Makanan dan perjalanan: sahabat tidak dapat dipisahkan

Makanan dan perjalanan: sahabat tidak dapat dipisahkan

Dalam ekstrak ini dari A Moveable Feast, Don George, pengarang pengumpulan kisah perjalanan makanan baru ini, mencerminkan hubungan yang tidak dapat dipisahkan dan indah antara makanan dan perjalanan.

Saya telah menceburkan diri ke jalan terpencil, ke sebuah kampung nelayan yang dipukul cuaca di tanah lapang berkabus yang meluncur ke Laut Jepun. Kerana saya bercakap bahasa Jepun dan merupakan orang asing pertama yang telah melewatinya dalam beberapa dekad, saya menjadi tetamu penghormatan di bandar, dan saya telah diambil dengan upacara yang hebat untuk apa yang saya kumpulkan adalah bersamaan tempatan Chez Panisse.

Saya telah disenangi dengan cawan biasa yang tidak berkesudahan dan gelas bir, dan penggantian makanan yang tidak dapat dijelaskan sedikit demi sedikit disusun secara seni di atas plat bersaiz tikar. Kemudian, seketika, restoran seolah-olah berhenti sejenak sebagai hidangan dibawa secara reguler ke meja dan diletakkan di hadapan saya.

Ia adalah ikan keseluruhan, diatur dengan kepalanya dan ekornya berpusing untuk melihat seolah-olah ia masih melompat. Sayapnya telah dipotong terbuka untuk mengesan kepingan nipis daging yang segar. Semua mata ada pada saya ketika saya mengambil sumpit saya dan membawanya ke ikan. Saya mencapai untuk memilih kepingan yang paling sihat - dan ikan melompat. Berfikir ini adalah reaksi refleks yang pelik, saya sampai lagi. Sekali lagi ikan melompat. Ini adalah ketika saya melihat mata ikan - dan menyedari ia masih hidup! Ini makanan istimewa kampung: ikan mentah mentah di seluruh Jepun. Apa yang boleh saya lakukan? Apa sahaja ketidakselesaan - piscitarian atau gustatory - saya rasa pada ketika itu, dan walau bagaimanapun saya mengenal pasti dengan ikan itu, tidak ada perubahan.

Pada cubaan saya yang ketiga, saya mengetatkan diri saya, memotong keping yang dikehendaki dan membawanya ke lidah saya. Saya menutup mata saya, amat sedar bahawa setiap mata yang lain di dalam bilik - termasuk ikan - ada padaku. Tiba-tiba rasa lautan segar melompat di dalam mulut saya. Mata saya ditembak terbuka dan senyuman raptur memancar wajah saya. Seluruh restoran meletup dan bersorak.

Perjalanan dan makanan tidak dapat dipisahkan, dan kadangkala, seperti di restoran Jepun, pengajaran intertwinings mereka adalah rumit. Tetapi satu kebenaran adalah jelas: di mana sahaja kita pergi, kita perlu makan. Akibatnya, apabila kita melakukan perjalanan, makanan tidak dapat dielakkan menjadi salah satu tarikan utama kita - dan laluan ke tempat. Di jalan raya, makanan memelihara kita bukan sahaja dari segi fizikal, tetapi juga dari segi intelek, emosi dan rohani. Saya telah belajar banyak kali di seluruh dunia.

Malah, banyak kenangan perjalanan saya yang terbaik berputar di sekitar makanan. The biftek-frites Saya akan selalu memesan di restoran serbuk gergaji enam meja di penjuru ketika saya tinggal di Paris pada musim panas selepas saya lulus dari kolej, di mana tuan punya tahu saya dengan baik sehingga dia akan membawa botol saya ordinaire vin sebelum saya boleh mengatakan satu perkataan. Satu malam yang memancarkan ouzo yang dibakar oleh piring-piring yang pecah dan menari di lengan taverna di Athens, dan pesta Paskah keluarga saya telah dijemput untuk berkongsi dengan keluarga Yunani di bukit-bukit batu Peloponnesus, di mana tuan rumah menawarkan saya kehormatan tunggal makan bola mata kambing. Sachertorte, pasangan Amerika yang saya temui di kereta api, merawat saya ketika tiba di Vienna. Rasa buah berbiji saya yang pertama di pasaran di Istanbul.

Saya masih ingat petang waktu berhenti di teres matahari di La Colombe d'Or di St-Paul-de-Vence, memakan perut dan jiwa daurade avec haricots verts dan karya seni oleh Matisse, Picasso, Chagall dan Miró. Saya fikir untuk tujuan makan dan sambutan sushi di pulau Shikoku, versi Kesyukuran Ecuador dengan keluarga saya dalam ekspedisi yang mengubah hidup di Galápagos, beku-kering boeuf bourguignon di bawah bintang-bintang di malam Yosemite yang harum, huachinango panggang dengan bawang putih di sebuah restoran tepi pantai di Zihuatanejo, yang dilontarkan oleh ibu bapa yang tertawa di meja sebelah saat anak-anak mereka memimpin kami berlari ke laut dan jari-jari kaki saya mendesah ke dalam pasir. Begitu banyak makanan, begitu banyak kenangan.

Makanan boleh menjadi hadiah yang membolehkan seorang pengembara bertahan hidup, pintu masuk ke jantung sebuah suku, atau benang yang menjalin hubungan yang tidak dapat dilupakan. Ia boleh menjadi sumber kekecewaan atau kecenderungan bendalir, objek usaha yang tepat pada masanya atau pemangkin pesta yang abadi. Ia boleh mengerikan atau ambrosial - dan kadangkala kedua-duanya pada masa yang sama.

Walau apa pun bahagiannya, dalam semua kes ini, makanan adalah ejen transformasi, membawa pelancong ke pemahaman yang lebih mendalam dan lebih berkekalan dan berkaitan dengan orang, tempat dan budaya.

Share:

Halaman Yang Serupa

add