Flores mengelak bayangan Bali

Flores mengelak bayangan Bali

Pulau Flores pernah digunakan untuk mengatasi limpahan Bali sahaja, dan penembakan pelancong yang mendarat di bandar pesisir pantai Labuanbajo sering menggunakannya sebagai papan musim semi ke Taman Negara Komodo epik (www.komodonationalpark.org), kemudian dengan cepat pergi. Tetapi Labuanbajo tidak lagi mengantuk. Itu menetas menjadi sungai, dan pulau yang bernama 'Bunga' oleh kolonis Portugis abad ke-16 yang kagum dengan hutannya yang subur, harum, hampir menjadi titik panas eko-pelancongan Indonesia yang seterusnya.

Ia masuk akal. Lagipun, Flores adalah jenis cantik yang memegang anda dengan ketat. Ia mempunyai pantai pasir putih kosong dan pulau-pulau teluk, menyelam yang sangat baik dan snorkeling serta pemandangan gunung berapi yang sempurna. Lebuh raya trans-Flores 700km yang menghubungkan pinggir timur dan barat pinggiran pinggang pisau yang menyerupai keungiran sungai yang menakjubkan, berus oleh kampung-kampung tradisional dan membawa kepada tasik vulkanik yang berbilang hued. Selama bertahun-tahun kotak permata tropika ini tetap menjadi rahsia, permatanya hanya boleh diakses oleh orang-orang yang sanggup mencarinya. Tetapi terima kasih kepada peningkatan infrastruktur dan industri pelancongan yang berkembang pesat, Flores mekar seperti tidak pernah sebelum ini. Kebanyakan pengunjung menyewa kereta dengan pemandu dan mengambil semuanya dalam perjalanan jalan yang perlahan, memastikan berlama-lama, sebelum atau selepas di kalangan komodo komodo Taman Negara.

Pelabuhan bandar pelabuhan

Terletak di pantai barat negara, Labuanbajo adalah bandar pelabuhan teluk kecil, romantik yang tidak begitu kecil lagi. Dalam tiga tahun yang lalu, pelabuhan telah meningkat dua kali ganda dan populasi telah meletup. Hari-hari ini, pelawat dari seluruh dunia memeriksa bilik tamu yang manis dan nyaman di dalam bukit-bukit yang berceranggah - atau salah satu hotel menara baru di tepi pantai - untuk mengambil matahari terbenam surrealist dan laluan buku ke taman nasional. Sementara itu, beratus-ratus penduduk tempatan Flores muda ditarik ke Labuanbajo untuk kerja-kerja, yang meminjamkan kesibukan boomtown yang meriah. Walaupun tarikan utama di bandar itu masih di luar pesisir, terima kasih kepada restoran yang sangat baik seperti Made In Italy (www.miirestaurants.com) dan Mediterraneo (www.mediterraneoinn.com) terdapat tempat makan malam dan tempat makan malam yang semakin meningkat di bandar yang menawan ini yang menjadikannya sukar untuk ditinggalkan.

Hidupan liar mentah

Sudah tentu, Labuanbajo pada mulanya muncul di radar pengembara kerana Taman Negara Komodo 1817sqkm Flores, yang merangkumi lebih banyak laut daripada darat, memelihara sistem terumbu yang memancing pelbagai kehidupan bawah air dan melindungi cicak terbesar di dunia. Komodo adalah naga besar yang hidup di dua pulau yang lasak di taman nasional - Komodo dan Rinca. Pada tahun 2014, binatang-binatang yang jarang ditemui juga didapati tinggal di Hutan Mbeliling di Flores. Gergasi prasejarah ini tumbuh lebih dari tiga meter panjang dan berat sehingga 100kg. Anda boleh menyewa bot tempatan dari Labuanbajo untuk pelayaran dua atau tiga hari di perairan taman, snorkel di atas terumbu murni, bersantai di pantai pasir merah jambu dan mendaki di Rinca dan Komodo (satu setengah jam dan tiga jam dengan bot dari Labuanbajo masing-masing).

Rinca, 17 batu nautika dari Labuanbajo, mendapat pelawat yang paling ramai, kerana naga cenderung berkumpul di sekitar pejabat renjer taman dan melihatnya mudah. Tetapi lebih memuaskan adalah kenaikan hari di pulau Komodo yang menakjubkan dan jauh, 22 batu nautika dari tanah besar. Pertimbangkan perjalanan berpandu melalui Lembah Poreng di tepi timur laut pulau ini, di mana anda mungkin akan melihat naga dalam daging bersisik, dan naik ke atas Bukit Randolph, puncak 1835ft yang tinggi di antara dua pelabuhan, Loh Sebita di lebih terdedah timur laut pantai dan Loh Sebita, teluk terlindung di selatan dan barat, di mana bot anda dapat menjemput anda.

Sudah tentu, anda akan diampunkan jika anda ingin menghabiskan sebahagian besar jam anda di bawah air. Lagipun, jika snorkeling di sekitar Flores boleh menjadi hebat - dan ia boleh - maka menyelam yang terbaik digambarkan sebagai petualangan mentah dan kehidupan yang mengesahkan. Arus kuat, yang menjadikan air berkhasiat, terumbu hidup dan menarik ikan besar pelagis. Dengan nasib dan masa yang baik, anda mungkin akan melihat sekolah terumbu karang dan sinar manta, pod dolphin yang kadang-kadang, dan beribu-ribu ikan berwarna-warni yang berputar dan melayang seperti bunga api. Wicked Diving menawarkan pakej-pakej kapal terbang tiga hari atau enam hari yang indah, Divine Diving menjalankan lawatan harian yang sangat baik ke taman negara dari Labuanbajo, dan Komodo Resort Diving Club di Pulau Sebayur membolehkan anda makan dan tidur di tengah-tengah mewah tanpa alas kaki di pulau peribadi ( hanya di luar sempadan taman) sejam dengan bot dari Labuanbajo dan lima belas minit dari taman negara, dan teliti meneroka taman di atas dan di bawah permukaannya.

Pesona dunia lama

Seterusnya, meninggalkan pantai di belakang dan menuju ke pedalaman untuk meneroka kampung-kampung tradisional yang hampir tidak berubah sejak beberapa abad yang lalu. Masih terdapat pengorbanan kerbau pada hari perkahwinan dan pengebumian, dan anda akan melihat tanduk yang dipamerkan di luar jerami, bangsal kayu tradisional sebagai acara status dan kekayaan.

Pekan pasar Ruteng, di pergunungan Flores barat, dan Bajawa, sebuah bandar gunung yang berdekatan dengan pusat pulau itu, merupakan pintu masuk utama kepada komuniti ini. Sekiranya anda sanggup mengambil masa dan kenaikan melalui jambatan yang berkerumun, anda boleh bermalam di rumah-rumah berbentuk kerucut dari penduduk Wae Rebo yang terpencil. Kenaikan indah dan senibina yang unik cukup mendapat ganjaran, tetapi anda juga akan dirawat dengan muzik tradisional dan tarian, serta demonstrasi tenunan ikat, tenunan tempatan dan mati untuk membuat permadani.

Terdapat lebih banyak kampung yang dapat diakses oleh kenderaan di sekitar Bajawa; Bena, di pergunungan gunung berapi Gunung Inerie yang tinggi 2245m, adalah salah satu yang paling menarik, dengan megalitik yang menakjubkan dan sebuah komuniti rumah atap jerami yang dibariskan dalam dua baris sepanjang rabung. Di antara adalah seperti totem ngadhu (didedikasikan kepada nenek moyang lelaki) dan rumah seperti bhaga struktur (didedikasikan kepada nenek moyang perempuan) yang dioles dengan darah korban. Cara terbaik untuk menerokai kampung-kampung terpencil adalah untuk menempah dengan Manumadi Tour and Travel (www.manumadi.com).

Matahari terbit gunung berapi

Tiada perjalanan Flores yang lengkap tanpa secawan kopi halia yang mengukus dan matahari terbit ke atas kawah Kelimutu, di mana anda akan menemui tasik tiga warna di sebelah timur titik pusat pulau itu, yang menjulang di atas kampung Moni. Semak ke Ecolodge Kelimutu mewah (www.ecolodgesindonesia.com) - tetapi mengharapkan panggilan bangun awal. Sejak penduduk tempatan membawa peneroka Belanda di sini pada awal abad ke-17, para penglihatan telah membuat perjalanan matahari terbit ke tasik gunung berapi chameleon yang begitu padat berwarna mereka kelihatan seperti tebal cat. Adalah difikirkan bahawa mineral yang membubarkan, suatu proses yang boleh mempercepatkan musim hujan, menyumbang kepada skim warna peralihan. Salah satu tasik tidak pernah berubah dari turquoise, tetapi yang lain adalah dua kuning, oren, merah dan coklat, bergantung pada masa tahun. Moonscape puncak memberikan Kelimutu suasana yang sangat halus, terutama ketika awan membentang di seluruh kawah dan batang matahari membakar titik pendaratan pada permukaan air. Kelimutu adalah suci kepada penduduk setempat, dan legenda mengatakan bahawa jiwa orang mati naik ke tasik ini, menunjukkan bahawa mereka mungkin menjadi portal untuk keabadian.

Kajian tambahan oleh Lonely Planet Destination Editor Sarah Reid, Oktober 2014.

Share:

Halaman Yang Serupa

add