Berjanggut dengan lanun - Mengunjungi Pulau Pitcairn

Berjanggut dengan lanun - Mengunjungi Pulau Pitcairn

Selepas 36 jam muntah di dalam kabin saya, kaki saya goyah, mata saya bengkak dan apa yang saya fikirkan adalah, 'Shit suci, saya hanya membuatnya ke salah satu tempat paling terpencil di Bumi.' Nasib baik, lintasan lautan adalah lebih, tetapi ke darat masih memerlukan berlegar di landasan kapal keluli 39 meter Hati yang berani dan melompat setengah meter di atas lautan terbuka Lumut, Perahu panjang yang dipakai laut dari Pulau Pitcairn.

'Lompat!' Kata seorang wanita berkaki ayam, yang memperkenalkan dirinya sebagai Brenda. Bengkak itu kecil tetapi saya gugup ketika saya melompat-lompat ke dalam tangan seorang lelaki yang kelihatan bajak laut dan tersandung di atas kapal. Beberapa orang sedozen di dalam perahu malu-malu mengangguk. Kami berjemur di bawah sinar matahari pagi dan di belakang kami adalah wajah batu yang bayang-bayang, yang tersembunyi bersembunyi di seluruh pulau itu. Apabila semua orang dan bekalan dimuatkan di perahu panjang, kami melangkah ke sudut menuju ke arah bot di Teluk Bounty. Sekarang kita dapat melihat pulau itu naik secara menegak dari lautan sama seperti buruan Ayers Rock Australia dari padang pasir.

Hampir semua orang dalam bot dengan saya adalah keturunan langsung dari Bounty penipu yang mengoyakkan diri di sini lebih 200 tahun yang lalu. Jika anda telah membaca Mutiny pada Bounty atau melihat mana-mana beberapa filem yang dibuat dari buku itu, anda akan mempunyai imej romantik Pitcairn. Pulau itu adalah tempat persembunyian Fletcher Christian dan pengikutnya selepas mereka menghantar Kapten Bligh ke laut dalam bot penyelamat dan mengambil alih Bounty. The mutineers adalah beberapa orang yang paling dikehendaki di Empayar British pada akhir 1700-an, tetapi Pitcairn dipetakan secara salah dan sangat terpencil, mengambil masa 19 tahun sebelum para lanun dan isteri Tahiti mereka ditemui. Pada masa itu Britain terlalu sibuk berperang dengan Perancis untuk mempedulikan castaways.

Between 2004 dan 2007 Pitcairn menjadi terkenal sekali lagi kerana alasan yang lebih menjijikkan. Percubaan membabitkan hampir setiap lelaki Pitcairn merogol atau menghancurkan gadis-gadis muda, dengan kebanyakan gadis di pulau itu dikatakan telah menjadi korban dengan jenayah yang merangkumi beberapa generasi. Media mencecah pulau sejauh 4.4 kilometer persegi, dan Pitcairners, cuba memegang privasi mereka, belajar untuk menghina wartawan. Oleh itu, saya kagum mereka membiarkan saya melawat untuk menulis bab Pitcairn untuk panduan Pasifik Selatan Lonely Planet terkini. Saya berharap mereka tidak memasak saya dan makan saya.

Untuk membuat perkara lebih buruk, saya baru saja selesai membaca Pitcairn, Paradise Lost, laporan wartawan Kathy Marks mengenai percubaan, yang menjadikan masyarakat pulau itu sebagai jemputan sebagai jajahan jajahan. Buku ini mengandungi gambar orang yang disabitkan, jadi saya mengenali kedua-dua pemandu longboat dengan segera sebagai sebahagian daripada pesalah seks yang didakwa. Saya cuba untuk tidak terpengaruh dengan pengalaman Marks semasa saat-saat paling gelap di pulau itu. Letupan telah berlalu, keputusan telah dibuat dan saya berharap lawatan saya bertepatan dengan masa penyembuhan.

Kami beralih ke Bounty Bay tempat kira-kira 15 orang menunggu di dermaga dengan motosikal quad bermotor untuk mengambil orang dan bekalan. Terdapat hanya 50 penduduk di pulau itu, dan saya menganggarkan bahawa saya telah melihat kira-kira separuh daripada mereka. Tapak marina kecil Bounty Bay terletak di dasar curam dan tepat bernama 'Bukit Kesulitan', hanya meter dari sisa-sisa tenggorokan dan tenggelam Bounty. Ketika saya berjabat tangan dengan penduduk setempat yang luas, berambut perang, saya teringat berita tentang buku Mark. Setiap lelaki menguasai tangan saya dengan penuh keyakinan dan melihat saya secara kosong di mata, tidak memberi saya sambutan hangat atau penolakan. Saya mendapat sambutan yang sama dari wanita. Bagi saya, sukar untuk mempercayai bahawa saya berjabat tangan dengan orang-orang yang terkenal, tetapi di bawah matahari pagi tropika, mereka kelihatan seperti orang-orang pulau yang lembut. Kemungkinannya, saya mengingatkan diri saya bahawa saya bertemu dengan orang-orang sepanjang masa dengan sejarah gelap yang saya tidak tahu apa-apa.

Saya tinggal bersama Simon dan Shirley Young, satu-satunya kerajaan bukan kerajaan UK, bukan orang Pitcairners yang tinggal di pulau itu. Pada mulanya saya kecewa bahawa saya tidak akan mendapat pengalaman budaya penuh dengan keturunan yang mutineer, tetapi pasangan itu sedikit berbeza dari seluruh penduduk pulau dan tidak ketinggalan untuk menjawab pertanyaan saya.

'Saya tidak membesar dengan komuniti, tetapi saya menganggap Pitcairners orang saya,' Shirley memberitahu saya. 'Saya menghindari mengambil masalah mereka, seperti cubaan, seperti saya sendiri, kerana saya tidak berkaitan dengan mereka, tidak mengalami apa yang mereka alami, dan mempunyai pandangan Amerika yang jelas terhadap perkara-perkara.'

Brenda Christian yang membantu saya melompat Hati yang berani datang petang itu dan bertanya apakah saya ingin pergi memancing di Down Rope, pantai hanya di pulau itu. Dalam perjalanan kami memilih Melanie, wakil gabenor Inggeris yang telah berada di Pitcairn selama kira-kira enam bulan. Melanie dan saya melepaskannya dengan serta-merta dan dia mengiringi saya untuk perjalanan saya yang lain, jelas gembira untuk mempunyai beberapa syarikat baru dan melawat semula beberapa tempat di pulau yang dia belajar untuk dicintai.

Selepas quad-biking di sekeliling pin rambut bertukar di sepanjang jurang dengan nama-nama seperti 'Where Dan Fall', dan 'Oh Dear', kami memilih jalan ke arah tebing dekat dengan langkah-langkah diukir ke pantai pasir kelabu kecil. Brenda segera melepaskan diri tanpa bertelanjang kaki di atas batu dengan bakul pandanus dan tiang memancingnya, meninggalkan Melanie dan saya untuk mencubit di kolam renang dan berbual.

'Seperti anda, saya rasa pelik tiba di sebuah pulau di mana saya sudah tahu banyak tentang orang dan lebih banyak mengenai pilihan seksual mereka,' katanya kepada saya. 'Tetapi orang yang ramah, lebih banyak daripada yang lain, dan kelihatannya positif untuk bergerak maju.'

Saya dibawa kerap untuk melihat pemandangan pulau itu. Saya kagum katedral batu semulajadi yang mengelilingi Kolam St Paul yang mustahil biru, merasakan pengembara yang memanjat bukit yang tertutup oleh pricker ke Gua Kristian di mana gereja Fletcher Christian akan pergi ketika dia perlu berfikir, dan mempunyai hari yang rambang, berjalan kaki di Tedside di sebelah barat pulau di mana terdapat kawasan berbatu rata yang rata di sepanjang pantai. Jay dan Carol Warren mengajar saya tentang flora pulau itu termasuk fatu kuning (Abutilon pitcairnense), salah satu bunga paling jarang di dunia. Di mana-mana sahaja kita pergi, ia adalah perjalanan liar di belakang basikal quad yang menjelajahi laluan merah, melalui hutan pokok buah-buahan tropika, ladang-ladang taro yang lepas dan kubu-kubu batu yang ada sekarang yang dinamakan sempena orang yang jatuh.

Pada malam terakhir saya, saya makan di Cafe Christian, sebuah restoran di pulau itu, dibuka hanya pada malam Sabtu. Restoran ini dimiliki oleh lebih ramai anggota keluarga Kristian dan setengah pulau itu muncul untuk bir, wain dan hidangan yang dimasak secara profesional dengan ikan segar atau stik. Ia adalah parti yang hebat. Semasa saya makan, saya melihat satu lagi Pitcairner terperangkap dalam ujian. Bersama isteri cantiknya yang berdiri di sebelahnya sementara dia menafikan semua tuduhan itu. Sekarang salah seorang daripada mereka adalah pesalah seks yang disabitkan, pasangan itu tidak boleh kembali ke Australia dan pada dasarnya dibuang ke Pitcairn. Isteri tersenyum kepada saya ingin tahu, seperti dalam keadaan yang berbeza, kita boleh jadi kawan. Saya harap saya boleh bercakap dengannya tanpa melombong butiran tentang apa yang mesti menjadi masa yang sangat mengerikan untuknya. Tetapi kita tidak boleh dan kita tidak. Malah saya tidak pernah menggelengkan tangannya.

Panduan perjalanan Lonely Planet South Pacific

Baca lebih lanjut mengenai perjalanan Celeste di www.celestebrash.com.

Share:

Halaman Yang Serupa

add