Tristan da Cunha: perjalanan ke pusat lautan

Tristan da Cunha: perjalanan ke pusat lautan

Duduk di dalam kesendirian di tengah-tengah Lautan Atlantik Selatan, 2400km dari mana-mana sahaja dan boleh dicapai hanya dengan bot, Tristan da Cunha adalah salah satu destinasi terakhir di dunia untuk pengembara yang benar-benar tidak berani.

Tidak ada lapangan terbang di sini, tidak ada wi-fi, bukan latte yang boleh dijumpai di mana-mana sahaja, dan satu-satunya cara untuk tweet atau mengemas kini status Facebook anda adalah dengan menampung kesabaran untuk menangani sambungan dial-up gaya 90-an yang ada.

Melangkah ke belakang dalam masa adalah sebahagian besar perjalanan ke Tristan. Tarian remaja diadakan di dewan pada malam Sabtu, terdapat hanya dua saluran untuk dipilih di TV, dan layanan yang ditawarkan telah lama hilang di banyak tempat di dunia. Dan kemudian ada pengangkutan. Sesetengah penduduk pulau mempunyai kereta dan ada juga perkhidmatan bas yang berselang-seli, tetapi hanya sebahagian kecil daripada batu gunung berapi 98 kilometer persegi boleh diakses oleh apa-apa selain kenaikan yang lasak. Cabarannya bukan terletak di sekitar pulau itu tetapi dalam perjalanan ke sana di tempat pertama.

Tanda Tristan oleh Brian Gratwicke. CC BY 2.0.

Tristan adalah wilayah British, tetapi pintu masuk ke pulau itu terletak hanya 2800km jauhnya di Afrika Selatan. Kapal berlepas dari Cape Town untuk menjadikan persimpangan enam hari yang sukar bagi apa yang 'pulau terpencil di dunia', menurut lembaga pelancongan tempatan dan tidak kurang kuasa daripada Guinness Book of World Records. Bot yang membuat perjalanan berbeza-beza - pada bulan-bulan musim panas, beberapa kapal pelayaran berlalu ketika mereka pergi dari Afrika ke Amerika Latin dan kapal penyelamat SA Agulhas II baru yang berkunjung setiap September.

Tetapi untuk selebihnya, pelayaran kasar dan siap menanti. Lapan kali setahun, bot kargo dan perikanan meninggalkan pelabuhan Cape Town untuk menangani gelombang bergulir ke Tristan. Kemudahan di papan adalah sedikit - bilik mandi tunggal yang dikongsi oleh setengah puluhan kabin penumpang, bilik TV di mana makanan yang menghairankan bervariasi dihidangkan, beberapa kerusi di geladak dan banyak bantal dengan kru yang menuju ke perairan yang kaya-udang sekitar Tristan.

Perahu panjang Lobster di Tristan oleh Brian Gratwicke. CC BY 2.0.

Hari yang panjang dan bagi mereka yang belum dapat mencari kaki laut mereka, ia boleh menjadi sukar. Mual boleh membuat semua bar terletak di atas tempat tidur anda misi agak sengsara, sekurang-kurangnya untuk beberapa hari pertama, jadi pastikan untuk membawa buku audio bersama jenis visual. Cara pemulihan ketangkasan adalah suatu keharusan, kerana bahkan pelaut yang terkenal telah dikenal untuk mendapatkan kesenangan dalam perjalanan. Tetapi pelayaran ini membawa banyak momen terang juga. Albatross ikut dalam perahu itu, keseronokan melihat apa-apa tetapi lautan di setiap arah menawarkan rasa kesendirian yang jarang berlaku di dunia yang berkaitan dengan uber hari ini dan jika anda bernasib baik, akan ada beberapa orang Tristanians di atas kapal untuk mengisi anda di apa Hidup adalah seperti di atas batu di mana-mana.

Tristan pertama kali dilihat pada tahun 1506 oleh pelaut Portugis Tristao Da Cunha tetapi ia tidak diselesaikan sehingga 1816 apabila British mengambil alih, sebahagian besarnya dengan tujuan untuk memerhatikan Napoleon, dalam pengasingan di 'jiran' St Helena (2400km jauhnya). Beberapa orang tentera British tinggal di belakang dan seterusnya 92 tahun, segelintir peneroka tiba, termasuk kelasi kapal karam dari Itali, Inggeris dan Belanda, tukang kayu Amerika mencari sepotong kehidupan yang tenang dan segelintir wanita dari St Helena mengenai apa yang mesti menjadi salah satu tarikh buta jarak jauh terawal di dunia. Hari ini, hanya 259 orang yang berasal dari peneroka asal memanggil rumah pulau itu, membuat hidup dari penangkapan ikan krim, penjualan setem yang dicari dan industri pelancongan kecil.

Zodiac tiba di Tristan oleh Brian Gratwicke. CC BY 2.0.

Tiba adalah seperti yang berlaku sebagai perjalanan di sini: bot-bot yang berkunjung tidak dapat berlabuh di pelabuhan kecil pulau itu, jadi anda ditinggalkan dengan pilihan untuk memanjat tangga tali ke dalam kapal pendayung menunggu dengan liar di ombak atau diangkut (dan kemudian kembali sekali lagi) dalam sangkar logam yang menggantung dari kren.

Jadi apa sebenarnya yang perlu dilakukan di pulau itu? Nah, jangan datang mengharapkan galeri seni, kehidupan malam atau bahkan rangkaian restoran. Terdapat sebuah pub tunggal, The Albatross, dibuka hanya beberapa jam sehari dan sebuah kedai menjual segala-galanya dari bekalan asas ke keranjang buatan sendiri (Tristanians benar-benar berbangga dengan tanaman kentang mereka) dan pedang tangan Tristan tangan. Satu perkara yang anda tidak akan dapati terdapat di kedai adalah udang karang atau daging, dua komoditi yang cukup sedia di pulau itu dan yang anda mungkin akan diberkati oleh penduduk setempat jika anda bertahan selama lebih dari beberapa hari. Sekiranya anda amat bernasib baik, anda akan cuba untuk mencuba daging kambing - kaki yang dibebaskan daripada kambing yang dipenuhi dengan kentang dan perasa, biasanya disediakan untuk perayaan Krismas.

Tulang basalt bantal oleh Brian Gratwicke. CC BY 2.0.

Makanan di Tristan sangat hangat, tetapi usaha luarnya banyak. Laluan-laluan mendaki sehingga gunung berapi yang tinggi 2062m adalah bertentangan dan jarang ditandakan, membuat panduan yang penting, terutamanya jika anda berharap untuk mencapai puncak. Gentler berjalan melawat Potato Patch (di mana tanaman di pulau itu ditanam) atau tapak letusan gunung berapi tahun 1961. Anda juga boleh memainkan sembilan lubang pada apa yang mungkin merupakan padang golf yang paling lasak yang pernah anda lihat - kursus di mana lembu dan poo mereka memberikan bahaya dan ayam tambahan secara rutin mengejar bola golf.

Pada akhirnya, tentu saja, tarikan utama Tristan adalah kesendiriannya. Berjalan di lorong-lorong Edinburgh dari Tujuh Laut (dirujuk sebagai tempatan sebagai 'Penyelesaian'), cari penguin rockhopper bermastautin dengan bulu seperti karnival yang mencolok, atau duduk dan berbual dengan penduduk setempat yang berhubung dengan teh dan kek di pejabat pelancongan -kum-museum-cum-café. Perjalanan ke sini mungkin sedikit melelahkan, tetapi tidak ada yang pernah berkata perjalanan masa akan mudah.

Perlu tahu

Albatross kuning-nosed oleh Brian Gratwicke. CC BY 2.0.
  • Rancang: semua perjalanan ke Tristan pertama harus diluluskan oleh majlis pulau - pergi ke www.tristandc.com untuk memohon. Laman web ini merupakan sumber sehenti untuk maklumat mengenai kapal, penginapan, sejarah, budaya dan aktiviti.
  • Tinggal: tiada hotel atau asrama di Tristan. Penginapan terletak di rumah katering sendiri (GB £ 25 seorang) atau homestays (papan penuh GB £ 50 seorang). Sama ada, anda dijamin banyak interaksi dengan penduduk tempatan.
  • Perbelanjaan: pon sterling adalah satu-satunya mata wang yang diterima di pulau itu - pastikan anda membawa cukup untuk bertahan ... dan sedikit tambahan jika perjalanan anda akan diperpanjang.
  • Ambil: sejenis ubat penenang laut adalah satu kemestian, ditambah banyak untuk membuat anda terhibur dalam perjalanan - memuatkan komputer riba atau tablet anda dengan filem dan melabur dalam beberapa buku audio. Sekiranya anda melakukan homestay, bawa hadiah untuk tuan rumah anda dan idea yang bagus untuk membawa hadiah kecil untuk penduduk pulau lain. Anda mungkin menghadapi tahap perhotelan yang sangat memalukan dan anda akan mahu membayar balik nikmat itu. Kemewahan yang tidak terdapat di pulau ini amat dihargai - berfikir makanan khusus dan kelengkapan mewah. Perkara terbesar yang anda perlukan untuk bersenjata adalah minda terbuka dan kelonggaran kelembutan. Perjalanan Tristan adalah cuaca yang bergantung kepada cuaca, bermakna anda mungkin terjebak di luar pantai untuk beberapa hari sebelum turun atau bahawa penginapan anda di pulau itu boleh dilanjutkan jika bot tidak boleh kembali untuk mendapatkan anda.

Lucy Corne menulis mengenai perjalanan, bir dan makanan dan paling gembira apabila dia boleh menggabungkan ketiga-tiga mereka. Dia tweet di @LucyCorne.

Teruskan carian anda untuk kata terakhir dalam kesendirian dengan Lonely Planet 1000 Ultimate Adventures.

Dan apabila semuanya mendapat sedikit kesepian, mencari syarikat yang hebat di salah satu hotel dan asrama yang disyorkan oleh Lonely Planet.

Share:

Halaman Yang Serupa

add