Gua rahsia Itali: sassi Matera

Gua rahsia Itali: sassi Matera

Di wilayah Itali selatan yang jauh dari Basilicata adalah kota gua yang unik dan kuno di Matera, yang terkenal dengannya sassi (rumah batu yang diukir dari gua-gua dan tebing). Memburu dan cantik, sassi merangkak di bawah rim jurang menguap seperti adegan kelahiran gergasi.

Pada pandangan pertama,sassi muncul sebagai pondok batu pudar - di mana lorong-lorong sempit dan tangga membawa setiap jalan dan jalan-jalan kadang-kadang bumbung - tetapi di sebalik facade seperti rumah adalah gua-gua yang mudah, didiami sejak zaman Paleolitik. Thesassi Matera menceritakan kisah kemiskinan, kesusahan dan perjuangan.

Dari memalukan untuk kemasyhuran

Sejarah bandar ini adalah yang terbaik diabadikan dalam buku pengarang penulis Carlo Levi, Kristus berhenti di Eboli (diterbitkan pada tahun 1945) - satu gelaran yang menyatakan Basilicata berada di luar tangan Tuhan, tempat sihir pagan masih wujud dan berkembang pesat. Di dalam kediaman gua, keluarga besar tinggal bersama ternakannya dan, walaupun lewat tahun 1950-an, tanpa elektrik, air atau kumbahan. Dalam keadaan tidak bersih seperti itu, penyakit berleluasa, terutamanya malaria. Daripada gula-gula atau wang, kanak-kanak meminta kina. Reacting kepada kemarahan dari masyarakat umum atas wahyu buku Levi, kerajaan secara paksa memindahkan penduduk gua menjadi perumahan moden di 'kota baru' di atas tebing.

Ironisnya, rasa malu Itali menarik perhatian pengunjung ke sassi, terutama selepas kawasan itu diisytiharkan sebagai Tapak Warisan Dunia Unesco pada tahun 1993. Ketenaran Matera semakin meningkat, menarik penimbunan penduduk kembali ke dalam gua-gua. Hari ini, banyak bangunan di sassi runtuh dan terbengkalai tetapi jumlah yang semakin banyak telah dipulihkan dan berubah menjadi tempat tinggal yang selesa, restoran dan gua-gua. Untuk melihat ke masa lalu, Casa Grotta di Vico Solitario (dari Via Bruno Buozzi) memberikan pandangan tentang perabot gua dan keadaan hidup tahun 1950-an.

Gua-gua gua dan lukisan dinding

Cara terbaik untuk mengalami Matera adalah untuk mengembara melalui lorong labyrinthine dan jalan-jalan keduadaerah sassi, Sasso Barisano dan Sasso Caveoso, di mana sejarah terukir di kediaman gua dan bangunan rumah tradisional mereka, di bawah batu pucat dan kolam air besar di bawah ini, dan di banyak gereja batu dan pertapa individu dipotong ke jurang.

Ini chiese rupestri (gereja-gua gua) digali oleh para biksu Basilian yang melarikan diri dari penganiayaan semasa Empayar Byzantium. Di dalam chiese rupestri dinding lukisan pudar dicat antara abad ke-8 dan ke-13. Chiesa Madonna delle Virtu dan San Nicola dei Greci di Sasso Barisano dan Chiesa di Santa Maria d'Idris (yang dihubungkan dengan koridor sempit ke gereja San Giovanni di Monterrone) di Sasso Caveoso kaya dihiasi dengan lukisan fresco.

Landskap indah dataran Murgia yang mengelilingi Matera juga ditandai dengan gua yang ditinggalkan, penempatan kuno dan gereja batu. Di sini, Cripta del Peccato Originale (Crypt of Sin Original) dikenali sebagai Kapel Sistina gereja-gua gua untuk lukisan dinding abad ke-8 yang dipelihara dengan baik yang menggambarkan adegan Perjanjian Lama yang dramatik.

Bagaimana untuk mendapatkan pandangan yang terbaik

Untuk pemandangan sassi yang menakjubkan, pergi ke Belvedere di seberang lembah 200m yang dibentuk oleh Sungai Gravina. Pada waktu senja, dengan pancaran katedral yang naik di atas batu-kota dan lampu malam melembutkan batu tufa, tidaklah sukar untuk melihat mengapa Matera telah dipaparkan dalam banyak filem Bible termasuk epik Mel Gibson 2004, The Passion of the Christ. Keindahan Matera adalah unik, sassi abadi dan mempesonakan.

Cari rahsia - dan tidak begitu rahsia - bit negara dengan kami Panduan perjalanan Itali

Share:

Halaman Yang Serupa

add