Dilahirkan percuma ... lagi: kebangkitan semula Taman Negara Meru Kenya

Dilahirkan percuma ... lagi: kebangkitan semula Taman Negara Meru Kenya

Elsa bukanlah 'haiwan kesayangan' biasa anda. Ya, dia lembut dan berbulu dan boleh menjadi penyayang, tetapi pada penghujung hari ... Elsa adalah seekor singa.

Taman Negara Meru, yang terletak di lereng Gunung Kenya, akan menjadi destinasi safari yang popular walaupun tanpa Elsa dan rakannya manusia, George dan Joy Adamson. Pada tahun 1970-an, padang rumput yang menyapu dan hutan kusam itu penuh dengan mamalia besar dan ia dianggap sebagai salah satu taman yang paling terkenal di Kenya. Tetapi ia adalah Dilahirkan bebas, buku terlaris dan filem berikutnya menceritakan kehidupan Adamsons di Meru dengan Elsa, singa betina sepasang mereka, yang benar-benar meletakkan taman itu di atas peta.

Jerapah, zebra dan antelop di Taman Negara Meru. Gambar oleh Stuart Butler.

Pada puncak populariti Meru kira-kira 40,000 orang setahun bertarung di sini untuk membuat gawang di gajah, badak, singa dan lain-lain megafauna Kenya. Tetapi pada penghujung tahun 1970-an dan sepanjang tahun 1980-an, Meru hilang dari program pengendali pelancongan safari berkat gelombang besar dalam pemburuan haram dan keburukan umum. Infrastruktur taman hampir runtuh dan mamalia besar hampir hancur. Pada tahun 1979, 80% daripada badak yang pernah terkenal di taman itu disembelih dan antara tahun 1984 dan 1989 pemburu gading menurunkan populasi gajah dari 3,500 hingga hanya 210. Perkara mencapai nadir pada penghujung tahun '80an apabila penyamun membunuh beberapa pelancong Perancis dan kemudian membunuh George Adamson, lelaki yang telah melakukan begitu banyak untuk mempromosikan taman itu, di Rizab Negara Kora yang berdekatan.

Satu kumpulan zebra di Taman Negara Meru. Gambar oleh Stuart Butler.

Berada di dalam tab mandi luar yang terbentuk dari batu di sekeliling, saya menoleh ke arah apa yang merasakan seperti separuh dari Kenya utara dan menganggap cerita Meru sebagai kekayaan dan kekayaan. Ia telah mengambil penentuan, pelaburan yang signifikan, peningkatan keselamatan dan pemindahan dan pengenalan semula mamalia besar untuk mendapatkan kembali perniagaan Meru. Tetapi kembali, dan saya tinggal di Kopje Elsa (elsaskopje.com), sebuah rumah mewah yang dibina di sekelilingnya dan hampir ke dalam batu granit merah jambu bukit yang pernah digunakan oleh Adamsons, dan Elsa sebagai singa betina, sebagai mereka pangkalan di Meru. Sejak beberapa hari kebelakangan ini, saya meneroka padang rumput savannah yang berwarna emas dan bermain dengan gajah dengan gajah, zirafah dan semua yang lain di hutan yang padat, tetapi apa yang membuat safari ini benar-benar istimewa adalah bahawa saya tidak melihat satu lagi kenderaan pelancong yang lain. Jika anda suka safari anda liar dan kosong, maka sekarang Taman Negara Meru mungkin taman yang paling menarik di Kenya.

Badak hitam di Taman Negara Meru. Gambar oleh Stuart Butler.

Singa yang dibuat Meru terkenal, tetapi saya akan datang untuk badak. Makhluk-makhluk yang prasejarah ini nyaris dihilangkan semasa hari-hari gelap Meru tetapi hari ini, walaupun wabak pencerobohan di seluruh Afrika kini, penduduk Meru semakin berkembang. Pada tahun 2002 kira-kira setengah dozen badak telah ditranslocated ke Meru dari kawasan perlindungan lain di Kenya. Kumpulan kecil itu kini telah berkembang menjadi kira-kira 77 orang, termasuk kedua-dua spesies hitam dan putih. Di bawah perlindungan bersenjata yang berterusan, mereka tinggal di taman berpagar 48 km persegi di dalam taman '(tidak lama lagi akan berkembang menjadi 84 km persegi). Dan sepanjang penyeliaan jam bermakna para penjaga selalu tahu di mana mereka dapat dijumpai, menjadikan Taman Nasional Meru tentang tempat terbaik di Kenya untuk melihat badak.

Meru bukanlah satu-satunya tempat di rantau ini untuk melihat mereka, walaupun, dan tidak juga rhinos satu-satunya tarikan besar dari bahagian Kenya ini.

Gajah yang muncul dari belukar di Taman Negara Meru. Gambar oleh Stuart Butler.

Sorotan lain dekat dengan Meru

Mt Kenya: Matlamat yang tinggi dari mana-mana pelancong trek yang dikuasai oleh Kenya, yang mencatatkan 5199 m sebahagian besar dari Mt Kenya, puncak tertinggi kedua di gletser Afrika, adalah hanya langkah melangkah dari orang Khatulistiwa - atau mungkin yang sepatutnya adalah langkah melangkah salji dari Khatulistiwa. Hari ini glasier dengan cepat mencair dan ais di Khatulistiwa akan menjadi masa lalu. Isu-isu iklim mengetepikan, menaikkan Gunung Kenya masih merupakan salah satu perkara yang paling tidak dapat dilupakan dalam pengembaraan Afrika Timur. Ekosistem gunung bervariasi dengan ketinggian; anda boleh mengharapkan untuk melalui hutan dataran tinggi, hutan buluh, dataran tinggi khatulistiwa khatulistiwa, moorland pegunungan yang lebih rendah dan, akhirnya, batu dan ais puncak. Di ketinggian rendah hidupan liar adalah perkara biasa, tetapi ia adalah kehidupan tumbuhan yang mengambil peringkat tengah: karpet berbulu rumput tussock, lobelias gergasi berus dan tapak tanah gergasi yang aneh.

Taman Negara Aberdare: Walaupun tali pinggang tebal hutan hujan yang memeluk sebelah timur Taman Negara Aberdare tersumbat dengan haiwan, ia adalah kawasan terbuka di lembah kasar dan gunung berapi sejuk yang merupakan tandatangan sebenar taman ini yang pelbagai dan di bawah lawatan. Hidupan liar banyak dan meliputi harimau (hitam) harimau, kerbau dan bongo (antelop), dan lebih banyak badak, tetapi jauh lebih sukar untuk dilihat daripada rizab savannah yang terkenal di selatan Kenya.Sebaliknya, ini adalah sebuah taman di mana untuk melarikan diri dari bas safari dan memakai kasut hiking. Ol Donyo Lesatima (4000m) adalah titik tertinggi dan matlamat semulajadi, tetapi berjalan kaki ke Karura Falls mungkin lebih bermanfaat.

Lebih banyak tempat untuk melihat badak: Sekiranya anda tidak dapat mendapatkan cukup tanduk, jangan ketinggalan Solio Game Ranch (www.thesafaricollection.com), pemeliharaan hidupan liar persendirian di utara Nyeri, yang merupakan salah satu pusat pemuliaan Kenya yang paling penting untuk badak hitam. Safari memandu diri yang diiringi oleh pengawal mungkin akan mencetuskan sejumlah haiwan berbahaya. Dataran Laikipia (www.laikipia.org), gabungan padang rumput komunal, penternakan komersial dan konservasi hidupan liar persendirian, adalah satu lagi hotspot badak; Pemeliharaan Lewa yang terkenal (www.lewa.org) mempunyai populasi yang cukup sihat, walaupun di sini pemburu haram baru-baru ini telah menelan korban berat, dengan sembilan badak yang dibunuh pada tahun 2012 sahaja.

Untuk maklumat lanjut mengenai semua taman Kenya, layari laman web Perkhidmatan Hidupan Liar Kenya (www.kws.org).

Stuart Butler adalah penulis, penulis dan jurufoto Lonely Planet yang mengkhususkan diri di Timur dan Afrika Tengah. Pengalaman Afrika terbaiknya melibatkan tidur di Maasai dan Samburu manyattas, dan yang paling tidak dia ingin ulangi ialah makan makanan anjing di Kongo! Dia tweet di @ StuartButler2.

Terokai salah satu tempat panas hidupan liar yang hebat di dunia dengan Lonely Planet Panduan perjalanan Kenya.

Cari tempat tidur yang selesa di safari dengan hotel dan asrama yang disyorkan oleh Lonely Planet di Kenya.

Share:

Halaman Yang Serupa

add