Perjalanan ke Neraka: di dalam gunung berapi Ijen di Indonesia

Perjalanan ke Neraka: di dalam gunung berapi Ijen di Indonesia

Tidak ada seorang pun di Eropah yang pernah mendengar tentang kawah gunung berapi Ijen semasa Zaman Pertengahan Eropah, ketika pelukis sibuk menghias gereja-gereja dan gereja dengan lukisan yang menggambarkan pintu neraka. Sekiranya mereka mempunyai, para seniman itu tidak memerlukan inspirasi lagi: di sini adalah Neraka kehidupan sebenar dan berbau belerang.

Saya telah datang ke kawah Ijen, di Pulau Jawa, untuk memotret apa yang harus menjadi salah satu pekerjaan yang paling mencabar di dunia - sulfur perlombongan dari dalam perut gunung berapi marah.

Tasik maut

Duduk di tengah-tengah kawah Ijen adalah tasik biru-langit kira-kira satu kilometer di seluruh. Warna-warna tasik ini berbeza dengan moonscape yang steril dari seluruh kawah, dan pada pandangan pertama anda mungkin berfikir ini adegan yang indah. Pada hakikatnya, tasik mempunyai pH asid bateri kereta dan dengan cepat dapat mengubah logam menjadi apa-apa tetapi memori fizzing, menggelegak.

Sekitar tepi tasik adalah satu siri lubang di mana gas gunung berapi melarikan diri. Penambang tempatan telah meletakkan paip seramik ke atas lubang-lubang ini dan ketika gas-gas itu mengalir ke bawah paip-paip, mereka mengembun dan berubah menjadi belerang cair. Ini dengan cepat menyejukkan dan menguatkan. Ini residu kuning cerah, yang digunakan dalam kosmetik dan ubat-ubatan, dituai oleh penambang menggunakan hanya alat yang paling asas.

Perlombongan kawah

Ini kerja keras dan kurang berbayar. Kawah itu naik 2148 meter di atas permukaan laut dan hari rata-rata untuk pelombong mulai jam sebelum subuh ketika mereka membuat perjalanan panjang ke rim kawah. Sekali di sini, mereka membungkus apa sahaja bahan perlindungan yang ada di sekeliling mereka, turun ke dalam perut binatang dan mula menggali belerang pendinginan. Setiap pelombong akan memuatkan 90 kilogram sulfur ke dalam bakul yang mereka bawa kembali ke gunung di bahu mereka ke stesen berat di mana mereka akan dibayar oleh kilo (beban bakul purata menghasilkan penambang sekitar US $ 6-7).

Kebanyakan pelombong membuat dua perjalanan naik dan turun gunung sehari. Ia berbahaya: asap dari tasik dan awan sulfur yang hanyut di seberang kawah sangat berasid dan walaupun, walaupun risiko kepada sistem pernafasan mereka, kebanyakan penambang tidak mempunyai apa-apa kecuali kain yang terikat di atas mulut dan hidungnya. Ini memberikan sedikit pertahanan terhadap awan kematian berputar yang hanyut sentiasa melintasi lantai kawah. Apabila ditelan oleh salah satu daripada ini, para penambang batuk, retch dan tidak boleh melakukan apa-apa tetapi tunggu sehingga awan berasid melewatinya.

Pelancongan kawah

Cara untuk memodenkan industri telah dicadangkan, tetapi pelombong membantah kerana takut kehilangan pendapatan mereka yang tidak menentu. Hari ini pendapatan yang kecil sedikit telah disokong dengan cara yang paling tidak mungkin. Pelancong domestik dan asing telah memulakan perjalanan ke Ijen untuk mengagumi keindahan bukit-bukit yang subur di sekelilingnya dan, yang paling penting, untuk menyaksikan secara langsung kehidupan pelombong sulfur Ijen.

Share:

Halaman Yang Serupa

add