48 jam di Tasik Itali

48 jam di Tasik Itali

Tasik Itali: nama membangkitkan imej romantis jalan-jalan yang berliku-liku dan mengejar kereta James Bond, vila-vila tepi tasik palatial yang dimiliki oleh bintang filem, melarikan diri berayun dalam A Perpisahan kepada Arms, dan muda Darth Vader cinta. Nasib baik, anda tidak perlu menjadi Jedi atau George Clooney untuk menikmati apa yang ditawarkan oleh rantau ini. Danau-pulau yang paling dinikmati pada kadar yang santai, tetapi jika anda hanya mempunyai dua hari untuk menerokai kawasan tersebut, anda masih boleh menampung banyak tanah dan mendapatkan rasa baik dari kedua-dua belah Swiss dan Itali di sempadan.

Hari 1: Lago Maggiore dan Valle Maggia

Locarno: duduk di hujung utara Lago Maggiore hanya di sempadan ke Switzerland, Locarno mempunyai campuran desa yang mewah dan mewah, lajunya perlahan dan selesa, dan keindahan alam semula jadi adalah sukar untuk ditewaskan. Dengan cuaca lembut, pokok palma, pizza, matahari terbit menyapu sendiri di tasik, sukar untuk meyakinkan diri anda bahawa anda berada di Switzerland.

Selain Festival Filem Antarabangsa Locarno tahunan pada bulan Ogos apabila bandar itu memenuhi dan harga hotel meroket, Locarno damai dan tempat yang ideal untuk melakukan apa-apa selain berehat. Pada hari musim panas yang hangat, panggilan siren duduk di tepi tasik, menggantung kaki anda di dalam air, makan pistachio gelato dan memerhatikan angsa yang mengalir adalah sukar, dan mungkin bodoh, untuk menahan.

Santuario della Madonna del Sasso: Bertentangan secara dramatik di atas bandar di tebing yang curam yang kelihatan tidak sesuai sebagai tapak untuk sebuah gereja besar, Santuario della Moadonna del Sasso adalah mesti melawat untuk perjalanan ke Locarno. Pandangan Lago Maggiore dari sini tidak dapat ditandingi, dan gereja kuning yang terletak di atas tasik dan gunung adalah gambar poskad definitif Locarno. Gereja ini mudah diakses menerusi funicular dari pusat Locarno di seberang jalan dari stesen kereta api. Perjalanan tidak begitu sukar, tetapi siapa yang boleh menentang funikular? Anda boleh membeli tiket pulang, tetapi berjalan kaki dari gereja mudah dan menyenangkan dan anda boleh meneroka kebun-kebun azalea yang banyak, tangga sempit dan lorong-lorong berpusing di bandar lama semasa anda berjalan kembali ke tepi tasik.

Valle Maggia: Dalam fesyen Switzerland yang tipikal, kehebatan alpine tidak pernah jauh. Untuk salah satu pemanduan yang paling indah di rantau ini, ikuti Sungai Maggia dari Locarno melalui Valle Maggia yang indah ke lereng selatan Alps Switzerland. Peminat kesusasteraan mungkin mahu mengambil perjalanan sampingan singkat ke Tegna di mana penulis Patricia Highsmith (Orang asing di Kereta Api, Encik Ripley) menghabiskan tahun-tahun terakhir hidupnya (makamnya di tanah perkuburan Tegna). Meneruskan lembah yang dirawat dengan padang rumput luas, air terjun yang menjulang tinggi, desa-desa yang berwarna-warni (mana-mana yang patut dihentikan untuk meneroka dan boleh membuktikan yang tidak dapat ditahan dengan jurugambar), dan sesetengah jalan raya gua restoran dibuka pada bahagian hangat sepanjang tahun.
Apabila lembah itu berpecah hanya lewat Bignasco, muncul jalan menuju Val Bavona, di mana dunia kembali ke zaman batu. Rumah-rumah, bangsal, penginapan, seluruh kampung - semuanya nampaknya terbuat dari granit dan jejak dunia moden hilang. Berhenti di Ristorante La Froda di Foroglio untuk makan siang (jangan ketinggalan polenta), snap beberapa gambar, dan rendam di lanskap alpine sebelum menuju ke tasik.

Ascona: Dalam perjalanan keluar dari Valle Maggia, berhenti di Ascona terselip di teluk kecil hanya beberapa minit dari Locarno. Persiaran tepi laut adalah salah satu tempat yang paling indah untuk berjalan-jalan di tasik. Apabila anda sudah bersedia untuk menendang kaki anda untuk sementara waktu, snag meja di salah satu kafe tepi laut, re-energize dengan espresso, dan menonton dunia berlalu.

Minusio: Kembali ke Locarno, ketika makan malam mulai berbunyi seperti rencana, berjalan-jalan di jalan lebar yang berjalan di sepanjang pantai tasik ke Minusio. Itik melalui terowong kecil di bawah landasan keretapi dan muncul di Chiesa di San Quirico untuk melihat-lihat gereja dan taman-taman dan kemudian merawat diri anda untuk hidangan desa yang tidak dapat dilupakan di kalangan penduduk tempatan di Ristorante Campagna yang berdekatan, menonton matahari terbenam di tasik . Selepas makan yang besar, satu botol minuman jammy rumah dan grappa pasca-dua atau dua, mungkin masa untuk kembali ke hotel dan berehat untuk keesokan harinya.

Hari 2: Lago di Como

Jika anda hanya mempunyai beberapa hari di kawasan itu, salah seorang daripada mereka perlu dibelanjakan untuk meneroka Lago di Como. Jalan-jalan di sekitar tasik itu adalah twisty dan sempit - perjalanan dari Como ke Bellagio lebih menakutkan dan melelahkan daripada keseronokan, jadi feri sangat disyorkan untuk melawat tasik. Pemanduan dari Locarno melalui Lugano dan di sepanjang pantai Lago di Lugano, sementara yang indah, akan lebih memuaskan kebanyakan citarasa pemandu untuk jalan-jalan tepi tasik.

Villa Carlotta: Berhampiran perhentian feri di Cadenabbia adalah Villa Carlotta, keindahan vila tepi tasik yang terbaik dan paling mewah. Kebun-kebun yang terawat sangat menggembirakan zaman dahulu dan boleh dikatakan lebih menakjubkan daripada villa itu sendiri. Jika anda seorang peminat berkebun, terutama sekali dengan rasa untuk rhododendrons, berjalan-jalan melalui taman sahaja adalah bernilai harga kemasukan.

Bellagio: Sukar untuk tidak mengasihi Bellagio.Ia telah lama dipanggil mutiara dari Lago di Como, dan keterangannya sesuai dengan sempurna: ia padat, cantik, dan sempurna. Jika anda pernah ke kasino dengan nama yang sama di Las Vegas, mogokkan imej-imej itu dari fikiran anda - tidak ada perbandingan. Kampung ini diasingkan di atas tanah yang sempit di tengah-tengah tasik yang berbentuk wishbone, jadi akses paling mudah jika dengan feri dari Cadenabbia, yang juga memberikan pandangan terbaik kampung.
Seperti banyak bandar-bandar tasik, restoran-restoran di tepi pantai adalah menarik tetapi bukan yang terbaik dan sering terlalu mahal, jadi ia membayar untuk meneroka lorong-lorong curam untuk mencari beberapa permata yang ditawarkan oleh kampung. Cuba Ristorante Bilacus di Via Serbelloni, yang mempunyai teras luar yang indah dengan pemandangan ke kampung, dan menyajikan pappardelle dengan cendawan liar yang masih belum dapat dipenuhi.

Varenna: Selepas menjelajah Bellagio, ambil feri ke Varenna di pantai timur tasik. Varenna adalah setanding dengan Bellagio dari segi kecantikan dan sering tidak diendahkan oleh pelawat. Perkampungan ini mempunyai cara yang luar biasa untuk kelihatan seperti itu langsung dari tasik dengan bangunan-bangunan yang berpaut ke tebing berbatu yang curam seperti barel pastel boxy.

Jika anda membawa kereta anda ke seberang feri, bawa perjalanan singkat ke Castello di Vezio abad ke-13 yang terletak berhampiran dengan pemandangan panorama tasik dan falconry pada waktu petang.

Cadenabbia: Selepas mengambil semula feri ke Cadenabbia, makan malam di tasik di Cucina della Marianna di mana menu berubah tema pada setiap malam (vegetarian akan menikmati hari Khamis, menu 'Gardens'). Para pelayan entah bagaimana menguruskan makanan yang feri dari restoran di seberang jalan sambil mengelakkan (atau mengabaikan sepenuhnya) kereta yang melaju di sepanjang jalan tasik, menyediakan elemen teater makan malam yang tidak disengajakan. Sebaik sahaja makanan (dan pelayan) anda telah selamat membawanya kepada anda dan anda menghirup wain anda apabila lampu menyalakan air di Bellagio, semoga anda akan bersetuju bahawa itu adalah 48 jam yang sempurna di Tasik Itali. Tinggal di villa George Clooney mungkin menjadikannya lebih sempurna, tetapi sentiasa ada masa depan.

Share:

Halaman Yang Serupa

add