Meneroka Lembah Nubra di India

Meneroka Lembah Nubra di India

Ladakh - Land of the High Passes - adalah antara sebahagian besar Himalaya India. Bangku antara Pakistan, Tibet dan Wilayah Xinjiang (China) dan Himachal Pradesh India, ia membentuk bahagian timur negara yang dipertandingkan iaitu Jammu & Kashmir. Utara Leh, 'ibukota' Ladakh, terletak di kawasan yang luas dan indah yang dikelilingi oleh gunung-gunung yang berceranggah - ini adalah Nubra Valley (sering kali disingkat Nubra), sebuah tanah di kulit kepala India.

Rantau ini sebenarnya terdiri daripada dua lembah: Nubra dan Shyok. Kedua-dua sungai mereka meningkat di tengah-tengah kawasan terpencil dan terpinggir yang tinggi dan palung di Banjaran Karakoram. Nubra bergabung dengan Shyok - sejauh tarikan pelancongan - jantung wilayah berhampiran Diskit sebelum mengalir ke barat ke Pakistan untuk akhirnya bergabung dengan Indus yang perkasa.

Mengapa melawat Nubra

Menghadap lembah yang luas di Shyok River, bendera doa melambangkan sebuah menara kecil di lereng bukit di atas Diskit Biara. Imej oleh Amar Grover / Lonely Planet.

Komuniti setempat pernah berjaya dalam perdagangan trans-Himalaya yang luar biasa yang berasal dari Jalan Sutera. Merangkumi gunung-gunung yang besar, lembah menguap dan kawasan pedalaman yang tidak berpenghuni, kebanyakan kawasan Ladakh mungkin kelihatan hampir tidak dapat ditembusi di atas peta. Walau bagaimanapun, selama berabad-abad karavan yang besar dengan bulu dan kain, candu, rempah-rempah dan kulit, karang dan biru, emas dan indigo berunding beberapa laluan dan laluan berbahaya mereka terutama antara Leh dan Yarkand (di China). Dagangan yang sudah lelah akhirnya meninggal dunia pada akhir 1950-an ketika China sebahagian besarnya memeterai sempadannya.

Selepas beberapa dekad kekaburan yang dibakar dengan kejam geo-politik - ia masih menjadi kawasan perbatasan yang sensitif - pelancongan yang rendah rendah secara beransur-ansur menyuntik lebih banyak pengunjung dan wang ke dalam Nubra. Dan apabila semakin ramai pelancong melawat Ladakh setiap tahun, lebih banyak lagi yang tergoda untuk pergi lebih jauh dan datang ke sini.

Sebahagian daripada ciri-ciri pentingnya sebahagian besarnya tidak dapat dijangkau - Glasier Siachen, sebagai contoh, adalah glasier terpanjang kedua di dunia di kawasan kutub, tetapi tidak banyak ekspedisi sepenuhnya yang anda tidak mungkin mendekatinya. Siachen kadang-kadang disebut sebagai medan perang tertinggi di dunia (dan paling sejuk); India dan Pakistan telah berkumpul di sini dengan ketinggian 6000m-plus yang mengagumkan, tetapi gencatan senjata telah diadakan sejak tahun 2003.

Jauh lebih relevan dengan pelawat hari ini adalah perjalanan ke Nubra mengenai apa yang dikatakan sebagai jalan raya bermotor tertinggi di dunia. Mendaki terus dari Leh dan Lembah Indus, jalan secara rasminya melintasi lorong Khardung La pada 5602m (18,379ft), walaupun ketinggian ini kini dipertikaikan dan penghargaan mungkin tidak betul. Tetapi jangan biarkan matematik atau ukuran yang dipertikaikan merosakkan apa yang masih menjadi pemacu yang hebat.

Meluncur ke Lembah Shyok melalui kampung Khardung, dusun yang jauh dan bidang kemasukan mereka menambah sentuhan manusia ke pemandangan otot dan pemandangan yang sangat besar. Semua penempatan Nubra - dan terdapat banyak rumah yang besar dan tampan di tengah-tengah pokok-pokok poplars dan bidang barli - menduduki rak tanah di atas sungai-sungai. Beberapa biara Buddha purba, segelintir camel Bactrian yang kebanyakannya memakan lereng lembah seperti padang pasir, peluang untuk berjalan dan mendaki, dan satu pemanduan Shyok Valley yang panjang dengan mudah boleh mengisi beberapa hari penjelajahan.

Mana nak pergi

Puncak-pucuk gunung berkumpul di dataran bukit di sekitar Biara Ensa yang tinggi di atas lembah Sungai Nubra. Imej oleh Amar Grover / Lonely Planet.

Diskit telah menjadi hab komersial Nubra, tetapi masih sedikit tempat kecil dan lebih seperti sebuah kampung yang ditumbuhi. Daya tarikan utama di sini adalah Diskit Gompa, atau biara, bertengger tinggi di atas bandar dengan memanjat. Anda boleh memandu di sini tetapi itu adalah kegembiraan untuk berjalan di antara dinding-dinding mani (batu-batu panjang yang panjang dan tersusun dengan sengaja diatur dengan doa-doa dan mantra Buddha) dan berkapur chortens (monumen berbentuk kubah perhiasan Buddha).

Rangkaian laluan dan lorong kecil yang ditenun di antara kuarters dan pejabat biarawan kepada kumpulan dewan doa purba. Sekiranya anda tiba pada waktu subuh, anda boleh menunaikan solat pagi setiap hari - melaungkan rahib, meretas cincin dan tanduk yang mendalam. Di dalam dewan lain berdiri patung terkenal dewa pelindung yang mengepalai kepala dan lengan tentera Mongol abad pertengahan. Kemasukan ke dewan ini tidak menentu tetapi sering lebih mudah dengan panduan Ladakhi. Footpaths memanjat di belakang biara dan melewati sebuah menara yang hancur yang mana terdapat pemandangan hebat di Lembah Shyok.

Sekitar 10km barat dari Diskit berdiri kampung Hunder. Kambing-kambing sering dapat dilihat merumput di lanskap seperti dune antara kaki gunung dan Sungai Shyok. Ia adalah sebuah kampung yang cantik, sesuai untuk mengamuk, dengan sebuah biara tepi jalan kecil yang dikenali sebagai Chamba. Berbanding dengan gompa, dinding mani yang panjang menunjukkan sebahagian daripada jemaah haji tradisional yang mengorbit beberapa kuil lain yang ditetapkan tinggi di tebing. Anda boleh mengikuti jejak yang indah mengikut arah jam ke atas bukit - ia mungkin kelihatan tidak masuk akal tetapi mudah, walaupun anda memerlukan kepalanya untuk ketinggian - yang mana satu lagi menara pertengahan abad pertengahan dan pemandangan yang lebih hebat.

Lembah Shyok yang baru dibuka secara beransur-ansur ke Pakistan kini menarik ramai pelancong.Dari Diskit atau Hunder perjalanan sejauh 90km ke Turtok membuat perjalanan seharian. Ia adalah pemanduan yang cantik, jalan raya yang umumnya dihias dengan baik yang membayangi lembah sungai yang mengagumkan di sepanjang jalan dengan lencongan sekali-sekala melalui medan batu besar. Sungguhpun demikian, beberapa perkampungan yang tersebar menunjukkan perubahan yang jelas dari kawasan Nubran Buddha terutamanya di sekitar Diskit ke budaya Muslim yang sangat besar ke arah Turtok.

Seorang sami tua berhenti di dewan doa sederhana di Biara Chamba di kampung Hunder di lembah Sungai Shyok. Imej oleh Amar Grover / Lonely Planet.

Penduduk tempatan bercakap tentang Balti seperti yang dilakukan oleh jiran-jiran mereka di rantau Pakistan yang dikenali sebagai Baltistan. Beberapa kampung berdiri di atas jalan utama dan Turtok adalah antara yang terbesar dan paling cantik. Terkenal dengan aprikotnya, anda boleh dengan mudah menghabiskan beberapa jam berjalan kaki melalui kampung dan merentasi ladangnya ke gompa kecil yang masih kecil dan dipelihara di rabung rendah. Terdapat segelintir rumah tetamu yang sederhana yang memenuhi keperluan pelancongan embrio; ia adalah tempat yang mesra tetapi konservatif supaya pelawat benar-benar harus mengetatkan sensitiviti.

Apa yang Diskit adalah ke Lembah Shyok, Sumur adalah untuk Nubra. Ia adalah satu lagi kampung yang tersebar luas dengan banyak rumah yang menarik. Tarikan utama di sini adalah Samstanling Gompa yang berdiri di belakang dan di atas desa di kaki gunung yang tandus. Dibina pada tahun 1840-an, ia telah dimodenkan tetapi masih mengekalkan suasana ethereal bersama-sama dengan dua dewan solat utama. Berdekatan dan menjulang di atas runtuhan sebuah kampung purba, Zamskhang runtuh atmosfer kini sedang dipulihkan. Sering digambarkan sebagai 'istana' tetapi sebenarnya sebuah rumah gabenor setempat (mungkin dari abad ke-19 ketika keluarga diraja Ladakh masih tinggal di istana Leh), ia patut dilencongkan.

Melanjutkan lembah, anda mungkin berhenti di Terisha Tso, sebuah tarn yang tersembunyi di dalam semangkuk gua bergerigi. Terdapat sebuah kuil kecil di sini dan di bawah langit biru yang jelas itu adalah tempat yang cantik. Panamik yang terletak berhampiran, untuk pelancong asing, lebih kurang akhir jalan Lembah Nubra dan mata air panasnya tidak semestinya sepintas lalu. Tujuan sebenar datang ke sini adalah menyeberang Sungai Nubra dan kembali ke tebing barat ke arah Ensa Gompa.

Bertentangan tinggi di atas lembah, jalan akses baru dengan ketulan rambut yang ketat memanjat ke arah Ensa, sekali mungkin kata terakhir di biara-biara Nubran yang jauh. Gompa kuno ini sedang diperluaskan dan sementara kerja pembinaan telah, untuk sekarang, mengurangkan suasana, dewan kecil asalnya tetap utuh. Terletak di tengah-tengah hutan berongga yang dibajak oleh kumbang kerdil, ia masih menjadi tempat yang mengagumkan. Dua jalan yang langsing menyambungkan gompa dengan jalan lembah utama jauh di bawah dan, sekurang-kurangnya untuk laluan selatan, anda perlu menginjak dengan berhati-hati ketika menuruni laluan yang semakin menusuk.

Jadikan ia berlaku

Ladang desa dan kebun desa Turtok menduduki rak tanah di atas Sungai Shyok, yang mengalir ke hilir ke arah Baltistan di Pakistan. Imej oleh Amar Grover / Lonely Planet.

Cara paling mudah untuk melawat Nubra adalah mengatur perjalanan dengan pengendali di negara asal anda atau, sememangnya lebih murah, agen perjalanan di Leh. Ini biasanya termasuk perjalanan dengan kereta persendirian. Musim pelancongan berjalan dari pertengahan Jun hingga akhir September, memuncak pada pertengahan Julai hingga akhir bulan Ogos.

Permit: Pertama sekali, semua warga asing memerlukan Permit Kawasan Terpelihara (PAP); memohon sama ada secara langsung di Pejabat Pesuruhjaya Daerah di Leh atau melalui agen perjalanan yang dibenarkan (banyak di Leh). PAP yang bernilai 600 rupee India (INR), menentukan di mana anda boleh melawat dan bermalam. Secara rasmi anda mungkin akan disenaraikan sebagai sebahagian daripada 'kumpulan' (minimum dua orang) tetapi dalam amalan pelancong solo tidak mempunyai masalah. Pengunjung harus membawa beberapa salinan PAP mereka untuk pelbagai pusat pemeriksaan Nubra.

Pengangkutan: Bas ke / dari Leh menyambungkan Diskit (dan kadang-kadang Turtok) dan Sumur tetapi jauh lebih efisien menangkap teksi bersama ke / dari Leh dan bahkan antara berbagai destinasi Nubra. Leh-Diskit atau Sumur, kira-kira 4-5 jam, kos sekitar INR400pp. Sekali di dalam teksi Nubra boleh diatur untuk jadual perjalanan yang disesuaikan; Pendirian teksi Diskit adalah tempat yang sangat baik untuk mengatur perkara ini. Kadar biasanya ditetapkan walaupun pada musim atau dengan jumlah pengunjung yang lebih sedikit ada skop untuk berunding. Kadar sampel (bagi keseluruhan kenderaan) termasuk perjalanan sehari Diskit-Turtok-Diskit INR3700, Diskit-Sumur satu arah INR1000. Kebanyakan pengangkutan mencapai dan berlepas Nubra melalui laluan Khardung La; laluan lain yang lebih lama dan kurang digunakan mengambil lulus Wari La (hampir tinggi).

Penginapan: Hotel-hotel kecil, rumah-rumah tamu yang sederhana (sering dikendalikan oleh keluarga) dan kem-kem berkemah banyak. Harga bergantung pada musim dan sering dinegosiasikan.

  • Diskit: Spangla Guest House menawarkan bilik-bilik bersih yang ringkas dengan bilik mandi peribadi, dari tingkat bawah INR500 / dbl atau INR700 / dbl tingkat atas; Olthang Guest House, seperti taman di atas tetapi lebih baik, dari sekitar INR600-800 / dbl; Sten Del Hotel dengan bilik-bilik yang baik dan taman-taman yang menyenangkan, dari sekitar INR900-1200 / dbl.
  • Hunder: Hotel Jamshed, bilik asas, taman so-so, dari sekitar INR500 / dbl; Chamba Deluxe Camp terletak di taman-taman yang tenang yang indah, khemah INR4500 / dbl termasuk tiga hidangan harian.
  • Sumur: Namgyal Guest House, bilik yang baik, taman yang menyenangkan, dari sekitar INR700 / dbl; K, Sar Guest House, bilik yang baik, taman yang indah, dari sekitar INR700 / dbl.

Amar Grover adalah seorang penulis dan fotografer perjalanan bebas, dan seorang tweeter sekali-sekala di @amarkandHK. Dia mengembara ke seluruh benua India dan sebahagian besar dari Timur Tengah dan Afrika Utara.

Share:

Halaman Yang Serupa

add