Enam hujung minggu di Eropah

Enam hujung minggu di Eropah

Sekiranya anda telah mencatat pemukul bandar besar Eropah seperti Paris, Rom dan Madrid, maka Pengembara Planet Lonely majalah mempunyai beberapa cadangan untuk perjalanan anda yang seterusnya.

Jerez de la Frontera, Sepanyol

Jerez menjauhkan budaya Andalusia hingga ke elemen yang paling dramatik. Ia adalah bandar sherry bodegas, kuda anggun dan flamenco, semuanya disambut setiap tahun dalam satu siri fiestas hedonistik. Berjalan-jalan mengelilingi bandar lama, dengan kubu Almohad dan promenade abad ke-11 yang berjajar dengan pokok-pokok oren, membuat pengenalan hebat tetapi untuk sampai ke jantung Jerez, anda perlu melihat bagaimana wainnya diperkatakan ('sherry' adalah penerbitan 'Jerez') dihasilkan. Salah satu bodegas terbaik untuk dikunjungi adalah Bodegas Tradición, yang menyimpan sherries berusia 20 tahun bersama karya seni oleh Goya dan Velázquez. Sekiranya semua yang mencuba wain telah meletakkan anda dalam mood untuk menari kecil, lihat tumit terbang dan skirt di salah satu menunjukkan flamenco hebat di restoran El Lagá de Tio Parrilla.

Bab Lonely Planet tentang Andalucia mempunyai semua yang anda perlu ketahui untuk melakukan perjalanan; muat turun sekarang dari Amazon, Apple atau Kobo.

Lviv, Ukraine

Sangat mudah untuk melihat mengapa penduduk Lviv dengan bangga mengisytiharkan bandar mereka menjadi yang paling kurang Soviet di Ukraine. Jauh dari blok menara yang suram yang merosakkan sebahagian besar negara lain, dataran pasaran lama Lviv dari Ploshcha Rynok dan jalan-jalan sekitarnya yang penuh dengan fasad-fasad yang diukir dan gereja-gereja yang baik adalah keindahan semacam mereka yang diberikan Perlindungan Warisan Dunia Unesco pada tahun 1998. Bersiar-siar pusat bandar pada waktu subuh pada hari Ahad untuk mendengar rentetan wafting muzik gereja mengisi jalan-jalan kosong, atau menuju ke sudut pandang yang terbaik di bandar, Istana Tinggi, pada waktu matahari terbenam untuk pandangan spina-kesemutan. Kehidupan malam juga baik, dengan kafe-kafe yang menawan seperti lubang cubby atmosfer yang Pid Synoyu Plyashkoyu dan rumah bir Robert Doms di bawah tanah tiga cerita membuat Lviv sebagai alternatif yang sangat baik untuk bandar-bandar yang dilanggan Prague atau Kraków.

Dinard, Perancis

Terdapat pesona nostalgia 1920 yang tidak dapat disangkal ke penjuru Brittany ini, dan semua orang dari Churchill hingga Alfred Hitchcock dikatakan menikmati hidangan tepi laut klasik di sini. Khemah mandi berjalur berwarna biru-dan-putih terletak di luar pasir yang melengkung, diabaikan oleh vila-vila Victoria yang mulia dan Promenade du Clair de Lune yang agak indah, atau pelayaran bulan (tenda mandi boleh diupah di Plage de l'Écluse). Terdapat cermin mata dan lampu malam di tepi pantai setiap malam pada musim panas. Picasso adalah peminat besar di kawasan ini, setelah menghabiskan musim panas di Dinard untuk sebahagian besar tahun 1920-an, dan dengan pandangan yang mulia, mudah melihat apa yang ditangkap imaginasinya. Ikan baru yang ditangkap dengan gembira menguasai pemandangan makanan - cod panggang dalam daging dan parmesan di Chez Ma Pomme yang inovatif adalah merawat tertentu.

Membuat perjalanan? Dapatkan tangan anda pada bab Lonely Planet mengenai Brittany, dari Amazon, Apple atau Kobo.

Akureyri, Iceland

Dalam sebuah negara yang penuh dengan kecantikan semulajadi, bandar kedua di Iceland lebih memegang sendiri. Dengan penuh keberanian di tepi tebing es biru dengan latar belakang pegunungan kaca, Akureyri berjaya mendaki ibu kota Reykjavík di kawasan yang bagus. Hampir kesemua kafe dan bar gaya Paris yang santai di barisan utama Hafnarstraeti menghidangkan kue-kue dan kopi yang hebat setiap hari, sebelum berubah menjadi sarang minuman dan restoran pada waktu malam - melawat kegemaran tempatan Bautinn yang mesra untuk mencuba sajian Iceland seperti puffin dan horsemeat. Pada musim panas, apabila matahari Scandinavia terus menolak, anda juga boleh bermain golf pada tengah malam di Akureyri Golf Club.

Rotterdam, Belanda

Seni bina yang luar biasa yang merupakan kad panggilan Rotterdam adalah warisan pemusnahannya pada Perang Dunia Kedua dan memberikan bandar estetika modernis yang unik di Eropah. Rotterdam adalah rumah kepada beberapa seni yang hebat, juga, dengan pengumpulan tuan Belanda yang lama dan sayap surrealist yang mengagumkan di Muzium Boijmans van Beuningen sebab cukup untuk lawatan. Pada waktu malam, bandar pelabuhan ini meletupkan kehidupan, dengan rumah bir, kedai kopi dan kafe-kafe coklat yang menggosok bahu dengan beberapa restoran dan bar kosmopolitan yang sangat baik berbanding dengan pesaing bandaraya Amsterdam itu. Cuba Locus Publicus di Oostzeedijk untuk pemilihan 200 orang bir.

Perugia, Itali

Pekan bukit zaman pertengahan di tengah-tengah Umbria, salah satu kawasan paling indah di Itali, Perugia adalah campuran seni bina abad ke-13 yang menakjubkan yang dipelihara dan - terima kasih kepada penduduk pelajarnya yang besar - adegan kebudayaan yang sangat moden. Seni dan muzium awam bertaraf dunia seolah-olah menjadi standard di Itali, dan Perugia tidak terkecuali, cuba Galleria Nazionale dell'Umbria untuk koleksi koleksi seni halus yang sangat baik sejak zaman Byzantine. Setiap petang, terasa seperti seluruh bandar muncul di jalur utama oleh Fontana Maggiore (Great Fountain) - ia merupakan pameran teater luar biasa yang menarik kerana pelajar gitar, keluarga berkongsi gelati dan lelaki berkumpul untuk minum satu lagi espresso di kafe jalan. Malah untuk Itali, Umbria adalah rantau yang sangat halus untuk makanan; cuba menu set bermusim di Ristorante dal Mi'Cocco tradisional untuk rasa tidak enak yang menarik dari hasil tempatan.

Ini adalah petikan daripada edisi sebelumnya majalah Lonely Planet Traveler.

Artikel ini pertama kali diterbitkan pada bulan Mac 2011 dan telah disegarkan pada Mac 2013.

Share:

Halaman Yang Serupa

add