuk mengakhiri amalan ini di Maji Moto, dan ia semakin menurun.

Pahlawan Maasai bersedia untuk memanggang daging di atas api terbuka. Imej oleh Michael Benanav / Lonely Planet.

Secara tradisional, pahlawan Maasai muda tinggal di padang gurun, jauh dari mana-mana manyattas, untuk jangka masa yang panjang. Salaton menjemput para tetamu untuk melihat bagaimana keadaannya, tidur di semak di luar perkhemahan dan, untuk makan malam, menyembelih seekor kambing atau domba dan membakarnya di atas api. Seperti malam jatuh, ada nyanyian dan menari disertai dengan penggunaan banyak minuman rumah tempatan (diperbuat daripada madu dan tumbuh-tumbuhan aloe).

Meraikan selepas latihan 'pejuang'. Imej oleh Michael Benanav / Lonely Planet.

Di sini, sesetengah kakitangan kem sedang merayakan selepas pusingan 'latihan pahlawan' yang sengit, yang serupa dengan bola mengelak - kecuali bukan bola getah, dua pasukan melemparkan batang hijau tumbuhan sisal liar di antara satu sama lain, dan cepat kerana mereka boleh. Setiap orang menggunakan perisai kambing yang dicat untuk perlindungan. Pengunjung sangat digalakkan untuk menyertai. Sudah tentu anda juga boleh mengamalkan melempar tombak sebenar - menggunakan pokok untuk sasaran.

Cheetah dan cub di Rizab Negara Masai Mara. Imej oleh Michael Benanav / Lonely Planet.

Rizab Negara Masai Mara yang terkenal di dunia hanya kira-kira 60km dari Maji Moto. Paling dikenali untuk perarakan raksasa wildebeests dan lain-lain ragut yang berlaku antara bulan Julai dan Oktober, bila-bila masa sepanjang tahun adalah masa yang baik untuk dikunjungi. Berada di 95 spesies mamalia, reptilia, dan amfibia, termasuk semua 'Big Five' (singa, gajah, harimau, kerbau dan badak), para penyelamat seperti latar belakang dokumentari National Geographic. Salaton boleh menguruskan safari - dari lawatan satu hari ke pengembaraan pelbagai hari - terus dari Maji Moto. Pengalaman menonton haiwan ini bergerak dan memburu di habitat semulajadi mereka adalah sangat menakjubkan. Di sini, seekor cheetah dan salah satu anak cucu memburu mangsa ketika senja jatuh.

Jadikan ia berlaku

Untuk mengatur lawatan, hubungi Kem Cultural Maji Moto Maasai secara langsung (www.majimotomaasaicamp.com; +254 721 778 424) atau melalui rakan Amerika kem, Susan Olofson Travel (www.susanolofson.com).

Penginapan di pondok yang ringkas tetapi selesa, dengan tandas kasar dan pancuran mandian air panas, berharga USD $ 100 seorang setiap malam.Berkhemah dengan peralatan anda sendiri berharga $ 40. Harga termasuk tiga kali sehari, makanan ringan, dan semua aktiviti tempatan. Safari ke Masai Mara kos tambahan.

Michael Benanav adalah pengarang dan jurugambar bebas. Untuk melihat lebih banyak karyanya, dan banyak lagi foto kehidupan di Maji Moto, lawati www.michaelbenanav.com.

Share:

Halaman Yang Serupa

add