Antartika dan Georgia Selatan: foto dari hujung bumi

Antartika dan Georgia Selatan: foto dari hujung bumi

Temui hidupan liar dan landskap yang luar biasa dari Georgia Selatan dan Antartika, kerana kini sedang mengasyikkan ketika berada di zaman penjelajahan awal. Dalam cerita foto ini pada asalnya diterbitkan di Majalah Lonely Planet, kami membawa anda jauh ke tengah-tengah lanskap landskap yang menakjubkan ini. Perkataan oleh Angie Butler dan gambar oleh Pete Seaward.

Penyelam pertama kali melihat gunung-gunung yang melekat pada gunung Half Moon, sebahagian dari Kepulauan Shetland Selatan, yang dipintal oleh glasier dan menawan dengan celah-celah, pada tahun 1819. Namun keberanian luar biasa yang ditunjukkan oleh penjelajah 'Zaman Berani' tahun 1901 -1922 - kisah kejayaan dan tragedi mereka - yang masih menarik kita ke benua yang tidak dapat dikesan ini. Didorong oleh keinginan untuk kemasyhuran dan kekayaan, dan kehormatan menanam bendera untuk raja dan negara, lelaki seperti Sir Ernest Shackleton, Kapten Robert Falcon Scott, Sir Douglas Mawson dan Roald Amundsen menghadapi masalah yang tidak dapat dibayangkan. Mereka yang selamat dari perjalanan empat bulan yang berbahaya dengan kapal ke dalam ais pek sering tidak tahu tentang bahaya yang menanti mereka. Dan, tentu saja, tidak ada jaminan pulangan selamat. Namun ramai lelaki ini - seperti lelaki kanan Shackleton, Frank Wild - kembali ke benua putih. Wild berkata tentang Antartika: 'Sebaik sahaja anda telah tidak diketahui putih, anda tidak akan dapat melepaskan panggilan suara-suara kecil'.

Jajaran Gunung Transantarctic yang besar membahagikan benua ke timur dan barat, dan lembaran ais yang luas mengelilingi Kutub Selatan. Pada musim sejuk, daratan Antartika adalah dua kali ganda saiznya dengan ais laut. Benua paling tinggi, paling sejuk, paling kering dan paling tidak di dunia, tidak ada tempat lain seperti itu. Di sini, pada hari musim bunga yang 'ceria' -3 ° C, gunung berapi yang menebal dari glasier purba mengapung di laut kobalt-biru di Semenanjung Antartika, bahagian utara Antartika. Spring, tetingkap kalendar lima bulan tenang, akhirnya akan ditutup dan laut perlahan-lahan akan membekukan, memegang segalanya dengan cepat di cengkaman besi. Ini adalah bagaimana, pada tahun 1915, Shackleton menghantar kapal itu Ketahanan telah terperangkap selama 10 bulan dan akhirnya dihancurkan, meninggalkan orangnya terkandas. Melihat veselnya turun, dia menelefon pihak kedua, Frank Wild, ke tempatnya. 'Kapal tidak boleh hidup dalam ini, anda lebih baik membuat keputusan bahawa hanya masalah waktu. Ia mungkin beberapa bulan, dan mungkin hanya soal minggu, atau bahkan hari ... tetapi apa yang mendapat ais, ais terus. '

Melangkah ke Dataran Salisbury, di pantai utara Georgia Selatan, mengambil masa beberapa minit untuk menyerap adegan yang menyambut anda. Setakat mata dapat dilihat adalah seperempat juta penguin raja, spesies penguin kedua terbesar selepas Maharaja. Orang dewasa - keperakan berwarna abu-abu, dengan kepala berwarna coklat dan berkelip cerah oren-oren di sekitar telinga - sarang, preen, moult dan jeritan. Beribu-ribu ekor anak ayam di 'taska' merangkak bersama-sama menentang angin tajam, menunggu kelopak coklat berwarna mereka untuk berkembang menjadi pakaian malam hitam dan putih. Dewasa berdiri dengan goggle bermata dan tidak bergerak, menunggu bulu-bulu lama mereka yang diperbaharui untuk diperbaharui. Selebihnya mereka bergegas, mengingati perniagaan semua orang.

Matahari musim bunga telah menampakkan gunung-gunung, memperlihatkan moraine yang berwarna coklat gelap. Puncak-puncak yang berpandangan tinggi itu adalah sebahagian daripada jajaran yang Shackleton dilayari berjalan kaki dalam salah satu misi menyelamat yang paling dahsyat yang pernah dilakukan di wilayah-wilayah ini - atau, sesungguhnya, di mana saja. Pada bulan Ogos 1914, Shackleton keluar dari Plymouth di Devon di kapalnya Ketahanan. Dia merancang untuk menjadi penjelajah pertama untuk melintasi Antartika dari pantai ke pantai melalui Kutub Selatan. Sebelum dia dapat menginjakkan kaki di benua itu, Ketahananmenjadi ais di Laut Weddell. Selepas berbulan-bulan hanyut dalam pek ais, kapal itu telah dihancurkan dan tenggelam pada November 1915, menyebabkan 28 anak kapal dan tiga bot penyelamat kecil terkandas di atas ais. Meninggalkan orang-orangnya di Pulau Gajah dengan Frank Wild yang bertanggungjawab, Shackleton dan lima orang lain menyeberangi Lautan Selatan dalam perjalanan 800 batu yang mengerikan ke Georgia Selatan. Mencapai pulau itu, mereka dipisahkan dari keselamatan stesen ikan paus di Stromness dengan julat gunung yang mendapan. Perebutan keberanian yang luarbiasa selama 36 jam, penghakiman yang baik dan nasib sedikit menyebabkan orang yang separuh kelaparan, setengah beku mencari tempat perlindungan, yang membawa kepada penyelamatan rakan-rakan mereka di Pulau Gajah - lebih daripada empat bulan selepas mereka meninggalkan mereka .

Nama diambil dari proboscis besar binatang, yang menyerupai batang gajah. Sekitar tiga kali ganda saiz betina, lembu boleh tumbuh hampir lima meter panjang dan tiga tan berat badan yang mengagumkan - sama dengan dua kereta keluarga. Senjata pemusnahan besar-besaran di dalam air, pijar dan bulu bulu ini dapat menahan nafasnya selama lebih dari satu jam sambil memburu orang-orang seperti penguin, jerung kecil dan cumi-cumi. Sikap mereka mungkin lembab dan bermata, tetapi mereka boleh bergerak dengan kepantasan di atas tanah - terutamanya semasa musim mengawan, apabila mereka cenderung untuk mengejek setiap makhluk yang terlalu dekat.

Share:

Halaman Yang Serupa

add