Tanah dan laut: lawatan gourmet Sardinia

Tanah dan laut: lawatan gourmet Sardinia

Pantai dan gunung Sardinia telah mencipta dua budaya makanan yang unik di rantau pulau Itali ini. Mulakan perjalanan kuliner dengan Matthew Fort of Pengembara Planet Lonely majalah untuk mengetahui lebih lanjut. Imej oleh Anders Schonnemann.

Budaya masakan Sardinia yang luar biasa dibahagikan kepada makanan dari laut dan makanan dari tanah. Di pantai anda makan ikan; pedalaman anda makan daging. Terdapat sedikit crossover. Ikan-ikan merebak di tepi lautan, daging panggang di pergunungan - kualiti hidangannya berakar di rantau, kawasan dan tradisi, dan orang-orang Sardinia berbangga dengan perbezaan tersebut. Untuk meneroka landskap fizikal Sardinia adalah untuk menerokai landskap masakannya pada satu masa yang sama.

Makanan laut dari Sardinia

Pelabuhan Villasimius dikelilingi kegelapan. Sekitar 20 batu di timur ibu kota Cagliari, di hujung selatan pulau itu, Villasimius pernah menjadi salah satu dari beberapa perkampungan nelayan kecil yang menangkap pantai Sardinia, tetapi posisinya dan tempat berlabuh terlindung memikat kapal layar orang kaya dan kereta-kereta pelancong, dan kini ia menjadi pusat pelancongan yang berkembang pesat.

Silverio Sandolo menyokong belakang Sparviero keluar ke dalam air yang jernih dan menghantar bot yang mengembara melewati kapal penjelajah mega tidur, kapal layar trim dan bot nelayan lain yang tidak membuat fajar berjalan. Silverio adalah salah satu dari 10 nelayan yang masih bekerja di Villasimius, menjual tangkapan mereka sama ada di pasar ikan di Cagliari, atau restoran di bandar dan lain-lain di sepanjang pantai. Di antara mereka, mereka tetap hidup tradisi yang kembali berabad-abad, tradisi yang dirayakan di atas piring dalam bentuk kepingan boneka, ikan teri, salad gurita, anemoni laut yang sangat goreng, udang dengan kacang kannellini, dan linguine dengan udang lobster.

Kemudian, saya akan menemui sampel tangkapan hari di pasaran di Cagliari. Slab marmer yang mengetuai setiap gerai berkilauan dengan berkilauan, glimmery, ikan spangled - ikan sardin, bass laut, ikan kod, kelabu mullet, merah mullet, merah dan emas sebagai poket brocaded. Ada dulang penuh belut yang menyengat, seperti kurungan yang hangat, dan gundukan udang kardinal-merah. Sebuah gurita yang berlatarbelakangkan di atas mayat-mayat beberapa jenisnya. Ini adalah bahan yang digunakan untuk membentuk hidangan seperti salad hangat ekor udang, rebus ikan atau pasta dengan penternak laut yang berkhidmat di restoran Villasimius.

Masakan gunung

Sehingga baru-baru ini, terdapat 30 atau 40 orang pastori dan kawanan mereka di puncak gunung Supramonte; hari ini, hanya ada tiga atau empat. Lino Fronteddu membawa tradisi keluarga daripada bapa gembala Antonio yang telah bersara, dengan kira-kira tiga ratus kambing dan tiga puluh atau lebih babi. Babi itu adalah haiwan yang bertubuh kecil dan aneh, yang berkisar di atas gunung. Lino muncul setiap pagi antara pukul 6 pagi dan 6:30 pagi, memeriksa kambingnya, memberi makan dan memerah susu mereka, sebelum pulang ke rumah kira-kira jam 8 malam atau 9 malam. Tetapi jika pola untuk menguruskan kambing tidak berubah, bahagian lain dari kehidupan gembala mempunyai. 'Hari ini,' kata Antonio, 'pastori muncul dalam pemacu empat roda mereka.'

Makan tengah hari adalah porceddu (menyusu babi), keturunan salah satu keluarga yang kita lihat pada siang hari, berpecah tengah dan dimasak dalam bingkai logam bersandar pada batu dan beralih dari semasa ke semasa. Tapi sebelum itu moddizzosu - Roti kentang tidak seperti roti pitta, tetapi lebih ringan dan berbulu, menunjukkan selimut roti yang kecil dan hangat. Ia duduk sangat gembira dengan hirisan salami gelap, ungu, padat; perut sembuh - terumbu merah jambu daging di laut luas lemak putih; dan guanciale, pipi sembuh babi. Mereka telah dipotong tebal, dan lemak mempunyai makanan istimewa yang halus dan sutera. Terdapat tomato tempatan yang menembusi kesegaran dan wain yang baik dari jag, jenis makanan dan minuman setiap hari yang dinikmati oleh orang Sardinia di pergunungan. 'Memasak adalah budaya rakyat,' kata Antonio.

Kini sudah tiba masanya untuk porceddu. Lino melepaskan bingkai logam yang memegangnya, dan membalikkannya ke palung kayu besar yang dilapisi kertas. Dia mengambil pisau besar dan menendang bangkai kecil ke dalam ketulan kecil dengan kekuatan kasual, dan melemparkannya ke dalam mangkuk kayu. Kulit babi menyusu nipis, seperti segar seperti lapisan karamel di atas krim brûlée. Dagingnya manis dan halus, dan lemak yang berlimpah membawa tanda-tanda herba dan akar yang ditambatkan di atas bukit-bukit. Kami makan segitiga sempit, empat bulan ke atas keju clarissa, dibuat oleh Lino. Ia teguh, bertekstur, dengan laktik laktik segar yang indah. Dan casu marzu, keju pedas terkenal dengan jelas mengandungi ulat kecil. Ia squidgy dan tersebar. Seolah-olah tidak ada ulat ulat hari ini, tetapi keju yang enak dan berkhasiat.

Kehidupan seorang gembala keras dan bersendirian, dan ganjaran kewangannya tipis. 'Tidak ada cuti, sedikit wang,' kerana Lino menyimpulkan pilihan hidupnya. Tetapi dia tidak akan mengubahnya. 'Saya mempunyai kebebasan,' katanya ringkas. 'Saya sangat bebas, seperti kambing.' Seperti dengan Silverio dan bot nelayannya, saya tertanya-tanya sama ada anak-anaknya akan mahu berkongsi kehidupan yang sama.Akan sedih untuk berfikir bahawa suatu hari pastori mungkin akan pudar seperti carillon loceng-kilauan kambing mereka apabila udara terang gunung Supramonte. Tetapi beberapa tradisi tidak akan mati. Tidak di sini di padang rumput yang tinggi. Belum lagi.

Baca lebih lanjut dalam bulan ini Pengembara Planet Lonely - kini boleh didapati di iPad dan iPhone. Muat turun di sini.

Share:

Halaman Yang Serupa

add