Bersejarah Sepanyol: bandar berdinding semenanjung Iberia

Bersejarah Sepanyol: bandar berdinding semenanjung Iberia

Sepanjang abad, Sepanyol telah menjadi peringkat banyak pertempuran antara tamadun. Pertempuran yang berterusan antara orang Iberia, Celt, Rom, Goths, Visigoths, Yahudi dan Muslim, terutamanya semasa zaman pertengahan, menjelaskan mengapa banyak bandar Sepanyol dilahirkan sebagai kubu kuat.

Dalam kebanyakan kes, kubu-kubu ini mula-mula dibina oleh orang-orang Rom dan kemudian diperluas oleh Visigoths, dalam usaha untuk menangkis serangan Arab pada abad ke-8, mengakibatkan beberapa karya batu yang benar-benar hebat, yang banyak yang masih dapat dikagumi hari ini . Berikut adalah beberapa bandar terkandas di Sepanyol.

Avila

Hanya lebih dari 100 km dari Madrid di dataran Sepanyol yang gersang, Avila pada umumnya dijauhi memihak kepada Segovia yang berdekatan untuk lawatan harian dari ibu kota Sepanyol. Tetapi tembok bandar 2500mnya bernilai lencongan, terutamanya kerana ia merupakan salah satu contoh terbaik seni bina abad pertengahan di Eropah. Walaupun sesetengah ahli sejarah mencadangkan kelahiran dinding kembali ke penempatan Rom yang asal, catatan pertama yang direkodkan bermula dari abad ke-11, ketika Raja Alfonso VI dari Castilla mengarahkan benteng kota itu, satu tugas selesai dalam sembilan tahun yang mengagumkan. Disebabkan pembinaannya yang terburu-buru, dinding Avila juga berganda sebagai dinding rumah bagi banyak bangunan di dalam bandar, termasuk Katedral Avila, yang mana apse adalah salah satu daripada menara dinding 88. Mereka telah diisytiharkan sebagai Tapak Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1985 dan hari ini boleh dikunjungi sebagai sebahagian daripada lawatan berpandu (muralladeavila.com).

Lugo

Bandar Galicia yang sering dilupakan ini mempunyai salah satu dinding tertua di Sepanyol. Asalnya diasaskan pada 13 SM sebagai penghormatan kepada maharaja Augustus, dinding-dinding Lugo menunjukkan kuasa empayar yang berjaya mencapai titik timur laut semenanjung Iberia. Sepanjang 2266m granit mereka, 85 menara pertahanan dibina untuk menentang serangan gasar. Tembok-tembok tersebut terus kekal tidak terancam melalui abad-abad, malah menjatuhkan pencerobohan Arab, walaupun beberapa pintu baru dibina dari 1853 dan seterusnya untuk berkembang pada lima yang asal. Kini, dinding adalah tarikan pelancong terbesar Lugo dan mana-mana pelawat ke bandar itu perlu mengalami berjalan-jalan di sepanjang parapetnya - terdapat jalan mudah diakses supaya orang ramai dengan mobiliti yang berkurangan juga mendapat peluang untuk menikmati pemandangan.

Trujillo

Dinding Trujillo tidak meninggikan masa perjalanan serta di beberapa bandar lain (hanya sebahagian daripada perimeter 900m yang kini dipelihara). Walau bagaimanapun, mereka menjadi antara perkembangan yang paling hebat di seluruh Sepanyol, berkat lokasi dramatik mereka di atas bukit yang menghadap ke Altas Vegas di wilayah Badajoz yang berdekatan. Trujillo, tempat kelahiran penjelajah terkenal Francisco Pizarro, tidak terlalu pendek di tapak warisan lain juga - seperti Plaza Mayor dan kastil, sisa-sisa bersejarah kota yang terkoyak oleh pertempuran abad ke-7 antara orang Kristian dan umat Islam di Sepanyol. Tembok, terbuat dari batu, pasir dan kapur, diapit oleh 17 turet dan walaupun akses ke bandar pada Zaman Pertengahan telah diberikan melalui tujuh pintu yang berbeza, hanya empat yang masih ada pada hari ini.

Toledo

Regal Toledo, hanya sejauh 70km dari Madrid, merupakan ujian masa sebagai salah satu bandar paling menarik di semenanjung Iberia. Diasaskan oleh orang-orang Rom, bandar ini dinamakan ibukota Visigothic Sepanyol pada abad ke-5 dan tidak lama lagi menjadi pusat ekonomi dan sosial kerajaan, serta tempat kesejagatan bersama umat Kristian dan Muslim ketika semenanjung itu diserang pada tahun 711.

Memandangkan bandar terkenal ini, dindingnya, pada asalnya Rom dan terhad kepada kawasan pemukiman kecil, berukuran tiga kali di bawah pemerintahan Visigoth King Wamba, kemudiannya diperluas oleh orang-orang Arab yang menawan kota itu dan dimuktamadkan oleh Raja Alfonso VI, yang meniru semula kota pada tahun 1085 dan namanya mengetuai salah satu pintu paling terkenal ke bandar (Puerta Vieja de Bisagra). Walaupun Toledo di-walled telah diisytiharkan sebagai Tapak Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1986 berkat sorotan seperti katedral Gothic dan benteng Alcázar, para pelawat juga harus menceburkan diri di luar benteng tua dan berjalan di atas jembatan dan dengan sungai Tajo untuk menggali beberapa Toledo yang paling indah di sepanjang dinding bandar.

Granada

Walaupun permata mutlak di mahkota paling Moorish dari bandar-bandar Sepanyol adalah Alhambra yang terkenal, sebuah kubu kuat yang terletak di atas bukit Assabica, dinding bandar adalah sama menarik sebagai contoh kubu kuat Islam terhadap serangan Kristian bandar. Perimeter berdinding asli kota ini bermula dari abad ke-11 dan berkisar dari tepi sungai Darro ke pinggiran penempatan Arab asli di kawasan Albaicín, tetapi kemudiannya berkembang pada abad ke-7 dan ke-8. Walaupun kebanyakan pembinaannya hilang pada masa kini, ahli sejarah menganggarkan ia melebihi 8000m. Sisa-sisa beberapa pintu gerbangnya masih dapat dikagumi berjalan-jalan di sekitar bahagian lama Granada, terutama di sepanjang jalan kaki Sungai Carrera del Darro.

Mendedahkan misteri Sepanyol dengan Lonely Planet Buku panduan Sepanyol.

Share:

Halaman Yang Serupa

add