Sebelum terlambat: pemandangan paling terancam di dunia

Sebelum terlambat: pemandangan paling terancam di dunia

Pelancongan, ketidakstabilan politik dan pembangunan bandar mengancam beberapa sejarah alam semulajadi dan budaya kita - buat sedikit untuk pemeliharaan dan pertimbangkan beberapa alternatif yang keren.

1. Abu Mena, Mesir

Peningkatan air bawah tanah, pertumbuhan bandar dan pembangunan pertanian mengancam tapak arkeologi Abu Mena, 45 km barat daya Alexandria. Akibat untuk penyelesaian awal Kristian ini mengejutkan - liquefies tanah tanah liat dengan air berlebihan dan rongga besar terbuka di kawasan besar kompleks, memaksa pihak berkuasa untuk menyokong bangunan yang terancam dengan pasir dalam usaha untuk mencegah kerosakan selanjutnya. Alternatif yang hebat melibatkan perjalanan di bawah tanah ke Catacombs Iskandariyah dari Kom el Shoqafa, seorang warn kelinci dari sarcophagi Mesir awal yang mendakwa sebagai salah satu dari tujuh keajaiban dunia abad pertengahan.

Orang Mesir berkumpul di Alexandria pada musim panas dan hotel menjadi jarang; kepala di sana pada musim panas yang masih hangat (Desember hingga Februari) untuk mendapatkan catacombs yang menakutkan untuk diri sendiri ... dan si mati.

2. Monumen zaman pertengahan, Kosovo

Sejenis dengan konflik dan kemusnahan, Kosovo menyembunyikan jubin yang kaya dengan seni bina gereja Byzantine-Romanesque dan sejarah zaman pertengahan ramai yang tidak menyedari. Empat peninggalan indah yang indah - biara abad ke-13 dan ke-14 dari Decani, Patriarkat Pec dan Gracanica, dan Gereja Virgin of Ljevisa - membentuk kolektif yang dikenali sebagai Monumen Abad Pertengahan. Dihiasi secara hiasan dengan lukisan dinding, laman web ini masih terancam kerana ketidakstabilan politik. Sebaliknya, ibukota Pristina merangkul dunia moden - hanya bersiar-siar di bar dan kafe-kafe di negara ini yang penuh keyakinan dengan rasa bangga dan semangat yang sengit.

Lapangan terbang adalah 17 km barat Pristina; menaiki teksi adalah satu-satunya jalan ke bandar dan akan menetapkan anda kembali sekitar € 25.

3. Katedral Bagrati & Gelati Monastery, Georgia

Kembali pada abad ke-3, Georgia menjadi salah satu negara pertama yang mengamalkan agama Kristian dan nampaknya mereka telah membina gereja, katedral dan biara sejak itu. Paling terkenal adalah laman web di Bagrati. Katedral abad ke-11 adalah karya agama Kristian, sementara Biara Gelati kaya dihiasi dengan lukisan lukisan dan lukisan dinding. Hancur semasa Empayar Uthmaniyyah, pemulihan bermula pada tahun 1952. Hari ini, kebimbangan mengelilingi kaedah pembinaan semula, yang dipercayai membahayakan seluruh tapak. Untuk perbincangan agama yang berbeza, berpegang kepada ibukota, Tbilisi - bandar ini mempunyai puluhan gereja, banyak warisan Georgia dan Armenia dan kaya dengan budaya.

Gereja Metekhi abad ke-12 di Tbilisi berdiri di tebing yang menghadap ke Sungai Mtkvari dan merupakan pemandangan yang sangat baik untuk melihat ke luar kota.

4. Sistem Rizab Barrier Belize Belize, Belize

Dihidupkan kerana ia adalah antara Lautan Pasifik dan Laut Caribbean, semua negara Amerika Tengah mempunyai kepelbagaian akuatik yang kuat. Belize, yang terletak di sudut tenggara Mexico, menawarkan 386km garis pantai yang indah dan terumbu halangan terbesar di hemisfera utara. Atol murni, laguna dan batu karang, serta pemandangan ikonik seperti Lubang Biru Besar yang dalam-124m, menarik penyelam dari seluruh dunia. Tetapi pemotongan mangrove yang berlebihan dan pembangunan pesisir yang sedang berjalan mengancam keseimbangan ekosistem yang rapuh. Daripada menyelam, menuju ke Pergunungan Maya, rumah ke puncak tertinggi Belize dan sejumlah runtuhan Maya purba.

Pada 1124m, Doyle's Delight adalah puncak tertinggi Belize; Lubaantun adalah kota Maya yang runtuh sejak sekitar 800 AD.

5. Makam Raja Buganda, Kasubi, Uganda

Apabila api merobohkan Makam Raja Buganda pada Mac 2010, satu skandal kebangsaan meletus. Dibina pada akhir abad ke-19, makam yang dilindungi Unesco meraikan empat raja kerajaan Buganda, sebuah kerajaan sub-nasional di Uganda. Dengan sebab kebakaran yang tidak diketahui, penjarahan dan rusuhan berlaku, kerana hubungan antara suku-suku Buganda dan pemerintah semakin meningkat. Kedua-dua pihak bersumpah untuk membina semula tapak suci itu, tetapi pergolakan masih kekal. Sementara itu, lihat Kuil Namugongo Martyrs, sebuah peringatan kepada lebih daripada 30 korban Buganda daripada pembunuhan beramai-ramai 1886 yang berlaku di sini.

Namugongo Martyrs Shrine adalah 12 km timur laut dari ibu negara Uganda, Kampala. Lawatan kerap berjalan dari bandar.

6. Coro, Venezuala

Di pantai utara Venezuela adalah bandar kolonial Sepanyol, Coro, sejak abad ke-16 dan contoh utama seni bina bumi Caribbean. Sebanyak 602 bangunan bersejarah, kebanyakannya gereja-gereja abad ke-18 dan abad ke-19 dan tempat-tempat peniaga, membentuk teras bandar. Pengaruh Belanda yang kuat juga dapat dilihat. Laman ini telah ditambahkan ke senarai terancam Unesco pada tahun 2005 sebagai akibat daripada kerosakan hujan yang disebabkan oleh perubahan iklim dan rancangan pembangunan yang tidak sensitif. Sebagai alternatif, pertimbangkan perjalanan ke Taman Negara Médanos de Coro yang berhampiran, di mana anda boleh meneroka keruntuhan pasir pasir yang mencapai ketinggian 40m.

Taman Negara dibuka dari pukul 9 pagi hingga 6 petang.

7. Teras beras, Cordilleras, Filipina

Ladang beras mentakrifkan tamadun Asia dan teres Cordilleras Filipina, di pulau utara Luzon, adalah ikon warisan pertanian 2000 tahun. Dikenali sebagai 'keajaiban kelapan di dunia', teras buatan manusia berpaut ke lembah yang mustahil dan meldurkan dengan lancar dengan latar belakang alam semula jadi.Simbolik cerita rakyat dan kebijaksanaan yang suci, banyak teres yang kini diabaikan kerana dunia moden membangkitkan petani muda ke bandar, dan laman web ini tidak dilengkapi dengan banyak pengunjung. Pergunungan Cordilleras adalah rumah kepada Mt Pulag, puncak kedua tertinggi Filipina (2992m), yang menjadikan alternatif yang hebat untuk melawat teres.

Permit untuk mendaki Gunung Pulag boleh didapati dari pejabat Taman Negara Gunung Pulag di Ambangeg, 250 km dari utara Manila.

8. Hutan hujan di Astinanana, Madagascar

Sekitar 60 juta tahun pengasingan geografi telah menjadikan Madagascar sebagai ekosistem yang unik, begitu luar biasa bahawa para saintis menyebutnya 'benua kelapan'. Spesies haiwan yang paling endemik dan lemur adalah daya tarik bintang, anda juga akan menemui makhluk yang ingin tahu seperti tenrec, fanaloka atau aye-aye. Hutan hujan Atsinanana adalah enam taman negara. Tetapi pembalakan haram mengancam hutan, yang membawa kepada kecemasan antarabangsa dan panggilan untuk embargo yang ketat. Elakkan memburukkan keadaan dengan menuju ke sudut yang kurang bermasalah - pulau Nosy Komba menawarkan teluk tersembunyi dan trekking tinggi altitud yang tinggi.

Bot ke Nosy Komba dijalankan pada pukul 9 pagi setiap hari dari Hell-Ville di Nosy Be; kos perjalanan lebih kurang. MGA5000.

9. Taman Negara Everglades, Florida, Amerika Syarikat

Tidak setiap hari Amerika Syarikat muncul di radar 'berisiko' di dunia, tetapi ini bukan kali pertama Everglades menjadi ancaman. Mengandungi ekosistem bakau terbesar di hemisfera barat, taman ini sedang bergelut dengan aliran air yang berkurangan dan pencemaran nutrien yang semakin meningkat, yang menjejaskan rangkaian akuatik dan merosakkan spesies marin. Walaupun kerajaan berfungsi untuk membetulkan masalah ini, cuba Taman Negara Biscayne sebagai alternatif. Downtown Miami mungkin berada di cakrawala yang dekat, tetapi di sini anda boleh berenang, snorkel dan kayak ke kandungan jantung anda, atau hanya menaiki khemah dan melihat pemandangan.

Beri masa 60 hingga 90 minit untuk memandu dari Miami ke Taman Negara Biscayne; semak laman web taman untuk bayaran, arahan akses dan aktiviti yang disyorkan.

10. Walled City, Istana Shirvanashah & Menara Permaisuri, Baku, Azerbaijan

Kepada ramai orang, Baku bermaksud tanahair perindustrian dan dolar minyak, tetapi ada sejarah budaya di sini yang lebih berharga daripada sumur yang tak terhitung jumlahnya. Kota Walled Baku abad ke-12, di kawasan yang pertama diselesaikan dalam tempoh Palaeolithic, memancarkan sejarah empayar termasuk bahasa Arab, Parsi dan Uthmaniyyah. Kemuncak spektakular termasuk Menara Maiden, sebuah kubu abad ke-12 dan simbol identiti kebangsaan, dan Istana Shirvanshah abad ke-15 yang menakjubkan. Laman-laman ini dan lain-lain adalah contoh seni bina ikon yang tidak ternilai tetapi diancam oleh perkembangan moden yang berterusan. Kurang terancam adalah Landskap Kebudayaan Seni Gobustan Rock di semen padang pasir di Azerbaijan tengah, koleksi 6000 batu ukiran yang mengabadikan penyelesaian manusia kuno.

Anda boleh melawat seni batu sebagai perjalanan sehari dari Baku; terbang di Azerbaijan Airlines.

Bacaan lanjut: Temui 5 tempat untuk mendapatkan sejarah, atau cari bandar yang paling menarik.

Terokai seluruh dunia dengan Buku Perjalanan

Share:

Halaman Yang Serupa

add