Di pelana: mengalami Iceland dengan menunggang kuda

Di pelana: mengalami Iceland dengan menunggang kuda

Horses menduduki tempat yang istimewa dalam budaya Iceland dan mereka datang ke dalam mereka sendiri semasa biri-biri tahunan dramatik negara. Mengalami iklim dan medan liar di Iceland dengan menunggang kuda dengan Marcel Theroux dalam petikan ini dari Pengembara Planet Lonely majalah. Fotografi oleh Lottie Davies.

Adegan itu seperti sesuatu dari epik Alkitab: 2000 ekor domba dipandu di padang pasir lava hitam. Langit di atasnya berwarna biru terang dan penuh dengan bunyi bleating. Setiap kali dan sekali lagi, seekor kambing melepaskan ketinggalan dan mengetuk lereng bukit berbatu, dari mana ia harus dipakai balik. Pengembala, beberapa yang berjalan kaki dan beberapa kuda Iceland yang lembap, mengelilingi kawanan, berteriak dan memberi isyarat untuk menjaga haiwan di sekelompok.

Satu kumpulan sokongan kenderaan pacuan empat roda bergegas secara perlahan di belakang kami, tetapi pelakon utama dalam drama ini tidak berubah dalam lebih dari seribu tahun: orang Iceland, domba, kuda. Saya berjalan kaki, meronda satu sudut kawanan, cuba menghalang ekor kuda yang keras kepala dari lari. Tetapi ahli-ahli utama kumpulan sedang menunggang kuda. Seorang lelaki pertengahan umur yang gear menunggang kuda memungkiri pentingnya di sini mengawal kudanya dengan ahli di sekitar batu. Dengan beberapa gerak isyarat, dia menghantar sekumpulan penunggang untuk mengumpul biri-biri dari seberang lembah.

Namanya Kristinn Gunnarsson dan dia adalah fjallkonungur, raja gunung. Selama lebih dari 30 tahun, dia telah mengetuai perjalanan domba tahunan di seluruh dataran tinggi di selatan Iceland. Setiap September, di seluruh negara, kumpulan petani di bawah kekuasaan seorang raja gunung berkumpul dari kambing biri-biri mereka turun dari padang rumput musim panas untuk disusun dan dibawa ke rumah ladang mereka untuk musim sejuk.

'Kami telah membuat beberapa perubahan tetapi pada asasnya kami melakukan dengan cara yang sama seperti yang dilakukan oleh nenek moyang kami,' kata Kristinn. 'Anda tidak boleh melakukannya tanpa kuda.'

Pemacu kambing bukanlah masalah mereka. Marteinn Hjaltested, yang menjalankan sekolah menunggang dan ladang dengan isterinya, Lea, memberitahu saya beberapa insiden apabila kuda berkelakuan aneh. Dalam yang paling teruk mereka, seorang kuda muda yang bolted ketika Marteinn melepaskan dan menghancurkannya ke dalam bar pagar logam. 'Anda tidak pasti bahawa ia bukan elf,' katanya. Penyelesaiannya adalah untuk menurunkan seorang wanita dari Reyjkavík yang berbakat dengan kedua
penglihatan. Dia berjaya memimpin dan membuat perdamaian dengan sprite yang menyusahkan. Telah ada, menyentuh kayu, tidak berulang.

Islanders gila tentang kuda mereka. Lebih kecil, lebih kurus, lebih licin, lebih lincah dan lebih marah daripada sepupu mereka di tempat lain, kuda Iceland disesuaikan dengan sempurna untuk iklim yang keras dan kawasan gunung berapi yang mencabar. Pendatang awal bergantung kepada kuda sebagai satu-satunya bentuk pengangkutan dan sebagai makanan. Sehingga hari ini, ada cinta tetapi tidak sentimental untuk kuda. Jika anda bertanya kepada seorang Icelander jika mereka suka kuda, bersiaplah untuk menjawabnya: 'Ya, mereka lazat.'

The round-up yang Kristinn memimpin lima hari terakhir. Pada masa itu, biri-biri berkumpul dari kawasan 350-persegi-batu dan didorong 45 batu ke penapis. Kumpulan ini menghabiskan setiap malam di pondok di pergunungan, makan bersama dan berkongsi bilik. Kaus kaki yang dikait digantung di tepi tempat tidur. Sekumpulan kanak-kanak bermain kad. Para petani dan penunggang lapar makan piring kambing, kentang, bit dan kacang tin yang dihisap. Menjelang pukul 10, orang mula menyegarkan jus buah mereka dengan tembakan Jim Beam. Di luar, langit bersinar dengan bintang-bintang, bunyi lagu-lagu bahasa Iceland naik ke udara beku.

Pada waktu pagi, kami menaiki pembentukan longgar, memaksa domba menjadi sekumpulan tunggal ketika kami bergerak ke arah leher lembah. Kami menuju ke puncak bukit, melintasi batu gunung berapi yang rapuh melalui penyembunyian yang sempit yang naik ke puncak rabung. Tidak ada yang mempersiapkan saya untuk melihat: lembah besar batu hitam menyapu ke dalam jarak di bawah langit nilam. Di sebelah kiri kami, puncak gunung bersalju Gunung Hekla mengalir di atas lembah.

Kumpulan kawanan biri - sekarang bengkak kepada sekitar 5000 - menuangkan bukit seperti sungai air putih. Bleach dan jeritan naik di atas kawanan. Kumpulan kawanan dan penunggang meninggalkan jejak berdebu di seluruh lantai lembah. Di sisi yang jauh, kita mula memanjat lagi. Seksyen akhir begitu curam yang sebahagian besar daripada kita dismount. Dari bahagian atas, kita melihat ke lembah Afangagil.

Setengah batu ke bawah, ada bahagian luar dari pagar padang rumput. Kambing betina nampaknya mengenali dan mengalir ke arahnya. Ini adalah pen sort, dari mana domba akan dibawa kembali ke ladang rumah mereka untuk musim sejuk. Selepas lima jam di pelana, dan dengan penyesalan yang besar, saya turun.

Saya mendaki bukit untuk melihat terakhir di Hekla. Matahari belum sampai ke cerun dan bumi masih beku. Berus kaki saya terhadap sesuatu yang melekat keluar dari scree. Saya menggali di sekelilingnya - ia adalah kuda yang berkarat! Ia sejuk dan memuaskan. Senyum, saya membersihkannya dan letakkan di bahagian belakang kereta. Tiga jam kemudian, kembali ke Reyjkavík, ladang kuda tidak dapat ditemui. Saya mencarinya dengan kekecewaan, tetapi tidak berjaya. Saya tidak tahu apa yang berlaku padanya - tetapi saya nampaknya mendengar Marteinn Hjaltested berkata: 'Anda tidak boleh pasti bahawa ia bukan elf.'

Ini adalah petikan daripada ciri yang lebih lama oleh Marcel Theroux di Pengembara Planet Lonely majalah.

Share:

Halaman Yang Serupa

add