Perjalanan pulang: mengapa kita kembali beberapa saat

Perjalanan pulang: mengapa kita kembali beberapa saat

Kenapa orang pergi ke restoran yang sama lebih daripada sekali, kadang-kadang memesan makanan yang sama? Mengapa saya melihatnya? Pulpa fiksyen 47 kali? Dan kenapa kita pergi ke destinasi yang sama lebih daripada satu kali, bahkan setiap tahun dalam beberapa kes, ketika ada hampir seumur hidup tempat-tempat baru untuk dikunjungi?

Sudah tentu tidak ada jawapan yang mudah dan dapat diukur, dan walaupun ada, kita manusia adalah sekumpulan yang halus dan pelbagai, jadi jawapannya tidak sama di seluruh papan. Kami melawat semula tempat-tempat untuk makanan, aktiviti, budaya, seni, pantai, pemandangan (semula jadi atau manusia), undang-undang ubat-ubatan yang licik, agama, kemalasan, nilai, kebiasaan, kemudahan, hak bercakap, dari orang-orang yang menarik dengan mata penuh semangat dan aksen Latin.

Mungkin kita cuba mencipta pengalaman pertama yang tunggal (dan mungkin tidak boleh dibangkitkan). Atau mungkin kita mahu melepaskan jalan raya pelancong terkenal dan menjelajah jalan-jalan balik kepuasan subtler? Mungkin anda kehilangan semua foto anda apabila monyet mencuri kamera anda dan melemparkannya ke dalam sungai?

Secara umumnya, peraturan pulangan yang semakin berkurang bermakna bahawa, tidak kira bagaimana lawatan lawat minda anda mungkin berlaku, sangat tidak mungkin anda akan tamat sama selepas lawatan kedua. Lawatan pertama adalah mengenai proses penemuan yang berterusan dan momen oh-wow yang membuat kepala anda berputar sepenuhnya beberapa kali. Walaupun pada perjalanan kedua anda ke Marikh, untuk bersatu semula dengan hippo bersayap, bersayap yang anda temui pada perjalanan pertama, sensasi yang sama kuat mungkin tidak akan berlaku lagi. Oleh itu, lawatan pemenuhan kedua teori secara teorinya sering didorong oleh pengalaman lebih bernuansa yang tidak memerlukan pembetulan kiropraktik selepas itu.

Imej Romania oleh CamilG

Apakah jenis tempat yang benar-benar memberi ganjaran kepada pelawat yang berulang? Bagi saya, ia adalah Itali, Norway, Romania, Sepanyol, Thailand dan Myanmar (Burma), antara lain. Dengan pengecualian Norway, kepadatan tarikan dan aktiviti adalah apa yang membawa saya kembali ke tempat-tempat ini untuk lebih (Norway hanya jatuh di bawah klasifikasi 'awesomeness tulen').

Perjalanan pertama saya ke Myanmar sangat bergerak dan menarik bahawa saya meniup lubang otak kekal.

Imej Burma oleh Mark Broadhead

Perjalanan kedua saya, tiga tahun kemudian, berbeza sekali. Walaupun ia masih memberi ganjaran dan unik, saya tidak begitu pingsan dari keseronokan yang saya perlu dibawa ke pesawat ketika sudah tiba masanya untuk pulang ke rumah.

Sekali lagi, ia tidak semestinya mengenai bilangan lubang otak baru yang diperolehi. Bagi saya, terutamanya dalam hal-hal bandar, memberi ganjaran lawatan kedua kadang-kadang dengan ketat mengenai menyambung ke tempat itu. Saya mungkin menubuhkan yang 'bar saya', mengenal pasti jalan-jalan terbaik, pulang ke mana saya boleh mendapatkan tawaran terbaik untuk wain dan, seperti cara saya, mula meremehkan perengsa setempat.

Semasa saya menulis ini, saya berada di Florence, Itali, sebuah bandar yang saya kerap melawat, biasanya hanya sebagai larian 1-2 hari, tetapi kadang-kadang memberikan lawatan yang tepat. Saya mempunyai pengalaman bertentangan dengan Florence kepada apa yang ada pada kebanyakan orang. Kali pertama saya melawat, jangkaan saya sangat tinggi dan saya, sudah tentu, kecewa. Saya telah mengenal pasti rayuan yang memberi inspirasi kepada ramai orang untuk melawat bandar berulang-ulang dan, dengan cara yang sangat kecil yang kita lakukan dengan tempat yang kerap dilawati, saya telah membuat Florence pulang dari rumah. Saya boleh (biasanya) yakin berjalan melalui pusat bersejarah tanpa peta. Saya mempunyai pendapat yang kuat mengenai tempat makan dan tidur. Saya mengadu mengenai masalah skuter yang menggeletar. Saya tidak lagi membenarkan Florentines untuk menghisap saya di permainan mereka yang dikasihi Chicken Sidewalk.

Kemudian ada tempat-tempat yang saya tahu tidak akan memberi ganjaran (baik untuk saya sekurang-kurangnya) kali kedua. Tempat seperti Salzburg, Edinburgh, Luang Prabang dan Essaouira di Maghribi. Ketika setiap tempat membuat mata saya melebar semasa lawatan pertama saya, dengan sepenuhnya menyerap semua 'mesti melihat' dan kemudian beberapa, pada pendapat saya, hanya ada kedalaman dan kepadatan yang cukup untuk kunjungan ulangi yang sama. Yang berkata, kali ke-46 yang saya lihat Pulpa fiksyen hampir pasti tidak menyerupai saya dengan keseronokan yang sama seperti beberapa penampilan pertama, namun saya masih menontonnya kali ke-47, jadi saya boleh salah.

Apa destinasi yang anda sengaja dilawati lebih dari satu kali, untuk lawatan besar, yang juga memberi ganjaran buat kali kedua dan seterusnya?

Leif Pettersen telah menulis beberapa buku panduan dan artikel untuk Lonely Planet. Baca artikelnya 'Jika bandar-bandar telah berhadapan, kami akan membuat tempat-tempat ini'.

Share:

Halaman Yang Serupa

add