Kemboja di luar landasan

Kemboja di luar landasan

Sebutkan anda pergi ke Kemboja dan kemungkinan anda akan berakhir membandingkan nota-nota di kuil-kuil yang mulia di Angkor, di antara monumen-monumen yang paling menakutkan - sesungguhnya, monumen yang pernah dikandung oleh minda manusia. Tidak menghairankan bahawa banyak pelancong dari seluruh dunia memimpikan menara-menara Angkor Wat, berjalan melalui pintu gerbang Angkor Thom yang dicekik, dan menatap wajah-wajah tersenyum yang membuat Bayon terkenal.

Tetapi Kemboja mempunyai banyak tawaran yang ditawarkan daripada pemandangan utama. Pengembara pada mulanya ditarik oleh kuil-kuil yang spektakuler di sekitar Siem Reap sering menjadi terpesona - dan bertekad untuk kembali - berkat keramahan orang Khmer, keindahan luar bandar dan kebun-kebun botani hutan hujan tropika yang masih asli di negara ini.

Sebahagian dari pantai selatan Kemboja cukup terkenal dengan pelancong. Pantai, hiburan malam, restoran dan tarikan backpacker menjadikan Sihanoukville, pelabuhan utama di Kemboja, destinasi pelancongan ketiga yang paling popular di negara ini. Kampot, dengan bangunan era Perancis dan semangat mellownya, terkenal sebagai titik permulaan bagi Taman Negara Bokor dan kasino zaman kolonialnya yang agung, sekarang menjadi satu kehancuran yang menakutkan.

Tetapi kepala barat laut ke perbatasan Thailand dan anda datang ke Wilayah Koh Kong, kawasan keindahan dan keanekaragaman hayati yang luar biasa yang hampir tidak boleh diakses sehingga selesai Lebuhraya 48 hanya tiga tahun yang lalu. Akibatnya, pelabuhan penyelundupan Krong Koh Kong yang satu kali mengubah dirinya menjadi pusat ekopelancongan. Pantai-pulau yang terpencil di Pulau Koh Kong adalah cabutan utama, seperti hutan bakau yang menyeberangi garis pantai dan ekolod yang tumbuh di sepanjang Sungai Tatai. Pelancong yang lebih mencabar dapat mengetuai perjalanan ke dataran jauh Chi Phat, rumah untuk inisiatif ekopelancongan perintis, dan yang benar-benar tidak dapat menyusun panduan untuk mengembara jauh ke dalam Pergunungan Cardamom, salah satu padang pasir terakhir di Asia Tenggara.

Anda juga boleh mengalami padang belantara yang dilahirkan di sudut timur laut Kemboja, di dataran tinggi bersempadan dengan Laos dan Vietnam. Di wilayah Ratanakiri yang jauh, bandar merah Ban Lung adalah tempat yang sangat baik untuk mengatur perjalanan ke kampung-kampung 'suku bukit' berdekatan atau ke Taman Negara Virachey, rumah kepada gajah, gibbons dan tanduk yang terancam. Sebelum anda berangkat, pastikan bahawa panduan anda bersesuaian dengan budaya dan ekologi (ia adalah industri baru, malangnya, tidak semuanya).

Sehingga beberapa tahun yang lalu, padang rumput dan hutan di utara Angkor, ke arah Thailand dan Laos, sukar untuk sampai ke musim kering dan hampir tidak boleh diakses di dalam basah. Tetapi terima kasih kepada rangkaian jalan baru - berturap sebahagiannya kerana konfrontasi ketenteraan yang berterusan dengan Thailand - kuil-kuil hebat Banteay Chhmar, bekas kubu Khmer Rouge Anlong Veng, kuil puncak tebing yang menakjubkan di Prasat Preah Vihear dan beberapa kawasan terpencil Tempat perlindungan hidupan liar kini boleh dicapai dengan mudah dan selesa. Sebelum menuju ke hotspot potensial seperti Prasat Preah Vihear, bagaimanapun, periksa dengan sumber berita tempatan untuk memastikan sempadannya tenang.

Sama ada anda pelawat pertama kali ke Kemboja atau menuju ke pertemuan lain dengan budaya Khmer, ia tidak dapat dikesan oleh pelancong kerana anda mungkin mencari rahsia kerajaan yang paling baik dan paling menarik. Bukan sahaja anda pasti mendapat sambutan yang hangat dan jenis pengembaraan yang menjadikan perjalanan begitu ajaib, tetapi dengan menghabiskan masa di kampung-kampung dan taman-taman gurun yang jauh, anda akan membantu membawa dolar pelancong ke bahagian-bahagian negara ini jarang disentuh oleh pelancongan tradisional.

Cari yang lain dalam buku panduan Kemboja terkini

Share:

Halaman Yang Serupa

add