Pengalaman meletup di Festival Bunga Api Yanshui

Pengalaman meletup di Festival Bunga Api Yanshui

Ia hanya lewat tengah malam. Dalam beberapa saat semua neraka rosak.

Dua puluh kaki di hadapan saya dan beberapa ratus rakan-rakan perayaan berdiri peti dua cerita tinggi dan blok bandar luas. Krat yang dibina khas ini dipanggil kastil, dan ia disumbat ke bumbung dengan roket botol diletakkan di atas selat mendatar dan menunjuk ke semua arah. Tidak lama kemudian peti akan dibakar, dan bolt letupan akan menembak ke semua arah.

Orang ramai sesungguhnya menanti nasib mereka. Lagipun, ini adalah festival agama.

Selamat datang ke Festival Roket Beehive di Yanshui, Taiwan, tarian tahunan dengan kecacatan yang disenaraikan sebagai festival kelima paling berbahaya di dunia.

Istana ini meletup sebelum kami adalah saiz sederhana. Lain-lain yang meletup di sekitar bandar dan sepanjang malam lebih besar. Menunggu sebuah istana bersaiz sederhana untuk hujan projectiles yang berapi-api, saya sangat tertekan untuk melihat bagaimana kotak yang lebih besar letupan yang lebih besar akan menjadi perkara yang lebih baik. Kemudian sekali lagi, saya sangat tertekan untuk melihat apa-apa melalui asap di luar dan kabus di dalam topi keledar penuh saya. Topi keledar, bersama dengan sarung tangan dan jaket kebakaran tebal (atas pinjaman dari jabatan bomba Yanshui) adalah unsur perlindungan utama. Bersama dengan kebanyakan revelers lain, saya juga mempunyai tuala yang dibalut leher saya. Ini adalah untuk mengelakkan roket yang tersasar dari masuk melalui leher topi keledar dan mengambil mata.

Kereta-kereta beruang yang memegang patung-patung para tuhan, para penyembah menduduki ujung lain dari spektrum pertahanan, bergantung pada tali pinggang, tuala tunggal di mata mereka, dan kepercayaan murni untuk perlindungan. Percubaan saya pada perbualan dengan seorang penyembah ditolak, dan saya mengesyaki lelaki itu mabuk atau berkhayal. Sama ada wajar jika keadaannya berlaku.

Yanshui's Beehive Rocket Festival bermula pada Dinasti Qing, apabila penduduk bandar itu memohon Guang-gong, dewa tempatan Kuil Wu untuk melindungi mereka dari wabak yang melanda pulau itu. Untuk memenangi kehebatan itu, rakyat Yanshui menggunakan piroteknik memaparkan orang-orang yang tidak pernah dilihat oleh Taiwan. Tenggelam itu segera hilang, dan perayaan itu telah berlaku setiap tahun.

Skor kastil berbilang tingkat yang meletup di sekitar bandar adalah tarikan utama festival, tetapi terdapat pembuka selera berbahaya juga. Dalam beberapa jam selepas matahari terbenam, terowong yang mengandungi Guang-gong dan tuhan-tuhan lain diarak melalui bandar. Di satu persimpangan peti bunga mercun menyedari ketibaan mereka. Di jalan lain yang lain, penonton mengarahkan kotak pembakaran yang mengandungi beberapa lilin Roman Lilin ke dalam orang ramai. Pada satu lagi, sparklers gred tentera digantung di seberang jalan dari rentetan dan dinyalakan, mandi orang-orang yang lewat di bawah dengan tirai percikan perak.

Kembali di kastil kami hampir mustahil untuk memberitahu melalui bunyi dan asap sama ada apa-apa percikan atau boom individu menceritakan pencucuhan bahan peledak peribadi kami. Saya membuka visor saya untuk mengelap kondensasi dalam masa untuk melihat tembakan api dari bumbung kastil.

Seseorang menjerit Lai Le! - ia akan datang! - apabila api mula menyalakan roket menunjuk ke semua arah. Saya membanting pantat saya ditutup kerana roket terbanting ke topi keledar saya, jaket dan tangan, yang melambangkan angka yang terlalu tinggi untuk dikira.

Saya maju ke hadapan untuk melihat lebih dekat, kamera yang ditetapkan untuk video di tripod pegang tangan. Satu siri serangan api yang cepat menyebabkan naluri haiwan yang paling asas, perkara yang memberitahu semua makhluk hidup untuk bergerak dari dan bukan ke arah meletupkan sesuatu, untuk menendang. Nampaknya saya tidak bersendirian. Orang ramai juga telah bertukar secara beramai-ramai dan kini melakukan tarian melompat yang pelik.

Tarian itu aneh sekali. Di mana seseorang boleh mengharapkan kegembiraan, hanya ada stoikisme yang berapi-api. Pemikat tato, membongkok tunggangan tuhannya, meratap melalui penderitaannya, punggungnya meletup dalam serangan. Oleh kerana tempo dari istana yang meletup tumbuh semakin ganas, sengkang dan letupan roket individu seolah-olah bergabung dengan buzz yang kuat. Makna di sebalik nama 'roket sarang lebah' kini sangat jelas.

Puncak puncak berlangsung kurang dari satu minit sebelum menjejaskan kembali ke jeritan individu dan muncul, dan tidak lama lagi walaupun ini akan menjadi letupan lebih pendek yang datang dari tempat lain. Separuh pekak dan sedikit dibakar, saya pergi ke kedai-kedai yang menjual makanan, bir dan betel.

Saya dapat melihat sekeliling kastil yang lebih besar yang ditarik dari lorong sebelah dan menyedari bahawa malam itu masih belum selesai.

Bau asap dan rasakan pesta dengan Lonely Planet Tahun Perayaan.

Share:

Halaman Yang Serupa

add