Spotlight on Nairobi

Spotlight on Nairobi

Terlalu banyak pelancong yang cepat memanggil modal Kenya yang sangat dimalukan dengan nama samarannya yang kurang bernasib: 'Nai-rompakan.' Tetapi hapus stereotaip untuk mendedahkan sejarah kolonial yang kaya, pemandangan tempat makan yang baik dan projek pemuliharaan hidupan liar yang ketara.

Sejarah ringkas

Tidak seperti pelabuhan purba Mombasa, Nairobi adalah ciptaan yang sepenuhnya moden yang terhasil kepada kereta api Timur Afrika. Awalnya ditubuhkan sebagai sebuah depot dalam perjalanan ke Kampala di Uganda moden, Nairobi mendapat manfaat daripada bekalan air yang mencukupi dan ketinggian yang tinggi, yang menghalang malaria daripada ditahan.

Pada tahun 1907, Nairobi menjadi ibu kota Afrika Timur Inggeris, dan kemudiannya menarik gelombang peneroka putih, termasuk Karen Blixen Diluar Afrika kemasyhuran. Selepas kemerdekaan, Nairobi menjalani pembandaran secara besar-besaran, mengakibatkan kemiskinan yang digambarkan di dalam Gardener Tetap. Hari ini, bandar ini berusaha untuk mencipta semula dirinya sebagai hab ekonomi bukan sahaja Kenya, tetapi juga Komuniti Afrika Timur (EAC).

Teh tinggi dan stemware kristal

Walaupun British telah lama berlalu dan pergi, banyak institusi sosial mereka terus berkembang. Hadapan Hotel Stanley di Central Business District (CBD) adalahThorn Tree Cafe (Kimathi St), tempat pertemuan abad yang pertama berpusat pada pokok akasia. Sebelum kebangkitan mesej e-mel dan teks, pelancong di Kenya akan berhenti untuk menyebarkan mesej ke cawangan. Hari ini anda boleh mengagumi nostalgia ini sambil menghirup cawan klasik Earl Grey dengan krim segar.

Untuk koktel yang betul, pergi ke institusi kolonial lain CBD, iaitu Lord Delamere Terrace & Bar (Harry Thuku Rd) di Norfolk Hotel. Sejak penubuhannya pada tahun 1904, tempat ini telah berkhidmat sebagai titik awal dan tidak rasmi bagi safari Afrika Timur. Ia juga dinamakan sempena Ketiga Tuan Delamere (1870-1931), peneroka Inggeris yang sangat kontroversial yang terkenal menunggang kudanya ke restoran, dan mengejutkan kaum sosial dengan melompat ke atas meja makan.

Dari tiram ke buaya

Walaupun Nairobi tidak dianggap sebagai syurga foodie, itu tidak bermakna bahawa tidak ada makan yang baik bersembunyi. Terletak di Bangunan Bank Nasional bersejarah di CBD, Tamarind Nairobi(Aga Khan Walk) menghidangkan makanan laut yang diterbangkan setiap hari dari pantai. Mulailah dengan tiram mentah pada cengkerang separuh, dan kemudian bergerak ke udang tikka masala dan udang menggali dalam santan. Pencuci mulut tidak kurang eksotik, terutama jika anda memilih untuk memasak tomato pokok dengan mousse coklat putih.

Sekiranya buah laut tidak mengambang bot anda, pergi ke bufet daging yang boleh dimakan Nairobi, Carnivore (di luar Langata Rd). Diilhamkan oleh masakan negara Kenya nyama choma (daging panggang), Carnivore mengkhususkan diri dalam tuang daging, daging babi, kambing dan ayam yang tidak pernah berakhir. Syukurlah, hari-hari makan pada daging permainan yang jarang berlaku telah berlalu, walaupun anda masih dapat menikmati kegunaan bebas bersalah dari stek burung unta dan buaya buatan.

Jerapah, gajah dan banyak lagi

Di pinggir Langata yang rimbun, anda akan dapati Langata Giraffe Centre (Koitobos Rd), yang menimbulkan jerapah Rothschild yang terancam dengan tujuan memperkenalkan mereka ke dalam liar. Ia juga memainkan peranan penting sebagai pusat pendidikan alam sekitar, yang membolehkan penduduk Kenya dan pelancong tempatan sama rata untuk menggosok hidung dengan makhluk-makhluk yang mengagumi ini.

Berdekatan adalah David Sheldrick Wildlife Trust, yang menimbulkan gajah yatim piatu dan badak hitam, juga dengan tujuan memperkenalkan mereka kembali ke alam liar. Antara sebelas dan tengah hari, pengunjung dijemput untuk menonton perarakan gajah bayi, yang muncul dari tempat tinggal mereka dan bersenang-senang dalam mandi lumpur setiap hari. Petunjuk cepat: biarkan linen safari anda kembali di hotel kerana gajah bayi mempunyai sisi jahat, dan tidak takut menyembur pelancong yang tidak curiga!

Akhirnya, terdapat Taman Negara Nairobi, satu-satunya tempat di dunia di mana anda boleh pergi dengan safari sebenar dengan latar belakang pencakar langit yang menjulang tinggi. Hanya tujuh kilometer dari CBD, ini adalah ekosistem savannah yang berkembang pesat dengan migrasi wildebeest dan zebranya sendiri, antelop dan kawanan buffalo, dan singa dan hyena pada prowl. Sebelum menuju ke Rizab Nasional Masai Mara, berhenti di sini dan amalan kemahiran menonton hidupan liar anda.

Praktikal

Lapangan terbang antarabangsa di Lapangan Terbang Jomo Kenyatta, terletak 15km di luar CBD di jalan ke Mombasa. Di bandar ini terletak Lapangan Terbang Wilson, yang menawarkan perkhidmatan domestik dan penerbangan sewa. Walaupun CBD adalah berjalan-jalan yang mengasyikkan, gerombolan bas Nairobi dan gila matatus (minivan) menyediakan akses ke pinggir bandar. Teksi juga murah dan berlimpah, dan boleh disewa dengan jam atau bahkan hari.

Share:

Halaman Yang Serupa

add