Penghuni gua abad ke-21 China

Penghuni gua abad ke-21 China

Rumah kediaman gua. Imej oleh Daniel McCrohan / Lonely Planet.

Industri bangunan berteknologi tinggi China mungkin telah melengkapkan otot pembinaannya yang cukup untuk dekad yang lalu di tempat-tempat seperti Beijing dan Shanghai, tetapi beberapa ratus batu di wilayah Shanxi, kira-kira tiga juta orang masih hidup di gua-gua.

Rumah-rumah sederhana ini sering menempatkan kawasan luar bandar dalam kelompok kecil, sukar ditemui, tetapi di tempat-tempat seperti Lijiashan, di mana beratus-ratus gua berskala sembilan tingkat yang berbeza dari lereng bukit, mungkin untuk mencari keseluruhan komuniti yang terdiri sepenuhnya dari penghuni gua.

Orang ramai telah tinggal di gua-gua di Shanxi selama kira-kira 5000 tahun, dan percaya bahawa pada satu tahap satu perempat daripada penduduk tinggal di bawah tanah. Hari-hari ini kira-kira satu-dua belas orang Shanxi tinggal di gua - masih merupakan jumlah yang luar biasa - dan bagi kebanyakan mereka, kehidupan hampir seperti yang digunakan oleh nenek moyang mereka.

Lijiashan, sebuah kampung gua berusia 550 tahun, memeluk lereng bukit dari Sungai Kuning, adalah tipikal. Seperti kebanyakan komuniti gua, ia telah disambungkan ke grid kebangsaan beberapa ketika dahulu, tetapi masih tiada sistem air atau sistem pembuangan air, yang bermaksud penduduk setempat bergantung kepada perairan berlumpur di Sungai Kuning yang berhampiran. Peringkat sembilan teres di kampung ini dikaitkan dengan tangga batu yang bermula dari Dinasti Ming, dan kebanyakan rumah masih mempunyai tingkap kertas dan bukannya tiang kaca. Di dalamnya, pemiliknya tidur di atas katil batu besar, yang dikenali sebagai Kang; sejuk pada musim panas, tetapi dengan rongga di bawahnya supaya kebakaran boleh dinyalakan di dalamnya semasa bulan-bulan musim sejuk.

Semuanya berbunyi seperti sesuatu dari buku sejarah, tetapi ada ciri-ciri di sini yang akan menarik perhatian para arkitek moden. Secara intrinsically linked to the earth, rumah gua adalah, tidak mengejutkan, cukup baik kepada alam sekitar. Dikelilingi oleh lapisan tanah yang tebal, rumah-rumah gua sangat terisolasi dengan baik, memastikan penduduk dilindungi daripada musim sejuk dan musim panas yang teruk (tidak termasuk jiran yang bising) tanpa menghiraukan bil elektrik yang besar. Kurang bahan binaan juga menjadikan rumah gua sangat murah untuk membuat dan, yang penting bagi bahagian dunia ini, mereka juga mendapat perlindungan yang lebih baik daripada bencana alam seperti gempa bumi.

Bilangan tempat tinggal gua mungkin terdengar tinggi, tetapi sebenarnya komuniti ini jauh dari berkembang. Lijiashan pernah menempatkan 600 keluarga. Kini terdapat lebih dari 40. Kebanyakan gua terbiar ditinggalkan atau digunakan untuk menempatkan ternakan petani tempatan, dan sekolah Lijiashan, dengan gua untuk kelas, kini hanya mempunyai empat murid.

Kekurangan keselesaan di rumah adalah satu sebab yang jelas untuk kanak-kanak di sini untuk melompat kapal pada kesempatan yang paling awal. Keterlaluan adalah satu lagi - Lijiashan adalah lapan jam, perjalanan triple-bus dari Taiyuan, ibukota Shanxi - tetapi sebab utama anak-anak muda mengalami kekurangan adalah tinggal di gua tidak terlalu sejuk.

Keluarga Li telah tinggal di Lijiashan selama enam generasi. Setelah anak-anaknya meninggalkan desa untuk mencari pekerjaan di tempat lain, dia dan isterinya menukar rumah halaman mereka yang berusia 180 tahun ke rumah tamu dengan bilik tidur gua di mana pelajar seni Cina tinggal ketika mereka datang untuk melukis landskap kampung yang luar biasa.

'Satu-satunya orang yang tinggal di sini sekarang adalah orang tua,' katanya. 'Apabila anak-anak membesar, mereka pergi. Mereka tidak keberatan tinggal di sini oleh Sungai Kuning. Kadang-kadang mereka hanya bergerak ke bawah jalan. Tetapi mereka mahu tinggal di pangsapuri baru, bukan di dalam gua lama ini. '

Anda boleh sampai ke Lijiashan dari Taiyuan atau Pingyao, melalui bandar perlombongan Lishi dan pelabuhan perdagangan purba Qikou. Kadang-kadang ada bas langsung dari Taiyuan ke Qikou, tetapi jangan bank di atasnya. Taiyuan adalah kira-kira lapan jam perjalanan kereta api dari Beijing.

Share:

Halaman Yang Serupa

add