Bhutan - selamat datang ke Shangri-La

Bhutan - selamat datang ke Shangri-La

Bhutan, selama bertahun-tahun ditutup dari seluruh dunia, kelihatan seperti sepotong kecil syurga Himalaya.

Di sini, lampu isyarat tidak wujud (terdapat satu set di Thimphu modal, tetapi ia telah dihapuskan kerana tidak bersahabat). Undang-undang pemuliharaan yang ketat bermakna pokok masih merangkumi hampir 75% negara, dan produktiviti diukur dalam Kebahagiaan Nasional Kasar.

Ini adalah tanah gunung yang mengagumkan - beberapa yang tertinggi di dunia - lembah yang tebal dan tebal dzong, kubu-kubu biara sering bertumpu pada tebing-tebing. Ia adalah tempat di mana landskap dipenuhi dengan poppies biru, harimau salji dan sepanduk yang tidak terkira bendera doa flapping yang terang.

Ya, doa. Bhutan mengambil agama Buddha secara serius. Agama merangkumi semua peringkat kehidupan, mengakibatkan kuil-kuil yang damai, para rahib yang berkulit merah bergegas di sepanjang jalan, sejumlah dewa dan legenda yang tersendiri, dan kepercayaan yang meluas dalam mempraktikkan kebaikan dan kasih sayang kepada semua makhluk hidup - apa yang lebih baik dari itu?

Bayar hari ini

Syurga tidak datang murah. Untuk mengekalkan sifat asli negara dan integriti rohani, kerajaan mengenakan bayaran minimum yang besar untuk memasuki negara ini. Pada masa ini, pelawat pada musim puncak (Februari-Mei dan Ogos-Disember) perlu membayar sekurang-kurangnya AS $ 200 seorang setiap malam; pada musim rendah (Januari dan Jun-Julai) yuran adalah AS $ 165. Kerajaan merancang untuk menaikkan kadar itu kepada AS $ 250 pada tahun 2012.

Kos ini meliputi hampir semua perbelanjaan anda: penginapan, makanan, panduan Bhutan yang berlesen, pengangkutan dalaman dan susunan trekking, sekiranya anda ingin meregangkan kaki anda (negara ini menawarkan beberapa hike terbaik di Himalaya).

Satu kaveat: 'penginapan' bukan semua yang merangkumi. Terdapat beberapa harta mewah di Bhutan yang akan membuat anda kembali jauh lebih tinggi di atas yuran. Tetapi tinggal di bawah kanvas atau di lebih banyak penginapan dan anda dilindungi.

Juga ambil perhatian, bayaran yang lebih tinggi dikenakan jika anda tidak mengembara sebagai satu kumpulan: pelancong tunggal membayar tambahan US $ 40 per malam, di atas kadar minimum hari; pasangan tambahan US $ 30 seorang per malam. Anda mungkin mahu mencari rakan-rakan yang suka berfikiran ...

Tidak akan pergi solo

Seorang pemandu, dan kemungkinan pemandu berasingan, datang sebagai standard di Bhutan: perjalanan bebas dilarang.

Sekiranya ada sesuatu yang anda ingin pengalaman - yang tertentu tsechu (perayaan) atau mungkin pelajaran memanah (sukan kebangsaan) - anda boleh menyesuaikan diri dengan perjalanan dengan bantuan pengendali pelancongan khusus. Tetapi semua jadual perjalanan mesti diluluskan oleh Majlis Pelancongan Bhutan, dan disertai oleh panduan tempatan.

Pengendali pelancongan anda juga akan menguruskan pengangkutan anda ke Bhutan - anda tidak boleh menempah penerbangan secara berasingan. Bhutan hanya mempunyai satu lapangan terbang antarabangsa, di Paro (yang indah, jika perut putih, mendarat di pergunungan); penerbangan ke syarikat penerbangan nasional Druk Air terbang dari Nepal, India dan Thailand. Ia juga mungkin untuk masuk ke darat, tetapi anda masih memerlukan pelan perjalanan anda - jadual perjalanan, visa dan lain-lain - diatur terlebih dahulu oleh operator pelancongan.

Adakah ia berbaloi?

Nepal hanya di atas gunung, dan India di selatan. Kedua-duanya mempunyai Himalaya salji dan agama-agama yang menarik; kedua-duanya murah seperti Cheerios. Adakah patut menghabiskan semua wang itu dalam perjalanan ke Bhutan?

Kebanyakannya, ya. Sekiranya anda hanya ingin mengembara di pergunungan yang cantik, dengan anggaran yang terhad, belilah rupee anda di tempat lain.

Tetapi Bhutan adalah unik. Dan siapa tahu berapa lama lagi. Pada tahun 2008 negara itu beralih dari menjadi kerajaan kepada demokrasi, keputusan yang diambil oleh Raja yang sangat disayangi itu sendiri. Ada keinginan untuk menarik lebih ramai pelancong; tiga lapangan terbang serantau sedang dibina dan kawasan baru dibuka, seperti Merak Sakten, di timur.

Dengan perkembangan yang semakin meningkat, dan kaki pelancong, apakah negara ini yang luar biasa dan menakjubkan dapat mengekalkan daya tarikan rohaniah dan semula jadi? Siapa tahu. Jadi lawati sekarang - beberapa perkara yang tidak ternilai.

Share:

Halaman Yang Serupa

add