24 jam di Dubai: bagaimana untuk mempunyai hari yang sempurna di emirate - Lonely Planet

24 jam di Dubai: bagaimana untuk mempunyai hari yang sempurna di emirate - Lonely Planet

Di bawah mantel glitz dan glamor, daya tarikan Dubai yang halus dan menggoda mudah diabaikan. Tetapi angkat jubah bandar berlian yang berkilauan ini, dan intipati Arabia dengan pantas ditemui dalam souqs yang meriah, huru-hara dan tradisional yang berpusat di sekitar Sungai, jantung pelabuhan dagang purba ini.

Delve sedikit lebih mendalam, dan anda akan dapati intipati rakyat bangga dengan warisan gurun mereka. Akar merendah diri Dubai - laut Arab dan padang pasir yang misterius - adalah pesona terbesarnya.

Fajar

Penerbangan belon udara panas pada waktu matahari terbit menunjukkan besarnya dan ketenangan padang pasir yang membentang, seolah-olah tanpa henti, ke kaki langit. Dalam cahaya subuh, pasir itu memancarkan kemerah-merahan emas, lautan pasir yang luas dipecahkan hanya oleh jalan raya yang tipis, oasis hijau dan unta yang mengembara. Nikmati kesunyian sebagai sarapan di bukit-bukit pasir adalah makanan paling senyap yang anda akan dapat hari ini.

Pagi

Pusat membeli-belah adalah oasis moden Dubai, dan oasis terbesar di bandar - atau dunia - Dubai Mall mempunyai akuarium tiga tingkat di pusatnya. Unashamedly hebat, dengan membeli-belah dan hiburan untuk perlawanan, Dubai Mall melambangkan kemewahan yang telah berkembang dari pasir padang pasir.

Sebelum meninggalkan pusat membeli-belah, ambil salah satu lif terpantas di dunia ke tingkat 124 bangunan tertinggi di dunia. 'Di Atas' di Burj Khalifa menyediakan pemandangan 360 darjah yang tidak dapat ditandingi dari bandar yang terletak di latar belakang padang pasir dan Laut Arab yang menakjubkan.

Petang

Tenggelamkan diri di kawasan bersejarah Al Fahidi di Bur Dubai di samping Dubai Creek. Sebelum mengembara melalui suku sejarah yang dipulihkan, berhenti untuk makan tengah hari di Tea House Arab, sebuah kafe halaman berdaun di bangunan menara angin tradisional. Lajur labirin yang dipenuhi dengan kediaman menara angin mempesonakan untuk diterokai. Di sini anda akan menemui Galeri Majlis, galeri seni komersil tertua di bandar yang berkunjung ke tahun 1970-an, serta XVA, salah satu galeri kontemporari terkemuka di Dubai.

Jalankan jalan Al Fahidi Street ke Muzium Dubai yang terletak di sebuah kubu abad ke-18. Carta koleksi evolusi pesat Dubai dari perkampungan nelayan pra-minyak menjadi modal glamor di dunia.

Matahari terbenam

Mengembara lorong ke Dubai Creek dan sewa abra (teksi air) dari stesen abra. Sungai itu adalah pusat bandar yang sibuk dengan berpuluh-puluh abra yang sentiasa menyeberangi air, dan dermaga kayu berbaris tiga di sepanjang pemunggahan dermaga dan memunggah barang dari destinasi eksotik. Pada waktu matahari terbenam, cahaya mencerminkan facades kaca bangunan moden di bandar membuat latar belakang yang nyata. Turun di seberang sungai di stesen Deira Old Souq abra.

Petang

Ikuti wangian wangian dari kemenyan, sumac, kayu manis dan karung penuh dengan rempah-rempah yang menarik di seberang jalan ke Spice Souq yang kecil tetapi aromatik. Teruskan melalui lorong-lorong yang berliku-liku ke arcades kayu dari Gold Souq di mana semua glitters itu bukan hanya emas. Berlian, mutiara dan permata berharga mempesonakan di pasaran emas terbesar di Arabia. Ia penuh sesak, kacau dan sangat menarik.

Tarik semula langkah anda ke stesen abra dan lintaskan kembali sungai ke Bur Dubai. Sekarang matahari telah ditetapkan, Bur Dubai Souq sedang berdengung. Berkeliaran di atas selipar Aladdin yang berkilat, tekstil yang berwarna-warni dan cenderahati murah kemudian mengembara ke Hindi Lane - lorong sempit yang penuh sesak dengan garisan marigold dan peralatan agama Hindu.

Malam Arab berlanjutan. Kepala ke Bait Al Wakeel, restoran tepi sungai atmosfera dan memesan mezze dan grill bahasa Arab diikuti oleh shisha epal - cara wajib untuk mengakhiri makan.

.

Mencari sesuatu yang asal? Biarkan penduduk tempatan Lonely Planet memperkenalkan anda ke kawasan kejiranan yang datang-dan-datang di seluruh dunia dengan subkultur masakan dan seni yang unik.

Dikemaskini pada Ogos 2017

Share:

Halaman Yang Serupa

add