Kejutan melayari Bangladesh

Kejutan melayari Bangladesh

Bangladesh adalah keruntuhan orang ramai dan penderitaan yang memekakkan berjuta-juta usaha individu yang berganding bahu menjadi kegilaan aktiviti kolektif. Ia adalah periuk lebat manusia yang menggelegak di dalam tenaga, dan perjalanan di Bangladesh sering bererti pemandangan dan pengalaman datang kepada anda begitu tebal dan cepat yang kadang-kadang anda perlu duduk dan menarik nafas panjang. Lama diabaikan oleh kebanyakan dunia, ini adalah tanah sungai sepanjang batu, becak kitaran beling-beling dan paya yang tidak ternoda yang dipenuhi dengan harimau yang memakan manusia. Ia juga menjadi rumah kepada sesuatu yang lebih tidak dijangka: melayari.

Terletak di sudut tenggara negara ini yang sangat jahat dan paling mengejutkan, bandar pantai Cox's Bazar yang ramai ini tidak mempunyai selekoh Hawaii atau budaya pantai Australia, tetapi ia mempunyai pasir yang hampir tidak terhingga dan semua pesona sebuah resort tepi pantai yang bernasib baik yang menarik di kawanan besar bercuti di Bangladesh. Ia juga mempunyai gelombang, dan hari ini ia adalah yang terbesar - dan mungkin hanya - bandar luncur di benua India. Bagaimana Cox's Bazar pergi dari menjadi destinasi percutian tepi pantai semata-mata untuk mengembangkan bandar layang-layang dalam tempoh beberapa tahun adalah terima kasih kepada seorang lelaki: Jafar Alam.

Kembali pada tahun 1990an, ketika Alam hanya seorang anak lelaki, dia berjalan di sepanjang pasir Cox's Bazar dan menjadi terpesona oleh penglihatan seorang lelaki yang kelihatan berjalan di atas air. Ketika lelaki itu, seorang surfer perjalanan Australia, datang ke pantai, Alam meminta untuk membeli papannya. Orang Australia bersetuju tetapi tidak bertahan lama untuk mengajar Alam cara melayari. Oleh itu, untuk tujuh tahun yang akan datang, Alam menunggang papan luncurnya.

Tapi kemudian Alam melihat seorang surfer di televisyen yang berdiri di atas papan seperti dirinya sendiri, dan dengan semangat yang diperbaharui ia mengambil gelombang, menjadi cukup mahir walaupun kekurangan tali atau lilin apa pun.

Kemudian datang hari yang fana apabila kehidupan pantai gaya Bangladesh akan berubah selamanya. Alam bertemu sekelompok pelayar Amerika yang menunggang gelombang yang tidak diketahui sebelumnya, dan mereka dengan cepat membawanya ke bawah sayap mereka. Menunjukkan kepadanya bukan sahaja bagaimana untuk membuat papan dan berdiri di atasnya, mereka juga meninggalkannya dengan papan papan atas janji bahawa dia akan mengajar orang Bangladesh bagaimana untuk melayari. Fast-forward beberapa tahun, dan Cox's Bazar kini mempunyai kira-kira 70 pelayar tempatan dan kelab melayari sendiri dan sekolah, yang kedua-duanya telah ditubuhkan oleh Alam dengan bantuan rakan-rakan Amerikanya. Walaupun kelab dan sekolah terutamanya bertujuan untuk mengajar warga Bangladesh bagaimana untuk melayari, mereka akan dengan senang hati meminjam peralatan dan memberikan pelajaran kepada mana-mana pelancong yang melalui.

Sebaik sahaja adegan tempatan itu, ia sangat luar biasa. Tidak seperti hampir semua kawasan melayari dunia, di mana peselancar lelaki jauh lebih banyak daripada gadis-gadis, hampir separuh pelayar di Bangladesh adalah wanita. Di samping itu, negara ini adalah masyarakat Islam tradisional dan wanita dijangka mematuhi satu set cita-cita yang tidak akan membawa 'rasa malu' kepada keluarganya. Ini termasuk tidak bercampur dengan ahli yang tidak berkaitan dengan jantina yang bertentangan dan tidak mendedahkan terlalu banyak kulit atau rambut. Tidak perlu dikatakan, gadis-gadis remaja yang menawan gelombang Bangladesh sering menentang norma-norma masyarakat mereka dan keinginan keluarganya. Dalam beberapa kes, mereka juga perlu melayari secara rahsia.

Walaupun standard melayari di Bangladesh masih rendah, itu tidak menjadikan kemuncak kalendar luncur Bangladeshi yang kurang menarik. Pertandingan Aloha Surf Classic, yang diadakan setiap bulan Oktober di Cox's Bazar, dibuka hanya untuk pelayar Bangladesh. Tetapi lebih daripada sekadar pertandingan melayari, festival pantai juga mempunyai skimboarding, papan luncur dan papan badan di samping acara luncur lelaki dan wanita.

Oleh itu, sementara Bangladesh tidak akan mengatasi Indonesia sebagai perjalanan fantasi melayari, terdapat gelombang yang cukup di sini antara April dan November, serta pemandangan melayunya yang unik, menjadikan Bangladesh satu cadangan yang menarik bagi pihak surfer yang benar-benar mencabar.

Share:

Halaman Yang Serupa

add