Hancurkan di China: Festival Ais dan Salji Antarabangsa Harbin

Hancurkan di China: Festival Ais dan Salji Antarabangsa Harbin

Festival Ais dan Salji Harbin

Suhu yang boleh mencecah hingga -30 ° C, angin yang ganas yang merosot dari Siberia dan kekurangan cahaya matahari yang jelas dari pertengahan petang mungkin tidak terdengar seperti keadaan cuaca yang ideal untuk bercuti.

Di Harbin, bagaimanapun, kedatangan musim sejuk menandakan permulaan musim puncak pelancong. Dari akhir Disember, pelawat berduyun-duyun di bandar ini di Wilayah Heilongjiang di timur laut China untuk mengalami salah satu festival es dan salji yang terbaik di mana sahaja di dunia.

Beratus-ratus arca raksasa, ais dan salji raksasa terletak di kedua-dua belah tebing Songhua River, yang memotong melalui Harbin. Pernah tertanya-tanya apa yang Kota Terlarang atau Tembok Besar kelihatan seperti jika mereka terbuat dari ais? Atau mungkin Katedral Notre Dame di Paris dan Sphinx Mesir? Anda juga akan melihat versi berair pagoda, pencakar langit, naga dan raksasa laut.

Diukir oleh kira-kira 15,000 pekerja dan direka oleh pelajar kejuruteraan tempatan, ukiran biasanya siap pada akhir Disember, walaupun perayaan itu tidak bermula secara rasmi sehingga 5 Januari. Pada waktu malam, mereka disalurkan oleh laser dan lampu lintang yang pelbagai. Kesannya cukup ajaib untuk mengambil nafas anda - jika ia belum lagi menjadi kabus beku di hadapan anda. Kelebihan iklim semulajadi seperti ini adalah sering kali hampir pada akhir bulan Februari sebelum patung-patung mula mencair.

Dilancarkan pada tahun 1963, perayaan Harbin kini menduduki tempat sebagai salah satu daripada empat karnival ais dan salji terbesar di dunia dan menarik hampir sejuta pelawat. Ramai pelancong China dari bahagian yang lebih panas di negara ini, kerana yang salji dan ais adalah sesuatu yang tidak kelihatan. Perayaan ini juga menyumbang kepada reputasi Heilonjiang sebagai taman permainan musim sejuk. Lereng ski terbaik di China terletak di Resort Ski Yabuli yang berdekatan, sementara di Harbin sendiri Songhua River menyediakan ruang untuk skaters ais dan permainan hoki ais. Kini, Harbin dijangka akan menjadi tuan rumah Sukan Olimpik Musim Sejuk 2022.

Sejarah Harbin

Salji dan ais hanyalah satu bahagian dari pesona unik di bandar ini. Seperti Shanghai, Harbin mempunyai sejarah luar biasa pengaruh asing baru-baru ini. Hingga akhir abad ke-19, Harbin sedikit lebih daripada sebuah pelabuhan perikanan, tetapi pembinaan sebuah landasan keretapi dari Vladivostok di Rusia pada tahun 1896 mengubah Harbin ke salah satu bandar raya yang paling kosmopolitan di China. Pedagang Rusia dan Yahudi melarikan diri pogrom adalah ketibaan pertama. Kemudian pecahnya Revolusi Rusia mengakibatkan Harbin menjadi tempat perlindungan bagi mereka yang melarikan diri dari Bolsheviks. Menjelang pertengahan 1920-an, lebih 100,000 orang Rusia memanggil rumah Harbin.

Jauh kurang mengalu-alukan adalah tentera Jepun, yang mengendalikan sebuah kem tahanan yang terkenal, di pinggir selatan Harbin pada tahun 1930-an. Perkhemahan kini menjadi muzium yang sangat mengasyikkan. Warisan Rusia tinggal di gereja-gereja Orthodox Rusia yang terbengkalai di sekitar bandar, dan bekas sinagoga kini menjadi muzium yang sangat baik yang meliputi masa lalu Yahudi Harbin.

Walau bagaimanapun, yang paling menggembirakan adalah daerah Daoliqu. Pusatnya adalah Zhongyang Dajie, sebuah jalan yang dipenuhi dengan bangunan awal Abad ke-20 dalam gaya seni bina Eropah yang mish-mash. Ada yang kini hotel, seperti Hotel Moden yang diilhamkan oleh seni nouveau pada tahun 1906. Harbin juga merupakan rumah kepada Sun Island Park yang luas dan Taman Tiger Siberian. Terbaik dari semua, Harbin adalah tempat yang indah dan santai. Zhongyang Dajie pejalan kaki dan tepi sungai yang panjang membuat pilihan yang menarik, yang tidak berlaku di kebanyakan bandar raya China, serta menyediakan pilihan makan yang tidak berkesudahan. Jangan lupa bungkus panas.

Temui Harbin dan seterusnya dengan panduan China terkini

Share:

Halaman Yang Serupa

add