Cara terbaik untuk melihat Quito

Cara terbaik untuk melihat Quito

Jalan naik dalam lembah panjang 30 meter dari Andes, ibu kota Ecuador sedang menjalani proses lengkap. Pusat Sepanyol-kolonial Quito membantu ia menjadi bandar pertama yang mengisytiharkan Tapak Warisan Dunia UNESCO 35 tahun lalu, dan 'Plan Q' terus membantu pemuliharaan dan kelahiran semula. Pelan itu telah mempercepatkan satu juta dolar dalam projek bandar dalam beberapa belas tahun yang lalu, termasuk sebuah lapangan terbang baru yang dibuka pada 2013 dan sebuah metro dalam kerja-kerja. Plus Ecuador adalah coklat modal dunia. Tonton barangan tempatan di kafe di mana anda boleh memesan coca teh untuk menangani ketinggian.

Berikut adalah lima perkara terbaik untuk dilakukan untuk melihat semua sisi salah satu bandar modal Amerika Selatan yang paling menarik:

1. Berjalan di papan Basílica del Voto Nacional

Cara terbaik untuk mengorientasikan diri anda, pada hari pertama, adalah pendakian yang mendebarkan ke bahagian atas Basílica del Voto Nacional yang berlipat ganda, berjalan kaki 15 minit, sedikit huffy-bengkak dari bandar lama. (Tetapi tidak sukar sebagai perjalanan ke puncak gunung melalui Teleférico boleh!) Memanjat iguana dan kura-kura membuat proksi gargoyle Gothic besar Gothic ini, yang dibina pada tahun 1920. Lif membawa anda ke kedai dan kafe dengan pemandangan yang hebat. Teruskan naik, dan di atas jalan raya papan hiasan di atas kubah, kemudian ke tangga yang berkelok-kelok melompat ke sisi menara jam. Ini tempat paling utama untuk voyeurs bandar, melihat di atas lapangan sekolah dengan anak-anak bermain bola sepak, taman-taman yang berpaut ke lorong-lorong gunung yang semakin meningkat, semuanya disokong oleh Andes yang menjulang tinggi. Kemasukan adalah AS $ 2, dan pandangannya lebih bernilai.

Pemandangan dari bahagian atas Basílica del Voto Nacional. Gambar oleh Robert Reid.

2. Ikut rahib

Ia mudah dipakai oleh ikon agama dan katedral yang mulia di Amerika Selatan, tetapi penyajian 'Perjamuan Terakhir' dengan plat cuy (guinea babi) adalah perkara lain. Ini salah satu cara para seniman Ecuadorean menggabungkan tradisi Sepanyol dengan mereka sendiri - sebagai sebahagian daripada gerakan Escuela Quiteña (Quito School of Art). Menjelang tahun 1700-an, rambut sebenar telah ditambah kepada patung-patung dan humitas (pangsit jagung) dan guinea babi muncul di pinggan murid. Fun.

The 16thBiara kuno San Francisco, katedral gergasi di dataran yang indah di Old Quito, mempunyai koleksi hebat. Tetapi yang paling menyeronokkan adalah Biara San Diego yang jarang ditemui, dicapai dengan teksi pendek atau berjalan kaki 15 minit ke arah barat daya melalui Cuenca Street. Hanya dibuka pada tahun 2011 sebagai muzium, yang 16th- Biara kuno masih menjadi rumah kepada beberapa rahib. Mintalah kakitangan untuk menunjukkan tingkap di mana seorang biarawan nakal, legenda pergi, snuck out dengan gitarnya untuk bermain di bar. Daripada 130 lukisan, dua yang paling terkenal adalah kemasukan enigmatic lukisan Belanda oleh Hieronymus Bosch, dan tangan Yesus pada babi guinea dalam lukisan 'Perjamuan Terakhir'. Mereka masih membiarkan orang naik tangga (sempit) ke bumbung untuk melihat pemandangan Quito.

Perjamuan Terakhir dengan guinea babi, Biara San Diego, Quito. Gambar oleh Robert Reid.

3. Mendaki bukit untuk seni moden

Sumbangan moden Quito untuk seni adalah dalam suasana yang tinggi. Walaupun jarak dari pusat, jangan terlepas melihat rumah dan ruang seni yang dikhaskan untuk Oswaldo Guayasamín, 20 terbesar Ecuadorth- artis kuno. Capilla del Hombre, yang terletak di atas bukit yang menghadap ke lembah Quito, terletak di dalam sebuah monumen seperti kubus aneh, dipenuhi dengan mural gergasi artis Quechuan yang membawa mesej yang pedih untuk kesamaan. Rumahnya yang berdekatan kini ditetapkan sebagai Museo Guayasamín, dan studionya boleh dibuka kepada orang ramai tidak lama lagi. Anda perlu menaiki teksi - kira-kira AS $ 3 atau AS $ 4 dari pusat.

P1020187

Kubah di Capilla del Hombre, oleh Helder Ribeiro. Lesen Creative Commons BY-SA.

4. Pergi ke gunung berapi-terik dengan kereta api

Quito terletak di apa yang disebut 'Avenue of Volcanoes' dan satu cara yang menyeronokkan untuk melihat dua dozen atau lebih di kawasan itu adalah di Tren de Ecuador yang sangat menarik, yang menarik penduduk tempatan dan pelancong dan berkembang ke pantai di Guayaquil pada pertengahan 2013, dengan perjalanan pelbagai hari yang ada.

Menunggu kereta api dengan anak-anak tempatan. Gambar oleh Robert Reid.

Kereta api itu bertukar 100 pada tahun 2008, ketika mereka berhenti membiarkan penumpang naik di atas, sayangnya. Ia pasti perlahan, dan sesetengah penunggang kereta menguruskan untuk berlepas selepas beberapa jam perjalanan sehari dengan agensi-agensi tempatan - kemudian naik ke arah langit di Taman Negara Cotopaxi, di mana anda boleh menunggang kuda di puncak bukit luas, rumput telanjang dengan pandangan 360 darjah tidak nyata. Anda akan mengalu-alukan ponchos Andean dan chaps untuk kehangatan tambahan.

5. Mengembara La Ronda pada waktu malam

Ia digunakan untuk menjadi jalur bordello, kumuh dan tidak menyenangkan, tetapi kini lorong pejalan kaki yang ketat di pinggir pusat adalah pecah muzik, tarian, makanan, kedai topi dan kegembiraan yang menyeronokkan. Hanya bersiar-siar dan cari bunyi yang betul. Lorong belakang membawa kepada bar dua tingkat dengan kumpulan tempatan yang dinikmati oleh keluarga penuh pada waktu larut malam. Sudah tiba masanya di malam hari, tetapi dinasihatkan untuk mengambil teksi ke / dari La Ronda.

La Ronda berjalan-jalan malam. Gambar oleh Robert Reid.

Juga berhati-hati untuk retro bebas - botol berbentuk plastik kecil yang dipenuhi dengan neon, sangat manis, jus seperti jeli. Ia adalah kemunculan semula, dan anda akan mendapati banyak mata penduduk setempat yang menyedari melihat peringatan kegembiraan kanak-kanak itu.

Robert Reid adalah Editor Perjalanan Perjalanan AS Lonely Planet dan maaf bahawa dia terpaksa menolak wanita cantik berambut emas yang menawarkan sup zakar lembu. Mungkin lain kali.

Share:

Halaman Yang Serupa

add