Bhutan: kerajaan awan

Bhutan: kerajaan awan

Bhutan adalah tempat yang lain, di mana tradisi Buddhis bercampur dengan kemodenan yang baru-baru ini dan penghormatan yang besar ditunjukkan kepada harimau, Steven Seagal dan petir kebijaksanaan yang menyala. Peter Grunert daripada Majalah Lonely Planet menunjukkan kepada anda pemandangan kerajaan Himalaya.

The takin: haiwan kebangsaan Bhutan

Di pinggir hutan berlapis awan, tebal dengan bau pain dan dihiasi dengan bunga pic, tanda baca 'Tolong jangan menggoda haiwan'. Di sini hiduplah takhta Thimpu. Legenda tempatan menceritakan bagaimana haiwan kebangsaan Bhutan itu dicipta daripada jenazah makan tengah hari yang dimakan oleh Lama Drukpa Kunley, seorang kudus Buddha abad ke-15, yang dikenali sebagai Madam Ilahi. Dia menggabungkan rangka seekor lembu dan kambing dan membawanya kembali dengan nyawa.

Pada tahun 1990-an, Jigme Singye Wangchuck, yang kemudian menjadi raja Bhutan, memberikan hak kebebasan dari kebencian zoo. Isyarat ini mewakili riak awal sebelum gelombang kemodenan dibenarkan untuk menyapu melalui kerajaan gunung rahsianya, sebuah dunia yang tersendiri di antara China dan hujung timur laut India. Pelancong pertama hanya dibenarkan datang ke sini pada tahun 1974 dan demokrasi tidak diperkenalkan hingga 2008.

Kraf tradisional di Thimpu

Kraftangan tradisional Bhutan diajar kepada generasi baru di Institut Kebangsaan Thimpu untuk Zorig Chusum (Sekolah Lukisan). Di dalam kelas ukiran kayu, kepala harimau, harimau, babi, burung hantu, ular, rusa, anjing, lembu, arnab, naga dan burung mitos yang disebut garuda meremehkan semua penonton. Para pelajar membuat topeng yang akan dilukis dengan gaya yang dipakai oleh para pemain di tsechus - Perayaan agama - diadakan di seluruh negara setiap musim bunga.

Seni kuno memanah

Sekiranya machismo, cinta kepada Buddhisme dan keinginan untuk mengendalikan senjata adalah ciri-ciri yang lama dihormati di Bhutan, mungkin tidak begitu aneh untuk mengetahui bahawa pahlawan aksi Hollywood Hollywood Steven Seagal - bintang Di bawah Pengepungan dan banyak filem yang sama - adalah salah satu daripada selebriti kegemaran negara. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, beliau membuat lawatan secara meluas ke Bhutan dan telah mengisytiharkan penjelmaan semula pemburu harta Buddha Buddha ke-13 yang suci. Diilhamkan oleh contoh Madam Ilahi, lelaki Bhutan masih menikmati menembak anak panah di jarak yang jauh.

Kehidupan kuil

Berdekatan dengan Thimpu dan diakses dengan pendakian yang curam dengan berjalan kaki - sama-sama menarik untuk pemandangannya yang indah di atas lembah padat dengan bunga rhododendrons dan perjuangan untuk oksigen di udara gunung nipis - adalah Tango Goemba. Di sini, sekilas istimewa dapat memiliki patung-patung emas Buddha di dalam ruang sucinya, dan para bhiksu laki-laki belajar tata bahasa, falsafah Buddhis dan kemahiran sepakbola. Juga berhampiran ibukota adalah Pangri Zampa, sebuah kuil monastik yang digunakan sebagai sekolah astrologi, di mana upacara sedang dijalankan untuk memberkati negara untuk tahun depan. Awan menyemai kemenyan mengisi udara sebagai kumpulan-kumpulan sami yang bersorak, meniup sangkakala langsing dan melakukan tarian akrobatik yang berputar sambil berpakaian sebagai wira mitos.

Menaik kepada Biara Sarang Harimau

Jalan panjang menuju Taktshang Goemba, atau Tiger's Nest, angin melintasi duri-duri yang merambat di pergunungan-pergunungan di sekitarnya dan bukannya jalan yang baik dari tempat letak kereta beberapa jam di bawah. Laluan ini membuka ke dataran tinggi di mana para pendakwah menjenguk di musim sejuk dan hotel Uma Paro membina sebuah perkhemahan bertenaga pada musim bunga dan musim panas. Para tetamu menginap malam di khemah-khemah yang goncang sebelum menuju ke Tiger's Nest pada cahaya pertama. Ketika senja tiba, bisik-bisik beralih kepada butik dongeng yang telah diberikan taman negara mereka sendiri di timur, dan penduduk harimau baru-baru ini dikesan oleh para rangers kerajaan dalam penglihatan kem ini.

Biara Nest's Nest adalah monumen yang berkilauan dengan puncak emas ke bumbungnya yang dibentangkan di dinding-dinding yang sangat putih, yang mana pun berpaut ke permukaan tebing. Dari jalan di mana para jemaah berkumpul untuk melihat dengan kagum, tali yang membawa bendera doa dalam pelangi warna terpasang di atas jurang yang mendalam menuju biara. Ini membawa kehendak orang-orang yang beriman di atas angin, melancarkan mereka melintasi lembah di luar - penuh dengan harapan untuk masa kini dan tertanya-tanya pada masa depan yang tidak pernah ada di kerajaan awan ini.

Dapatkan lebih banyak penulisan dan fotografi perjalanan terbaik di Majalah Lonely Planet.

Share:

Halaman Yang Serupa

add