Batalla del Vino: Perjuangan wain La Rioja yang hebat

Batalla del Vino: Perjuangan wain La Rioja yang hebat

Perayaan, makanan dan sukan adalah tiga keghairahan primitif orang Sepanyol, dan seringkali mereka bersatu bersama di fiestas huru-hara di mana melancarkan bahan makanan adalah sukan ini, seperti Tomatina perayaan di Valencia, dan melemparkan tepung dan telur di Chupinazo di Pamplona. Begitu juga, rantau La Rioja, ibadat wain Sepanyol, yang terkenal di peringkat antarabangsa untuk kulit putih, merah dan rosados, memegang pengeboman Bacchanalian setiap tahun semasa sambutan pelbagai hari Saint Peter. Terdapat makanan perkauman yang besar, konsert dan acara melompat jantan. Tetapi dalam Batalla del Vino, artileri itu adalah wain merah merah.

Pagi pada awal 29 Jun, saya mengembara dari Haro menuju Gunung Bilibio yang kabut kabut, di tengah-tengah laut yang mabuk crazi berpakaian putih. Traktor, trak datar, dan trak ais krim dengan radio berlegar mengambil kargo manusia sebanyak mungkin, mendepositkan kami di pangkal batu, di mana aliran ungu mengalir ke jalan, pemandangan wain surga yang mengalir dari bukit-bukit. Seorang pejuang dan anaknya Mario memaklumkan kepada saya sungai itu lebih baik sepuluh tahun yang lalu apabila seorang hartawan tempatan menyewa sebuah helikopter dengan meriam air dan melancarkan perarakan dengan pembebasan manis dari langit. Apabila kabus dibakar, saya melihat satu garis zamrud zombi ungu yang mengembara ke atas bukit, yang terkejut dari vitriol anggur. Saya mempercepatkan langkah saya dan melepaskan diri ke dalam Perang Wain pertama saya.

Pujian kepada Bacchus Saya mempunyai pandangan jauh untuk membawa topi dan cermin mata, kerana udara sangat tebal dengan semangat yang anda hampir tidak dapat melihat penembak curi di hadapan anda. Saya mengambil perlindungan di belakang seorang polis Sepanyol tetapi dipecah dengan api mesra di belakang oleh 'rakan' saya Mario, penuh dengan super soaker dan impish grin. Penyembur racun perosak, pistol air, baldi, tong dan topi besbol dimuatkan ke insang dengan wain dan diletakkan secara sembunyi-sembunyi pada massa. Cameramen, wartawan dan warga asing adalah makanan kegemaran. Tetapi saya bersiap sedia, atau jadi saya fikir: kamera saya telah Macgyvered rajin dengan beg sampah dan ziploc, band getah dan plastik, jadi saya boleh menanggung serangan ke mabuk atau kering.

Saya telah menemui jalan saya ke tengah-tengah moshpit, melayari trompet ungu dan musketeer lembap, Brits ketakutan dan pigtailers piggy-backing, dan bertumpu ke pokok yang tinggi. Mendapatkan pesawat dari Belgium, saya berkubah ke cawangan untuk apa yang saya fikir akan menjadi pukulan perayaan. Dan ia adalah, tetapi sayangnya ia bukan gambar, ia adalah saya. Saya adalah sasaran paling tinggi, orang asing bodoh yang terperangkap dalam pain. Letupan burgundy dan Gran Reserva rat-a-tat-tat meletus dari semua arah; dalam masa beberapa saat saya basah dan kamera menutup sendiri. Foto terakhir saya diselamatkan adalah seorang lelaki yang menyerupai Dionysus, penumbuk di udara, ketawa. Saya jatuh cawangan ke dalam jisim berdenyut menari kemanusiaan lembayung.

Untuk perayaan Katolik berlebihan, hedonisme dan pengabaian liar, yang Batalla del Vino pergi dengan sangat lancar: tidak ada lacerations, tidak ada tangkapan, tiada kebogelan awam. Orang Sepanyol kelihatan lebih mampu daripada yang paling banyak untuk menyerang keseimbangan antara yang suci dan yang tidak senonoh, yang saleh dan primal. Ia adalah catharsis dan pembebasan komunal, perang buangan sisa, selepas itu Riojans yang biasanya rajin dapat kembali ke tahun produktiviti yang lain.

Dominic Bonuccelli mengembara ke Sepanyol dalam tugasan untuk Lonely Planet. Anda boleh mengikuti pengembaraannya Lonely Planet: Roads Less Traveled, ditayangkan di peringkat antarabangsa di National Geographic.

Share:

Halaman Yang Serupa

add