Di luar lapangan di Borneo

Di luar lapangan di Borneo

Dari hutan yang mengukus ke puncak puncak Gunung Kinabalu, keajaiban semula jadi Borneo tidak dapat dinafikan. Tetapi pulau itu tidak lagi menjadi surga yang sepi.

Lawatan pakej dan penerbangan murah dari Asia Tenggara telah meletakkan Borneo dengan tegas di laluan pelancong, dan kesendirian menjadi sukar dicari; tetapi dengan beberapa usaha dan rasa pengembaraan, masih mungkin untuk menemui sudut rahsia pulau itu.

Maliau Basin

Poket padang pasir ini merupakan salah satu kawasan terakhir hutan yang tidak tersentuh di Borneo Malaysia. Meliputi 390 kilometer persegi, Lembangan Maliau (www.maliaubasin.my) ditemui secara kebetulan pada tahun 1947 oleh juruterbang British, yang melihat garis besarnya ketika terbang di atas. Diwarnai oleh dinding-dinding batu dan hutan tebal, ia cukup dijuluki 'Dunia Hilang Borneo'. Hebatnya, ekspedisi saintifik yang pertama tidak dilaksanakan sehingga 1987.

Matahari terbit berkabut di atas hutan di Lembangan Maliau, kadang-kadang dikenali sebagai 'dunia yang hilang'. Imej oleh Oliver Berry / Lonely Planet.

Keanekaragaman hayati Maliau amat mengagumkan. Ia mengandungi kira-kira 38% spesies pulau itu, mulai dari pokok-pokok raksasa seraya hingga haiwan yang terancam punah seperti macan tutul dan badak sumatera. Kini dilindungi sebagai rizab alam semula jadi, Maliau amat sukar untuk dicapai: ia mengambil masa selama dua jam memandu ke jalan terdekat, perjalanan lima jam lagi ke bandar terdekat, Kota Kinabalu - walaupun jalan-jalan pembalakan yang mengerikan mengelilingi pinggir lembangan mencadangkan pengasingannya tidak lama lagi akan menjadi perkara yang lalu.

Beberapa kem asas dikekalkan di sekitar pedalaman hutan lembangan, dihubungkan dengan laluan kasar dan dilengkapi dengan kemudahan minimum (tempat tidur gantung, terpal, kompor perkhemahan dan tidak banyak lagi). Terdapat peningkatan yang tidak selesa, walaupun: berkhemah di dalam hutan membolehkan anda menjelajahi kawasan yang kebanyakan orang tidak pernah melihat, terutamanya air terjun yang hebat. Pastikan anda mengemas beberapa kaus kaki lintah; anda akan memerlukannya.

Ibu dan bayi orang utan di hutan, Kalimantan, tenggara Borneo. Imej oleh Oliver Berry / Lonely Planet.

Tanjung Puting

Rizab orang utan seperti Sepilok dan Semenggoh (www.sarawakforestry.com) membolehkan semua orang dapat melihat haiwan Borneo yang paling terkenal, tetapi melihat orang utan di alam liar tidak semudah mudah. Mereka terkenal malu dan mengelakkan sentuhan manusia sebanyak mungkin, jadi pilihan terbaik anda adalah untuk menuju ke tebing sungai Taman Negara Tanjung Puting (www.orangutan.org/rainforest/tanjung-puting-national-park), mungkin yang terbaik tempat di dunia untuk melihat orang utan dalam habitat semulajadi mereka.

Terletak di Kalimantan Tengah di sebelah pulau Indonesia dan meliputi 415.000 hektar, Tanjing Puting bermula sebagai pusat rehabilitasi orang utan pertama di Indonesia, tetapi kemuncak kunjungan di sini adalah kesempatan untuk mendaki sebuah kapal klotok (houseboat) dan mengapungkan sungai Sungai Sekonyer untuk menonton hidupan liar beberapa hari.

Kapal-kapal tradisional ini berfungsi sebagai penginapan, pengangkutan sungai dan restoran mudah alih. Para tetamu tidur di atas dek yang terlindung di bawah kelambu, terbuai dengan tidur oleh orang-orang hutan. Ia seperti terapung ke dalam halaman Heart of Darkness.

Malah dari a klotok, anda memerlukan nasib dan panduan untuk mencari sarang orang utan liar, tetapi terdapat banyak spesies eksotik lain yang dapat ditemui: gumpalan, burung hantu, rusa sambar, tupai terbang dan buaya, serta penghuni paling aneh Borneo, monyet proboscis , terima kasih kepada periuk perut dan hidung bulbous.

Lihat ke tanah rendah di utara Borneo, dilihat dari lereng Gunung Kinabalu. Imej oleh Oliver Berry / Lonely Planet.

Tanah Tinggi Kelabit

Terletak di kawasan timur Sarawak, Kelabit Highlands adalah tempat yang sesuai untuk beberapa aktiviti pemanasan hangat sebelum anda mengatasi gunung utama Gunung Borneo, Gunung Kinabalu. Dikuasai oleh suku Kelabit, kawasan pedalaman yang jauh ini menerima pelawat yang jauh lebih sedikit berbanding kawasan lain di Borneo, jadi mereka sempurna untuk mendaki semula aman.

Hab utama adalah kampung kecil Bario. Dari sini, laluan melintasi bukit ke kawasan penempatan, di mana kebanyakan orang masih hidup di rumah panjang, membuat hidup dengan menanam buah-buahan, sayur-sayuran dan pelbagai jenis beras Bario. Orang Kelabit terkenal dengan keramahan mereka, jadi anda boleh mengatur lawatan rumah panjang melalui salah satu penginapan di Bario seperti Ngimat Ayu House atau De Plateau Lodge.

Untuk perjalanan yang lebih panjang, beberapa panduan menawarkan perkhidmatan mereka di Bario: kira kira-kira RM150 sehari, lebih banyak jika anda memerlukan porter. Kebanyakan laluan di kawasan ini sangat jauh dan sering diselimuti di awan, jadi sudah pasti bukan idea yang baik untuk mendaki solo.

Wanita Iban di sebuah rumah panjang tradisional berhampiran Sungai Jelia, Sarawak, utara Borneo. Imej oleh Oliver Berry / Lonely Planet.

The Sangalaki Archipelago

Borneo mempunyai banyak pulau yang indah, termasuk resort Taman Laut Tunku Abdul Rahman dan terumbu karang Taman Laut Tun Sakaran (www.sabahparks.org.my) dan Pulau Sipadan. Untuk pemisahan pulau, anda perlu melakukan kerja lebih sedikit dan menangkap bot ke Kepulauan Sangalaki, sebuah pulau yang terpencil yang merasa seperti melangkah ke masa lampau Borneo.

Kebanyakan bot dari bandar utama di Berau tiba di Pulau Derawan, di mana anda akan mendapati kebanyakan penginapan dan kemudahan (walaupun di sini, tiada kereta dan elektrik masih ditutup dari subuh hingga senja). Pulau-pulau lain seperti Maratua dan Kakaban hanya boleh dicapai dengan menyewa bot tempatan, atau menangkap salah satu pulau yang jarang berlaku di dalamnya. Penginapan terutamanya di homestay tempatan, walaupun terdapat juga hotel mewah, Pulau Nabucco.

Selain dari gaya hidup santai, alasan utama untuk melawat adalah pemandangan di bawah air: penyu hawksbill, kuda laut pygmy, kura-kura hijau, jerung hammerhead dan sinar manta adalah pengunjung biasa. Malangnya, penangkapan ikan dinamit telah menghancurkan sebahagian daripada terumbu karang, namun usaha pemuliharaan baru-baru ini telah mengurangkan amalan dan melindungi kawasan penyu telur asli penduduk penyu tempatan. Maratua dan Kakaban mempunyai satu lagi rasa ingin tahu yang tersembunyi di lagun mereka: ubur-ubur yang telah kehilangan keupayaannya untuk menyengat.

Beberapa pengendali tempatan menawarkan menyelam dan penginapan: Derawan Dive School (www.divederawan.com) adalah antara yang terbaik.

Gua-gua gergasi Taman Negara Gunung Mulu, Sarawak, Borneo. Imej oleh Robbie Shone / Aurora / Getty Images.

Taman Negara Gunung Mulu

Tinggi di bukit-bukit di utara Sarawak, Gunung Mulu adalah rumah kepada sistem gua yang paling luas Borneo. Beribu-ribu gua-gua telah diukir oleh hakisan semula jadi dari batu kapur yang mendasarinya, termasuk Dewan Besar Sarawak, gua terbesar yang pernah ditemui.

Empat gua utama dibuka kepada orang awam, tetapi peraturan taman bermakna anda perlu menggunakan perkhidmatan panduan rasmi untuk melawat mereka. Bilik-bilik dan galeri stalaktit Gua Rusa dan Gua Lang biasanya dikunjungi bersama, seperti Gua Angin dan Gua Clearwater, di mana lawatan itu juga termasuk perjalanan bot yang tidak dapat dilupakan di sepanjang sungai bawah tanah. Sekitar 10 gua lanjut boleh diterokai, yang mendalam dan sukar: perjalanan ke Chamber Sarawak adalah yang paling sukar sekali, yang melibatkan perjalanan selama tiga jam hanya untuk mencapai pintu masuk gua. It's worth usaha: panduan seperti untuk mendakwa bahawa gua itu cukup besar untuk memegang sepuluh Boeing 747s meletakkan akhir-ke-akhir.

Merebut penghalau mozzie anda dan renda kaus kaki lintah-bukti! Sudah tiba masanya untuk menjunam ke dalam hutan lembap hutan Borneo ... dengan bantuan sedikit dari Lonely Planet Panduan pelancongan Borneo. Dan sama ada anda mahukan resort mewah atau pondok-pondok eko yang jauh, anda akan dapati tempat yang sempurna untuk berehat di salah satu hotel dan asrama Lonely Planet di Borneo.

Share:

Halaman Yang Serupa

add