Turki dari trek yang dipukul

Turki dari trek yang dipukul

Istanbul, Ephesus, Cappadocia, Mardin. Walaupun tiga senarai teratas Turki yang paling ramai pengunjung, mereka mungkin tidak pernah mendengar mengenai Mardin. Tetapi jika kerajaan Turki mempunyai jalannya, dalam tempoh sepuluh tahun bandar dan wilayah kecil ini akan menarik lima juta pelawat setahun.

Terletak di tenggara negara ini, di sempadan dengan Syria dan di tengah-tengah dataran Mesopotamia, wilayah ini berada di persimpangan pelbagai budaya yang berbeza. Di sinilah kaum Rom dan Persia bertembung, di mana Kristian awal berkembang, di mana orang masih bercakap bahasa Yesus, di mana universiti pertama di dunia ditubuhkan, di mana Jalan Sutera dilalui, dan di mana, selepas Islam tiba, orang-orang yang berbeza tidak hanya hidup berdampingan tetapi memperkaya kehidupan masing-masing. Pengembaraan beberapa hari sudah cukup untuk merasai tarikan di rantau ini, bermula di ibu negara, Mardin.

Hari pertama: bandar Mardin

Satu suasana bukit dramatik, bangunan batu-batu yang indah yang menyembunyikan masjid, gereja-gereja dan hotel-hotel butik, pandangan rahang-turun di Mesopotamia kuno, dan penduduk setempat yang mesra dan santai - ibu kota wilayah mempunyai banyak rayuan. Mulakan di Muzium Sabanci dengan paparan cemerlangnya dalam sejarah dan budaya tempatan (mannequins wajib dalam pelbagai jenis termasuk). Barat dari muzium, jalan utama kota ini, Cumhuriyet Caddesi, menyampaikan banyak kemuncak seni bina seperti Pejabat Pos abad ke-17, Emir Hamam yang bermula dari zaman Rom, dan rumah agam abad ke-19 yang dipulihkan yang kini menempatkan Muzium Mardin dan koleksi penemuan arkeologi. Selanjutnya barat berdiri Gereja Empat Martir, bermula pada abad ke-4 dan salah satu daripada banyak gereja Ortodoks Syria di kawasan itu. Selatan Cumhuriyet Caddesi adalah bazaar - bebas daripada yang ada di bandar-bandar lain Turki dan mengkhususkan diri dalam perak dan sabun. Di antara kedai-kedai beberapa masjid, Ulu Camii dan Şehidiye, dapat dilihat oleh menara-menara yang berabad-abad lamanya. Barat Daya pusat bandar 1469 Kasimiye Medresesi (sekolah Islam) adalah bernilai lawatan untuk halaman dan kolam renang, dan jam tangan yang menarik.

Tinggal: Eroda Konakları Hotel, Cumhuriyet Caddesi; www.erdoba.co.tr - bilik-bilik yang dipulihkan dengan menarik di lokasi yang hebat di tengah-tengah bandar.

Makan: Cercis Murat Kona-ı, Cumhuriyet Caddesi - pastikan anda menempah di tempat yang sangat popular ini, bertempat di rumah Ortodoks Syria yang lama dan menyajikan hidangan meze yang hebat dan khusus nasi yang dimasak dalam kambing.

Melihat ke bawah kubah dan menara Mardin. Foto oleh Clifton Wilkinson

Hari kedua: sekitar Mardin

Deyrulzafaran, salah satu biara wilayah Ortodoks Syria, terletak hanya 6km tenggara Mardin. Walaupun kebanyakan bhikkhu diusir dari rantau ini sejak seratus tahun yang lalu, tempat ini, yang dilindungi di belakang tembok-tembok seperti kubu, telah ada sejak abad ke-5 dan masih menjadi biara kerja. Bilik bawah tanah yang menyeramkan adalah tapak bekas pagan pagan yang menyembah matahari, sementara kapel-kapel di atas mengandungi makam para patriak purba yang tinggal di sini sehingga kerusi mereka dipindahkan ke Damsyik pada tahun 1920-an.

Terus ke tenggara bandar Rom Dara hanya sebahagiannya digali tetapi tangki air yang mengagumkan (seperti sesuatu dari bandar kerdil Moria di Lord of the Rings) dan jambatan kuno di atas sungai kering memberi rasa seperti apa.

Selanjutnya di selatan, di sempadan Syria, adalah Nusaybin, tempat kerja sekarang, tetapi dengan sejarah sejak 4500 tahun dan jenazah universiti pertama di dunia. Ditubuhkan pada awal abad kelima oleh St Jacob (yang dikebumikan di dalam kubur gereja universiti), tapak ini kini menjadi kekeliruan dari lajur dan dinding dan sukar untuk mendapatkan rasa, tetapi penggalian yang berterusan akhirnya akan membantu memberi idea tentang kepentingannya yang penting .

Hari ketiga: Midyat dan sekitar

Midyat, sekitar 60km timur Mardin, menyembunyikan rahsianya dengan baik. Pekan lama adalah labirin dinding berwarna keemasan dengan menara gereja dan menara dilihat di jauh tetapi sukar dicari. Kepala ke teras bumbung pusat budaya untuk panorama di seluruh bandar, kemudian berbelanja barang kemas di bazar.

Sebuah 18km timur Midyat berdiri biara Morgabriel. Ditubuhkan pada tahun 397, ia masih mengekalkan kubah yang dibina oleh permaisuri Byzantine, Theodora, pada awal abad keenam. St Gabriel sendiri dikebumikan di dalam kubur, makamnya yang mengandungi niche yang penuh dengan pasir kuratif. Seperti semua gereja dan biara Ortodoks Syria yang tinggal di Mardin, ini sebahagian besarnya dibiayai oleh penduduk tempatan yang tinggal di Eropah dan AS.

Tinggal dan makan: Kasr-ı Nehroz, Işiklar Mahallesi Caddesi, www.hotelnehroz.com - hotel butik ini boleh menampung yang terbaik di New York atau London. Pengurus yang menarik, makanan serantau yang hebat dan peluang untuk mencuba wain Asiri kuno menambah daya tarikannya.

Untuk semua petua dan kiat di Turki, lihat Lonely Planet Panduan perjalanan Turki.

Share:

Halaman Yang Serupa

add