Keajaiban senibina Pyongyang - Lonely Planet

Keajaiban senibina Pyongyang - Lonely Planet

Ia mungkin tidak begitu tinggi pada banyak ciri arsitektural arkitek, tetapi Pyongyang (diterjemahkan sebagai 'Flat Land') - ibukota Korea Utara - menawarkan salah satu pengalaman paling monumental di dunia, terutama jika monumen Realis Sosialis yang besar menarik minat anda.

Tidak ada apa-apa yang mengembara di sesuka hati di Pyongyang - semua pelawat sentiasa diiringi oleh pemandu yang dilantik negeri mereka, dan fotografi sangat terhad. Sangat penting untuk menerima bahawa anda tidak akan mempunyai kemerdekaan semasa perjalanan anda - dan anda akan mendengar pandangan satu sisi sejarah. Mereka yang boleh menerima syarat-syarat ini, dan merasakan bahawa manfaat pembukaan Korea Utara ke mata luar melebihi masalah perjalanan dolar yang memberi makan kepada tabung negeri polis, akan mempunyai perjalanan menarik ke dunia lain yang agak menggembirakan, sebuah kota yang terpencil kira-kira 2.5 juta orang yang mempunyai banyak keajaiban konkrit moden.

Terdapat banyak pemandangan yang disekat untuk dilihat di tengah-tengah blok menara gaya Soviet dan boulevards lebar yang luas yang mencirikan bandar pelik ini digantung dalam gelembung era era Komunis.

Mungkin struktur yang paling eponim di bandar ini adalah Ryugyong Hotel yang besar, cermin-berkotak-kotak, kira-kira 330 meter tinggi dan terdiri daripada 105 lantai. Pada asalnya dirancang untuk disiapkan dalam masa untuk Festival Belia dan Pelajar Dunia 1989 (yang motto berlari 'Untuk Solidariti Anti-Imperialis, Keamanan dan Persahabatan'), kekurangan kewangan negara menyaksikan tempat yang besar berdiri tanpa jendela dan kosong selama lebih dari satu dekad. Bangunan istana konkrit pelik ini disambung semula pada tahun 2008 oleh projek pembinaan yang dipimpin oleh Mesir, tetapi masih belum dibuka. Sekiranya selesai, rancangan memanggil beberapa ribu bilik tamu dan lima restoran berputar.

Seterusnya, tiada kumpulan pelancongan ke bandar meninggalkan Pyongyang tanpa penampilan yang baik di Monumen Besar Mansudae, sebuah penggambaran gangsa besar pengasas Korea Utara, Kim Il-sung, yang dilancarkan untuk memperingati ulang tahun ke-60nya. Berhati-hati, bagaimanapun, jika anda mengaburkan pandangan tentang sujud, semua pelawat dijangka meletakkan bunga dan tunduk pada kaki gangsa yang besar. Tidak ada seorang pun yang dapat mengutamakan hadiah hari jadi kepada dirinya sendiri, anda mesti melihat kehadiran hari jadi ke-70 Presiden 'Abadi', Menara Tinggi 170 Juche Idea (yang mengangguk kepada falsafah Juche yang terakhir, pemimpin Amerika untuk cita-cita Komunis negara). Ia adalah bangunan granit yang dibina daripada 25,500 blok batu - satu untuk setiap 70 tahun pemimpin - tetapi ia menawarkan pemandangan hebat dari puncaknya ke atas bandar.

Berjalan di seberang Sungai Taedong, berhenti di Dataran Kim Il-sung yang kosong dan kosong (fikir Zocalo di Mexico City dengan sentuhan Orwellian), untuk melawat Rumah Besar Orang Ramai yang luas, perpustakaan yang menempatkan beberapa juta buku dan dengan nifty sistem penghantar-tali pinggang untuk membawa pilihan komuniti anda terus ke meja anda.

Dari sini, berhenti untuk makan tengah hari di atas menara TV yang melambung tinggi, kemudian lihat Triumphal Arch yang terbesar di dunia - 3m lebih tinggi daripada Paris sendiri - dan dua stadium terbesar di dunia (di mana Sukan Massa terkenal Korea Utara sentiasa diadakan) sebelum menuju 12km dari pusat bandar ke tempat kelahiran Kim Il-sung di Mangyongdae. Di sini anda akan dapati koleksi pondok-pondok tradisional (disahkan tulen) lukisan gambar pengasas mati negara sebagai seorang lelaki yang rendah hati. Terdapat juga gimnasium, lengkap dengan rollercoaster. Yep, tukang makan.

Untuk pengalaman yang bertentangan dengan cerita Great Leader, cuba untuk mengatur lawatan ke Istana Memorial Kumsusan yang besar di kota ini, tempat tinggalnya yang sangat besar dalam kehidupan dan hari-hari ini tempat peristirahatan abadinya, dengan badannya yang dibalsembap tersedia untuk perhatian khusus untuk menonton di atas lantai. Sekalipun anda tidak dapat menangkap sekilasnya di dalam daging (yang disembelih), tidak mengapa - Menara Keabadian yang bertaburan di sekitar bandar mengingatkan anda bahawa 'Komandan Pemimpin Besar Kim Il-sung akan sentiasa bersama kami'.

Akhirnya, kembali ke salah satu hotel yang disahkan negeri di bandar, di mana anda mungkin mengalami lebih banyak konkrit Komunis dan karya seni. Memilih Hotel Koryo jika anda mempunyai keunggulan restoran bergolak (ada pada tahun 1980-an menara berwarna perunggu), atau Yanggakdo yang menawan di tengah-tengah sungai sendiri di pulau itu. Bersantai, angkat kaki anda dan bersiaplah untuk lebih banyak penekanan - mungkin dalam bentuk yang benar-benar mencengkeram Muzium Perang Kemerdekaan Tanah Kemenangan - pada waktu pagi.

Artikel ini dikemaskinikan pada bulan Oktober 2017.

Share:

Halaman Yang Serupa

add