Semenanjung Dampier Australia Barat

Semenanjung Dampier Australia Barat

Apabila anda berada di bahagian belakang anda di sebuah sungai Kimberley, meraba-raba di antara akar bakau dengan cangkuk logam sementara, anda berharap bahawa ia adalah kepiting lumpur yang menggigit - dan bukan buaya. Syukurlah, panduan saya, Albert Wiggan - pemilik tradisional, pengendali pelancongan dan aktivis alam sekitar - juga termasuk 'lumpur-lobster' pada resumenya dan kami tidak lama lagi akan mendapat nilai makan malam ini dari crustaceans besar-cakar.

Kembali ke blok tepi pantai Albert, kami melancarkan swags (katil ranjang) kami dan membuang ketam pada api terbuka. Di bawah langit yang penuh dengan bintang-bintang, Albert bercakap tentang cabaran yang dihadapi oleh segelintir operator pelancongan pribumi sepanjang Semenanjung Dampier. Rantau ini adalah beberapa jam memandu empat roda di utara Broome, di barat laut Australia Barat, dan mempunyai tumpuan tertinggi dalam operasi pelancongan pribumi, dari tapak perkhemahan asas hingga ke tenda-tenda eko-mewah, trek unta untuk perjalanan belukar.

Sebagai tambahan kepada cabaran-cabaran di mana-mana perniagaan permulaan, pengendali berjuang dengan keterpencilan rantau ini, kekurangan layanan dan pengalaman perniagaan, dan politik antar-clan. Selain itu, kerajaan Australia Barat mahu menjadikan rantau ini sebagai zon perindustrian dan membina loji gas asli cecair (LNG) di James Price Point.

Sebagai seorang lelaki dan pemilik tradisional Bardi, dengan pendidikan sekolah berasrama penuh Perth, Albert mesti berhati-hati menerusi tradisi dan pembangunan, berusaha untuk memelihara warisan rakyatnya - baik budaya dan fizikal - sambil mencari jalan untuk menyediakan mata pencarian yang mampan. Kerumitan politik - black-fella dan white-fella - adalah mind-curdling dan saya penuh dengan kekaguman untuk keberanian Albert, ketabahan dan wawasan.

Selepas perut penuh kepiting manis dan berair dan tidur paling dalam, saya naik ke atas Wongai unta, yang mengambil konsep 'kapal padang pasir' secara harfiah, menuju ke air sebaik sahaja Lenny O'Meara, pengendali Munget Lawatan Camel, menunjuk ke arah pantai.

Lenny dan rakannya, Jacinta, baru sahaja membuka Whale Song Café, dan berkhidmat dengan makanan ringan yang dibuat dari hasil tanaman veggie organik yang paling dahsyat yang pernah saya lihat. Taman ini disenyawakan oleh 'keluaran' unta-unta, dengan operasi yang lestari!

Semasa saya berjalan perlahan-lahan di sepanjang pantai di atas Wongai, dengan rakannya unta Jerry Hall yang bernafas panas di belakang saya, tebing teban pindan batu lebat mencair dan berdarah ke laut cerulean. Keamatan cahaya dan warna mendesis retinas saya dan mendorong kelebihan superlatif - dan tidak ada jiwa yang kelihatan.

Ia akan menjadi satu tragedi yang hebat jika padang belantara technicolor ini, dengan warisan budaya yang membentangkan ribuan tahun, dimusnahkan untuk loji gas dengan jangka hayat beberapa dekad.

Kerry Lorimer mengembara ke Australia dalam tugasan untuk Lonely Planet. Anda boleh mengikuti pengembaraannya Lonely Planet: Roads Less Traveled, ditayangkan di peringkat antarabangsa di National Geographic.

Share:

Halaman Yang Serupa

add