Ketahui sejarah swashbuckling Panama

Ketahui sejarah swashbuckling Panama

Panama bukan hanya mengenai topeng tropika dan jalan pintas terbesar di dunia - hutannya dan pelabuhan penjajah runtuh menyembunyikan sejarah emas dan rampasan di Main Sepanyol. Terokai sejarah swashbuckling Panama dan hidupan liar yang kaya dengan Pengembara Planet Lonely majalah.

Ia seperti menyeramkan di dalam hutan, berpeluh dan dank, dengan gundukan mendalam yang menambah sentuhan teater terhadap ancaman kepada jalan kecil keledai lama. Dihidupkan oleh daun kelapa sawit dan batang pohon cuipo yang raksasa, tempat kejadian boleh menjadi ukiran dalam sebuah buku tua yang lama. Apa yang anda perlukan adalah salah satu daripada ilustrator besar abad ke-abad untuk melukis di beberapa lanun dagang mereka atau beberapa penaklukan yang angkuh dalam helm puncak dan cecair berkilat, dan anda akan mempunyai ilustrasi penutupan untuk diri sendiri a Anak Sendiri kisah ular, hutan dan kehilangan harta Incan. Dan juga anda mungkin. Lagipun, ini adalah urusan sebenar: sepanjang tujuh kilometer dari Camino de Cruces yang lama, jejak harta karun Sepanyol yang legenda di seluruh Isthmus of Panama, dan satu penetapan untuk salah satu kisah paling misterius Zaman Keemasan: karung Panama City oleh lanun Henry Morgan pada tahun 1671.

Kotong Panama City

Ia tidak mungkin walaupun kapten lanun yang paling sukar untuk memimpin kumpulan pemotongannya melalui tujuh puluh batu hutan pestilen dan melancarkan serangan berjaya ke salah satu pelabuhan harta karun Dunia Baru yang kaya di Sepanyol. Tetapi pada tahun 1671, 'privateer' (langkah penting untuk menaiki tangga sosial dari sebuah lanun bersama) membuat ancamannya yang baik, memasang sebuah armada daripada 38 kapal dari pulau lanun Hispaniola dan merekrut lebih dari 2000 pembuang kejam yang kejam untuk tujuan itu - Bahasa Inggeris, Perancis, Belanda, hampir setiap lanun di Caribbean. Destinasi mereka adalah tanah besar kaya daratan empayar Sepanyol di Amerika.

Menimbulkan jejak kemusnahan di sepanjang jalan, para lanun memecat benteng di San Lorenzo, di pantai Caribbean Panama. Dari sana mereka berpatah balik ke pedalaman, ke Sungai Chagres dan di sepanjang jalan hutan lama ini, di mana Panama City berbaring menunggu, dalam pengasingan luar biasa, jauh di sebelah Pasifik. Setiap tahun, khazanah Incan yang hebat akan tiba di pelabuhan emas dan batu permata ini dari Peru, perak dari lombong-lombong di Potosí - di mana mereka ditimbun sebelum dihantar ke Sepanyol. Berikut adalah hadiah yang patut diambil, atau sekurang-kurangnya ia akan berlaku sekiranya gabenor tidak dapat melihat bahawa lanun sedang dalam perjalanan.

Kerana itu, sebahagian besar barangan yang baik itu dibungkus ke galleon, disembunyikan di Islas de las Perlas, sebuah kepulauan seperti 220 pulau tropika, 30 batu di Panama Bay, di mana penduduk terkaya di Panama City - mereka yang mampu membayar kadar panik yang dikenakan untuk keluar dari sana - mengambil perlindungan diri mereka. The lanun melanda fajar, pada 28 Januari 1671, muncul dari hutan dan dengan cepat mengatasi pembela di luar bandar. Satu pesta api, penyeksaan dan penculikan selama beberapa bulan diikuti sebelum akhirnya, seperti belalang yang sumpah, gerombolan bajak laut kiri, membawa harta rampasan mereka kembali ke jejak ke tempat armada mereka menunggu di pantai Caribbean, meninggalkan rakyat Panama yang terburu-buru mengembara di tengah-tengah runtuhan apa yang pernah menjadi rumah mereka.

Panama hari ini

Banyak musim hujan telah datang dan pergi ke Camino de Cruces lama sejak Morgan melangkah dengan cara ini. Walaupun hutan masih menjadi seperti biasa, kini ia adalah sebahagian daripada Taman Negara Soberanía, sebuah padang rumput yang luas yang lebih dikenali untuk bulu daripada merompak, dengan rekod dunia 525 spesies burung telah dirakam dalam satu hari. Dan di mana Morgan dan orang-orangnya berkhemah dalam kesengsaraan lumpur dan nyamuk di mana jejak itu bertemu dengan Sungai Chagres, para pejalan kaki moden berada dalam jarak dekat dengan resort eko lima bintang atau perjalanan setengah jam yang mudah kembali ke hotel butik, kafe dan bar jazz di Casco Viejo, kawasan penjajah Kolonial Panama City yang lama - di mana mereka masih tidak akan berkhidmat kepada Kapten Morgan rum.

Tetapi tidak ada perubahan yang lebih nyata daripada di sepanjang Sungai Chagres itu sendiri, dibendung pada tahun 1913 untuk membentuk Tasik Gatun, sebagai sebahagian daripada projek Panama Canal. Di 164 batu persegi, tasik itu merupakan badan air buatan manusia terbesar di dunia ketika ia diciptakan. Kebanyakan laluan Morgan diikuti kini tenggelam; untuk menginjak laluan lanun melalui Panama moden, anda perlu untuk mengangkut kanal. Lebih dari sejuta kapal telah melalui jalan pintas yang paling flamboyan sejak dibuka pada tahun 1914, dan menunggu untuk menambah jumlah itu pada pagi gemuruh ini adalah sebuah kapal bersiar-siar yang dikenali sebagai Pacific Queen, deknya yang cerah dengan pelancong di topi Panama cenderamata, foto-foto dan merenung merentasi air di langit-langit kaca dan kelabu Panama City, yang kelihatan lebih mirip Singapura atau Miami daripada imaginasi yang popular.

Sebaik-baiknya kata demi kata untuk bahaya glamor, Panama City telah berkembang menjadi salah satu bandar paling kosmopolitan di Amerika Latin, modal perbankan yang mewah dan honeypot untuk hartawan hartanah, pemaju hartanah dan pesara Amerika Utara yang berpengalaman mencari sinar matahari tropika, gaya hidup ekspatriat dan tempat selamat untuk berenang dengan kapal layar mereka dari taufan yang mengalir dari laluan biasa Caribbean tax havens.

Dibina pada cutlass dan rampasan

Di kawasan penjajahan lama Panama City, saya mendapati diri saya di dalam gereja St Joseph yang mesra kemenyan, yang mezbah megah mahogany berlubang bertahan dengan pengepungan lanun yang diuburkan di dalam lumpur untuk melihat seolah-olah ia telah dilucutkan emasnya. Di dalam apa yang sepatutnya bertindak seperti mana-mana pihak Oscar ini, imam pada masa itu bukan sahaja meyakinkan Morgan tidak ada apa-apa yang tersisa untuk mencuri di gerejanya, tetapi, ia juga bercakap dengan manis buccaneer yang keras untuk mendermakan sedikit emas untuk diperbaharuinya. Legenda yang sama ini mempunyai Morgan yang bemused dan skeptis menyerahkan sumbangannya dengan kata-kata: 'Saya rasa anda lebih daripada seorang lanun yang saya.' Mungkin dia. Mereka semua adalah lanun pada masa itu. Lagipun, Panama sendiri dibina di atas cutlass dan rampasan.

Roff Smith adalah pengarang dan penulis perjalanan, dan telah melaporkan di Kamerun dan Kepulauan Cook untuk Pengembara Planet Lonely.

Artikel ini pertama kali diterbitkan pada bulan Mac 2013 dan disegarkan semula pada bulan Ogos 2017.

Share:

Halaman Yang Serupa

add