Hakka bangunan bumi Fujian

Hakka bangunan bumi Fujian

Merentasi bukit-bukit di mana tiga wilayah Fujian, Jiangxi dan Guangdong bergabung, gedung bumi Hakka yang sangat besar (Kejia tulou) adalah gambaran yang mengagumkan tentang cara hidup kuno tetapi perlahan-lahan menghilang.

Di luar saiz monumental mereka, bangunan bumi adalah unik untuk seni bina rahang yang semakin kuat. Pada dasarnya istana atau perkampungan yang bertembok, bangunan bertingkat bumi didirikan dengan campuran tanah, pasir, kapur, beras pulut, kerepek dan buluh kayu, yang ditetak ke dinding berwarna kopi hingga dua meter tebal. Mereka akan mengharapkan pukulan pada masa percanggahan, sehingga kekokohan sangat penting. Setiap kubu kuat boleh menampung beratus-ratus orang - semua berkongsi nama keluarga yang sama - dan jika bahaya menghampiri, pintu kayu pepejal besi yang licin akan segera ditutup dan senjata diagihkan di kalangan lelaki. Makanan akan ditaburi terlebih dahulu dan air yang diambil dari telaga di dalam bangunan, jadi pengepungan dapat ditarik keluar.

Hakka (dalam Bahasa Mandarin: Kejia, yang bermaksud 'orang tetamu') - yang tinggal di kantung-kantung yang tersebar di selatan China dan bercakap dialek mereka sendiri - pada asalnya bermigrasi dari wilayah tengah China sekitar 1500 tahun yang lalu. Nama 'orang tetamu' memaparkan suku yang bergerak, yang pernah terjadi, kerana Hakka terus dipindahkan oleh peperangan, penganiayaan atau kebuluran.

Rumah Pusingan

Kadang-kadang dipanggil rumah kaca, bukan semua bangunan bumi berbentuk donat. Ada yang berbentuk bujur, persegi, segi empat tepat atau - lebih puitis - 'lima-phoenix', dan puluhan ribu orang bertaburan di seluruh rantau ini. Sesetengah bangunan bumi bertapak di dalam kelompok yang indah seperti di Tianluokeng, Hekeng dan Chuxi, tetapi banyak berdiri sendiri.

Bangunan-bangunan bumi lama boleh menjadi abad ke-12 tetapi yang paling muda hanya dibina pada abad ke-20. Dalam bangunan bumi yang tipikal - seperti Zhencheng Lou tidak jauh dari bandar Hukeng di negara Yongding - keluarga tinggal di bilik-bilik yang mengarah dari galeri kayu yang disusun lebih dari tiga hingga lima tingkat dalam bentuk cincin seperti yang menghadap ke halaman tengah bulat . Dapur semua di tingkat bawah dengan tempat tinggal dan tingkap di tingkat atas. Di dalam halaman - ia sendiri dibuka ke langit dan hujan, cahaya matahari dan cahaya bintang - cincin dan koridor yang lebih banyak lagi mengandungi kuil-kuil dan dewan leluhur, yang terletak di bawah bumbung berjubin. Dinding besar menjaga bangunan bumi hangat di musim sejuk dan sejuk pada musim panas, atau sebaliknya penduduk tempatan membuktikan. Pada masa penuaian, persimmons ada di mana-mana, pengeringan di bawah matahari.

Cara hidup yang lenyap

Bagi sesiapa yang digemari oleh blok apartmen moden Cina yang tidak bersifat peribadi atau rentetan bandar China yang sibuk, bangunan bumi mengingatkan peringatan kehidupan kampung komunal dan irama purba tenggara agrarian. Dalam masa-masa yang diperlukan, orang Cina sering menganggap 'Jiran terdekat lebih baik daripada saudara jauh'. Hakka yang hidup di bangunan bumi mempunyai yang terbaik dari kedua dunia, kerana jiran juga saudara-mara, seperti halnya di banyak kampung tradisional di seluruh China.

Penyenaraian Tapak Warisan Dunia Unesco untuk bangunan-bangunan banyak bumi menyoroti perasaan mendesak tentang pemeliharaan mereka. Banyak bangunan bumi bertahan dalam keadaan pengabaian yang serius atau keruntuhan separa. Tidak jauh dari Zhencheng Lou, Bangunan Huanxing (Huanxing Lou) telah dibakar oleh pasukan Taiping (kelaziman kayu membuatnya sangat mudah terbakar) dan akhirnya rosak teruk semasa berperang pada tahun 1920-an, meninggalkan sebahagian dari satu tembok yang hilang. Bangunan-bangunan bumi yang lain adalah cangkang bumbung, dimusnahkan oleh konflik, sementara yang lain menanggung luka gempa bumi dan kekejaman. Peningkatan pelancongan mencurahkan wang ke kawasan tersebut, tetapi pengkomersilan yang pesat juga merosakkan mata pencarian tradisional kerana bangunan bumi menjadi semakin mementingkan masa depan sebagai muzium.

Walaupun pertahanan mereka kokoh, bangunan bumi juga telah ditenggelami secara beransur-ansur dari dalam, kerana Hakka sekali lagi bergerak. Seperti banyak kampung di seluruh China, datuk dan nenek nenek dapat ditemui bersama-sama, tetapi sering terdapat tanda-tanda penjanaan buruh di antara mereka, yang telah meninggalkan untuk mendapatkan wang di bandar-bandar dan bandar-bandar, meninggalkan banyak bangunan bumi yang berkurang.

Bagaimana untuk sampai ke sana

Bas tetap (Y43; tiga jam) berjalan dari stesen bas jarak jauh di Xiamen ke koleksi utama bangunan bumi yang berpusat di Zhencheng Lou. Bas kembali ke Xiamen pada pukul 7.30 malam, 12.30 malam dan 2.45 petang. Bangunan bumi berselerak di seberang kawasan yang besar dan cara terbaik untuk melihat pilihan adalah untuk menyewa kereta dengan pemandu untuk hari itu (Y400 sehari). Dengan begitu banyak bangunan bumi yang tidak berpenghuni, tidak sukar untuk mencari bilik yang mudah untuk bermalam untuk malam itu.

Share:

Halaman Yang Serupa

add