Bahagian lain Rio: bohemian Santa Teresa

Bahagian lain Rio: bohemian Santa Teresa

Rio de Janeiro telah lama dikaitkan dengan pantai-pantai yang indah. Copacabana dan Ipanema membawa kemasyhuran ke Rio pada abad ke-20 untuk pasir keemasan dan pergunungan yang dilindungi hutan yang berbingkai mereka. Walau bagaimanapun, persekitaran yang tidak menawan adalah terletak di atas pusat bandar Rio di kejiranan bukit di Santa Teresa, di mana rumah-rumah besar abad ke-19 dan semangat bohemian menawarkan yang sangat berbeza di cidade maravilhosa (bandar yang mengagumkan).

Dinamakan selepas biara Carmelite yang diasaskan di sana pada tahun 1750-an, Santa Teresa kekal tidak dapat diakses sehingga tahun 1800-an ketika jalan-jalan baru menghubungkannya ke kejiranan bayside di Glória dan daerah lain yang berdekatan. Sehingga tahun 1880-an, ia merupakan kawasan ladang yang tersebar dan hutan yang tidak tercatat yang menjadi tempat perlindungan bagi budak pelarian. Kemudian pada akhir abad ke-19, pertumbuhan industri kopi yang meletup memacu pertumbuhan di Rio, dengan para perindustrian yang kaya mendirikan rumah besar di Santa Teresa. Kawasan ini dimulakan pada tahun 1896, ketika saluran air terinspirasi Rom yang membawa air ke pusat bandar berubah menjadi trek untuk trem elektrik baru Rio, ikatan.

Hari ini kuning yang aneh ikatan - kereta trak terakhir yang masih beroperasi di Rio - terus berlari ke saluran air lama (hari ini dikenali sebagai Lapa Arches) dan mengalir ke jalan-jalan batu di Santa Teresa. Sepanjang perjalanan, tram-riders, kadang-kadang berpaut untuk kehidupan sayang, berlari melewati rumah-rumah lama - beberapa yang dipulihkan dengan indah dan yang lain runtuh, sisa-sisa epok belle. Berikutan hari-hari boomnya, Santa Teresa jatuh ke dalam pengabaian, ketika Rio favelas (kawasan kumuh) yang tersebar ke lereng bukit dan jenayah yang berdekatan menyebabkan penduduk kaya dari kawasan selatan jauh dari pusat bandar.

Pada tahun 1960-an dan 70-an, artis, penulis dan pemuzik berpindah ke kawasan usang, memulihkan beberapa rumah penuaan dan menghidupkan kehidupan baru ke kawasan kejiranan. Mereka membuka studio dan menganjurkan acara-acara kreatif - dram Afro-Brazil di jalan-jalan, seni berjalan - yang memberikan wilayahnya reputasi sebagai daerah seni yang bersemangat, namun masih enak. Hari ini pemulihan berterusan - walaupun dengan matlamat fiskal dan bukan artistik - semakin banyak hotel butik yang bergaya membuka pintu mereka.

Pada masa yang sama, Santa Teresa berjaya mengekalkan suasana mesra kampung yang mesra. The Largo dos Guimarães, plaza kecil di mana ikatan berhenti, adalah jantung bandar kecil Santa Teresa. The largo merupakan titik pertemuan penting bagi beberapa perarakan jalan karnival yang paling disukai di Rio. Dari sini, ia berjalan kaki singkat ke tempat makan dan minum yang suka mencintai Bohemia seperti Bar do Mineiro, kegemaran kegemaran tempatan yang menyajikan hidangan klasik bistro Brazil. Restoran-restoran lain, seperti Espirito Santa, yang menyajikan hidangan dari Amazon, mempunyai teras berliku yang menghadap ke bandar. Berdekatannya adalah kedai-kedai kerajinan tangan, segelintir galeri, dan gunting yang dibeli dengan jubin kecil yang telah bertahan dalam banyak perubahan kejiranan selama bertahun-tahun.

Sepuluh minit berjalan kaki dari ikatan berhenti adalah dua tarikan bintang kejiranan. Parque das Ruinas mengandungi shell terbakar rumah milik kepunyaan waris Brazil Laurinda Santos Lobo, yang rumahnya adalah salon untuk artis dan intelektual Rio pada tahun 1920-an dan 30-an. Kiri dalam runtuhan, lereng batu bata lama mempunyai laluan logam yang naik ke kubah dengan pemandangan indah Guanabara Bay dan pusat bandar Rio. Di sebelahnya adalah Museu Chacara do Ceu, dengan koleksi karya seni yang kecil tetapi teratur, termasuk kepingan karya artis Brazil Di Cavalcanti dan tokoh-tokoh antarabangsa seperti Matisse dan Miró. Kebun-kebun yang rimbun menyediakan berundur yang rindang dari jalan-jalan panas di bawah.

Praktikal

Rangkaian katil-dan-sarapan Cama e Café menawarkan pengalaman semalaman yang unik. Penduduk tempatan menyewa bilik keluar dari rumah mereka - beberapa di antaranya ditempatkan di rumah-rumah kolonial yang penuh antik dengan taman-taman idilis. Beregu dari R $ 110 (£ 42).

Hotel Santa Teresa adalah salah satu hotel butik terbaik di Rio, dengan bilik-bilik yang direka dengan bergaya, restoran yang memenangi anugerah, spa perkhidmatan penuh, bar yang bergaya dan kolam renang dengan pemandangan ke bandar. Beregu dari R $ 750 (£ 284).

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Februari 2011. Artikel ini disegarkan pada bulan Ogos 2012.

Share:

Halaman Yang Serupa

add