Denmark Street dan Soho: Tin Pan Alley London

Denmark Street dan Soho: Tin Pan Alley London

Gambar adegan itu: di dalam gerai yang sempit yang dipenuhi dengan karton telur, Mick Jagger merenung 'Little by Little' sementara Gene Pitney mengetuk gala-gala dan Phil Spector mengetuk duit syiling terhadap botol kosong untuk menandakan pukulan. Itulah bagaimana album pertama Rolling Stones muncul - sekurang-kurangnya, jika anda mempercayai kenangan Keith Richards. Yang mana anda boleh memilih untuk tidak, dalam keadaan tertentu.

Memang benar bahawa Stones menghabiskan beberapa hari pada awal tahun 1964 dengan lagu-lagu di rakaman dua trek lama di Regent Sounds Studio di 4 Denmark Street - dan selebihnya adalah sejarah muzik.

Tetapi ia hanya sebahagian kecil daripada sejarah itu. Kerana patch ini Soho, dan terutamanya Denmark St, telah lama menjadi pemukulan hati - dan hati denyutan - tempat muzik London. It's Tin Pan Alley di London.

Pada tahun 1920-an Denmark Street menjadi pusat penerbitan muzik; menjelang tahun 1960-an ia dipenuhi dengan pejabat penulis dan penerbit.

Kedai muzik mengikuti penerbit ke Denmark Street. Pada tahun 1920, saudara Rose dan Victor Morris membuka kedai eponim mereka - masih ada di sana, dan kini kedai muzik terbesar di ibu negara. Macari - yang diasaskan pada tahun 1958, kini pada nombor 25 - mencipta kotak Fuzz Box pedal yang disayangi oleh Jimmy Page, Pete Townsend dan banyak pahlawan aka lain.

Studio berkembang pada tahun 60-an, membawa bintang-bintang ke jalan: serta Stones, Kinks, Jimi Hendrix dan kemudian Stevie Wonder dan Elton John meletakkan jejak di sini, manakala band-band termasuk Beatles dan Sex Pistols tersekat di bilik rehat minuscule . Sebenarnya, Pistols tinggal di sebuah flat di atas no 6, manakala David Bowie yang kemudiannya miskin dikatakan tinggal di sebuah campervan di jalan.

Tidak mengejutkan, kawasan ini adalah tempat untuk menangkap tindakan baru. Kelab 12 Bar kegemaran lama di peringkat 26 membuat pertunjukan tujuh malam seminggu, menempah penyanyi dan penulis lagu yang baru dan naik untuk acara yang akrab - OK, kecil. Di seberang Charing Cross Road di Manette Street, The Borderline adalah tempat duduk bawah tanah yang popular untuk tindakan indie yang akan datang.

Di sepanjang Oxford Street, Kelab 100, yang pada asalnya Mack, telah menganjurkan sesi jazz sejak 1942. Ia masih terbuka, kejayaan terjamin oleh dasar tempahan lembu yang merangkumi blues, R & B, muzik punk dan indie - Sex Pistols, Clash, Oasis dan Muse semuanya bergegas dan berguling di sini.

Kelab Marquee yang terkenal telah menyusul penjelmaan di sekitar sini, ketika di 90 Jalan Wardour ia menjadi tuan rumah Bowie, Hendrix, Led Zeppelin, Bahagian Penyembuhan, Kegembiraan dan - tentu saja - Sex Pistols.

Tetapi ia berada di tempat pertama Marquee di 165 Oxford Street - kini sebuah bank - bahawa barisan awal Stones dimainkan pada tahun 1963. Hanya setahun kemudian mereka akan menyanyi ke karton telur ... dan, beberapa bulan ke bawah, bintang rock global.

Hari ini, Denmark Street mempunyai perasaan yang rawak, sedikit berbau yang sesuai dengan warisannya, dibersihkan dengan tatu, penerjun jenaka yang menikam dan melukis. Semua orang yang ada atau yang ingin menjadi seseorang - telah mengambil alat muzik di sini: Bobs Marley dan Dylan, Clapton, Townsend, dan masih mereka datang. Denmark Place, sebuah lorong yang kotor di sepanjang 12 Bar, adalah pelangi dengan risalah yang menyeru para penyanyi dan pemuzik.

Pada nombor 4, Bunyi Regent - di mana album Stones pertama itu dipupuk ke dalam kehidupan - sendiri dilahirkan semula sebagai kedai gitar bebas pakar. Di belakang kedai, dinding gerai vokal itu dilekatkan dengan memorabilia Stones (termasuk tembakan yang menakutkan dari Jagger yang kelihatan seperti pubescent), sementara acara tuan rumah kecil di dalam kedai.

Denmark Street masih menjadi tempat di mana impian paip (atau gitar, dram atau impian bass) dilahirkan. Ia adalah tempat yang menarik untuk bersiar-siar; Lagipun, ia adalah baik untuk melawat tapak empang setiap kali dan lagi. Walaupun ia impian orang lain.

Share:

Halaman Yang Serupa

add