24 jam di Mumbai

24 jam di Mumbai

Bersiaplah untuk bersenang-senang, bergegas dan tidak bercakap-cakap dengan baik sambil merendam suasana getaran bergaya tradisional Mumbai.

24 jam tidak mencukupi untuk meneroka semua kemuncak bandar yang memabukkan ini, tetapi lawatan whistlestop ini akan membantu anda menangkap rasa Mumbai: pagi yang tenang di tepi laut, kafe alternatif, makanan ringan tempatan yang renyah, buru-buru tawar-menawar yang hebat dan kehidupan malam yang tidak dapat dilupakan. Untuk memanfaatkan satu hari, lebih baik menyewa teksi dan memperbesar antara pengalaman.

Luangkan waktu pagi di Bandra

Aroma roti yang baru dimasak mulai dari A One Bakery di Hill Rd sebelum siang hari, membantu anda memulakan hari seawal yang anda mahukan. Dapatkan beg gulungan kayu manis dan muffin blueberry untuk menemani anda ke lorong sempit Ranwar, yang merangkak di belakang kedai roti dan ke Chapel Street yang graffitied.

Seni jalanan di Chapel Street di kawasan Bandra pinggul Mumbai. Imej oleh Supriya Sehgal / Lonely Planet.

Mornings adalah masa terbaik untuk diterokai. Anda akan melihat sejarah 200 tahun itu secara beransur-ansur berlaku ketika anda melewati balai yang tergantung dari rumah penjajah dan salib Kristian besar. Seni bandar yang meregangkan leher dalam warna psychedelic menghiasi dinding rumah tradisional dengan cara yang menarik.

Untuk istirahat teh, gelung kembali ke sudut Hill Rd ke Yoga House di mana anda boleh menikmati chai pot lumpur di meja tingkat bawah atau berehat di bangku luar. Sebagai alternatif, pergi ke Lilavati Hospital Junction untuk mencapai Salt Water Café untuk plat yang dimuatkan dengan bacon, omelet, pancake dan banyak lagi. Sekiranya anda belum mengusahakan selera makan, berjalan lebih jauh di sepanjang Carter Rd di tepi lautan, mengamalkan joggers pagi yang lalu untuk sampai ke Bagel Shop untuk sarapan pagi.

Hancurkan perut Bombay pada siang hari

Sebutan Dharavi biasanya menimbulkan imej Danny Boyle Slumdog Millionaire dan merenung rumah dan perniagaan yang besar. Sesetengah pelancong mungkin tertarik untuk melihat salah satu kawasan kumuh terbesar di dunia. Alternatif adalah untuk meneroka bengkel dan tukang kulit Dharavi - meminta teksi untuk menggugurkan anda di jalan Sion Bandra Link untuk membeli-belah kulit. Beg, jaket dan tali pinggang semuanya dihasilkan di jalan-jalan sempit Dharavi dan bengkel satu bilik. Jika anda berminat untuk melihat proses itu, berhubung dengan Encik Fayaz Mir of High Design (tel 09322282721). Ini juga merupakan satu cara untuk merasai ke dalam kawasan di dalam kawasan kumuh dengan panduan yang boleh dipercayai.

Snek lewat pagi anda seharusnya tidak lain selain daripada bahan asasnya vada pao di Dadar. Squirm melepasi tangan di kedai di luar Kolej Kirti untuk membuat roti raksasa dengan pengisian potongan kentang. Vada pao adalah upacara penting di Mumbai - tetapi diberi amaran, puncak di sini sangat pedas.

Berapi vada pao dibuat segar semasa anda menunggu, di Dadar. Imej oleh Supriya Sehgal / Lonely Planet.

Seterusnya dalam senarai adalah Koloni Washermen di sepanjang stesen keretapi Mahalakshmi. Mintalah taksi untuk menjatuhkan anda di stesen dan ikuti bengkak orang yang mengambil tangga sempit ke arah jejambat yang bersebelahan. Di sebelah kiri anda adalah dunia lembaran putih, baju kering yang renyah dan bau deterjen yang keras. Di dalam untuk melihat kebusukan yang pakaiannya dibuang ke atas batu-batu pembasuhan, kering, dibungkus dan disewa ke hotel, asrama dan lain-lain. Anda mungkin melihat tempat tidur hotel anda sendiri di sini. Sekiranya anda berlegar di kawasan sekitar pukul 11 ​​pagi, anda boleh melihat sekilas 'dabbawalas' yang terkenal - kumpulan lelaki makan tengah hari yang menyampaikan makanan kepada ribuan pekerja pejabat dalam sistem yang mengagumkan dalam kotak berkod warna.

Seterusnya, hentikan di marmar putih Haji Ali Shrine. Teroka melalui laluan di sebelah kiri Pusat Jus Haji Ali yang monumental, di sepanjang deretan kedai-kedai yang menjual persembahan (kemenyan, penyebaran dan bunga), dan kambing dan pengemis yang sudah dituai. Di dalam, wanita dan lelaki memasuki kuil secara berasingan dan diberkati oleh timbunan bulu merak. Hari pasang surut adalah istimewa: jalan raya mendapat tenggelam sepenuhnya dan kuil kelihatan seperti air terapung.

Dapatkan kemahiran tawar-menawar anda (dan simpan dompet anda dengan selamat) di jalan-jalan Chor Bazaar (Market Thief) dan Bilah Mutton. Pemburu buru-buru tiba-tiba berbelok ke poster Bollywood lama, mesin jahit berkarat, alat ganti kenderaan, dan juga perabot zaman. Harga adalah munasabah, tetapi tawar-menawar tidak bercela. Barang-barang curi difikirkan untuk diedarkan pada awal pagi Jumaat dari 4.30 pagi, tetapi pasar biasa dibuka dari pukul 10.30 pagi hingga 7.30 malam setiap hari. Perhentian berharga termasuk Seni dan Kraf Oriental (tel 09819489585) untuk barangan antik dan A Corner 1 (tel 09223439284) untuk koleksi Bollywood.

Bric-a-brac, barang-barang antik dan koleksi untuk harga yang betul (tawar-menawar termasuk) di Chor Bazaar. Imej oleh Supriya Sehgal / Lonely Planet.

Luangkan waktu petang di kawasan Fort

Tarik diri anda dari kura-kura vintage menarik di Chor Bazaar jika anda ingin membuatnya tepat pada masanya untuk beberapa hidangan Parsi dan Iran yang sah di Britannia (Sprott Road), hampir satu abad. Dalam perjalanan ke sana, mintalah teksi untuk membawa anda mengelilingi Azaad Maidan (kawasan sukan), di mana anda boleh menonton putih kriket menjadi coklat yang berlumpur apabila anak-anak muda mengejar impian bersama sebagai 'Sachin' suatu hari. Di Britannia, biarkan empat generasi keluarga Kohinoor membuat anda merasa di rumah semasa anda tenggelam ke dalam perabot Poland yang diimport. Basuh sali boti (daging), beri pulao (hidangan nasi), patra ni macchi (ikan kukus) dan dhansak (kari) dengan fizzy pallonjis minuman raspberi. Atau pilih lagi persatuan Parsi atmosfera, Café Ideal.

Kawasan Fort terdiri daripada bangunan gaya kolonial yang kini ditukarkan ke kompleks pejabat. Anda boleh berjalan dari Ideal, berhenti di kedai buku Kitab Khana untuk menambah stok untuk perjalanan anda. Berjalan lebih jauh ke kawasan Flora Fountain untuk sampai ke kantong Kala Ghoda pada waktu untuk melawat Galeri Seni Jehangir dan ambil kopi organik di Kala Ghoda Café untuk meletakkan kembali zing ke langkah anda.

Lihat pada petang di tepi laut

Zip jauhnya dengan teksi ke kawasan Colaba yang bergaya, bermula di Theobroma Bakery untuk menggigit brownie yang berlebihan 'coklat'. Membakarnya kerana anda menghindari pembeli yang sibuk di sepanjang Colaba Shopping St. Yang bergaya. Jika anda memerlukan bir, berangkat ke Leopold's Café atau Café Mondegar. Terlibat dalam novel terlaris Shantaram Bukan satu-satunya sebab Leo terkenal dengan Mumbaikars. Tempat ini berdaya tahan - kafe tahun 1871 mempamerkan tanda-tanda peluru dari serangan pengganas 2008. Di Café Mondegar (Mondy's), cangkuk utama adalah menara bir, roti bakar keju, roti dan dinding dihiasi oleh kartunis terkenal Mario Miranda. Sekiranya anda dapat merosakkan diri sendiri, berjalan kaki ke Gateway of India, monumen yang dibina semasa pemerintahan British yang kini sama dengan identiti Mumbai.

Bulan sabit Marine Drive dilihat dari ketinggian Kubah restoran di atas bumbung. Imej oleh Supriya Sehgal / Lonely Planet.

Seterusnya, menuju ke Drive Marin berbentuk bulan. Papan lorong berangin adalah kegemaran dengan kawan bergosip, pasangan mencium ciuman, penjual teh - serta bungkusan anjing yang sesat. Untuk mendapatkan sekilas keseluruhan, tangkap minuman di Kubah restoran di atas bumbung Intercontinental Hotel. Tidak kira berapa lewat anda turun dari sana, anda masih boleh menangkapnya maalish walas (tukang urut kaki dan kepala) yang mengklik botol minyak kelapa sawit mereka dengan batu untuk menarik pelancong yang lelah dan tetap. Mendapatkan kepala atau kakak anda yang menganggap konyol mungkin bukan pada senarai tugas anda, tetapi ia adalah cara yang bagus untuk mendengar labirin cerita daripada tukang urut. Tamatkan malam dengan ais krim di Bachelorr's. Krim ais unik mempunyai gabungan rasa dan suhu yang tidak dapat dinafikan, seperti Mumbai sendiri.

Supriya Sehgal adalah seorang penulis perjalanan dan pakar India. Untuk lebih banyak kerja, lihat www.supriyasehgal.com.

Teruskan perjalanan anda dan dapatkan lebih banyak lagi dari Mumbai dengan Lonely Planet Panduan perjalanan Goa & Mumbai.

Dari ultra-swank untuk sangat berpatutan, cari pilihan terbaik pilihan penginapan tanpa henti Mumbai dengan hotel dan asrama yang disyorkan pakar di Mumbai.

Share:

Halaman Yang Serupa

add