Untuk mencari Dulong

Untuk mencari Dulong

Kong Dang adalah di hujung perjalanan 96 kilometer dari Gongshan dan merupakan pintu masuk ke Lembah Dulong. Jalan ini hanya dibuka pada tahun 1999 (sebelum itu, ia adalah perjalanan masuk dan keluar tiga atau empat hari). Yang pertama 16km atau lebih adalah berturap tetapi selebihnya tidak disembunyi. Ia hanya boleh dilalui oleh 4WD, lori atau pemandu minibus yang tidak memberikan sangkaan tentang penggantungan mereka. Di samping itu, pas itu disekat dari bulan November hingga Mei apabila ia turun naik, pada asasnya mengasingkan orang Dulong (atau Drung) selama setengah tahun (bercakap tentang perlu menyimpan bekalan!).

Saya sedang bepergian dengan Peter Schindler, seorang bekas pemandu Formula 2 yang kini mengendalikan syarikat pelancongan On the Road di China. Saya gembira dengan kepakarannya. Jalan ini dipenuhi dengan batu dan parit yang akan dilalui sebagai terusan di negara lain. Batu-batu itu begitu tajam sehingga mereka dapat menghancurkan tayar anda jika anda melulu. Ia sangat perlahan - 10 km hingga 20km sejam. Pemandangan menakjubkan dan perubahan dari Alpine ke zaman purba. Nampaknya setiap tikungan lain mempunyai air terjun yang diberi oleh air melt. Jalan pergi selamanya dan terus-menerus menggoda dengan selekoh rambut, jatuh tajam dari sisi dan pandangan jauh ke depan. Anda sering dapat melihat jalan yang terukir ke sisi gunung di hadapan, meregangkan ke jauh. Kami jongkok seperti C3PO sepanjang sepanjang lapan jam dan akhirnya menangis dengan bantuan apabila kita melihat sebuah stesen kuasa untuk menandakan kampung Kong Dang.

Sungai Dulong yang berjalan di seberang kampung sangat cantik. Airnya mempunyai warna aquamarine dan jelas di pinggirnya. Orang Dulong setempat menangkap ikan di sepanjang batu datar yang menyusuri sungai bergegas. Nombor Dulong kira-kira 7000 dan merupakan salah satu kumpulan minoriti terkecil di China. Mereka mungkin menjalani kehidupan yang terpencil tetapi tidak menghalang mereka daripada menjalani kehidupan yang serupa dengan orang lain di China: ladang, ikan, minuman bir dan anak-anak mereka pergi ke sekolah.

Satu tradisi yang telah mati adalah tato wajah wanita. Kampung Xianjiudang, 9km dari Kong Dang, adalah rumah kepada dua wanita yang menghadapi tatu aneh ini. Kampung ini terletak di puncak perubahan. Dataran kampung menempatkan sebuah sekolah kecil dan sebuah gelanggang bola keranjang sementara (papan belakang diperbuat daripada papan kayu yang tidak rata).

Hanya di sebelah gelanggang bola keranjang, bangunan konkrit di kampung ini adalah rumah dan pejabat kepada pemimpin kampung, atau kepala sekolah. Kepala kepala berpakaian fatigues tentera (bentuk populer pakaian di desa-desa terpencil karena banyak kepala-kepala ini memiliki latar belakang tentara) dan mereka memberikan persegi angkatan tentera derelict. Hidangan satelit terletak di luar dan bendera Cina mengalir dalam angin.

Panduan saya, Kong Yongqiang, membawa saya melihat Gerzhi yang berumur 66 tahun. Dia tidak sihat tetapi bersetuju untuk melihat kami. Satu hentian pit cepat ke kedai peruntukan tempatan untuk hadiah (teh, susu tepung) dan kami naik ke sebuah pondok kayu di atas bukit. Gerzhi shuffles keluar dari rumahnya untuk bertemu dengan saya di kandang. Dia kecil, bingkainya sedikit membongkok ke atas tongkat. Saya membantu dia beberapa langkah dan kami duduk di atas najis kayu. Yongqiang membantu saya menerjemahkan. Ia bermula sedikit canggung.

Saya menjangkau dan menahan tangan Gerzhi dan memberikan senyuman lebar saya. Yang memecahkan ais, dia ketawa dan memberitahu cerita saya. Apabila dia berusia enam tahun, ibu bapanya membakar sekeping kulit, melucutkan dan mencampurkannya dengan abu. Mereka kemudian tatu wajahnya dengan jarum, dan menggosok abu masuk. Ia menyakitkan seperti neraka selama seminggu dan tidak, dia tidak mahu melakukannya. Asalan amalannya tidak jelas, walaupun dia memberitahu saya ia mungkin telah digunakan untuk membuat wanita tidak menarik untuk menyerang slavers. Dengan praktik tatu yang kini diharamkan oleh kerajaan China, wajah gadis menantu Gerzhi adalah berbeza dengan jelas dan lancar.

Pertemuan dengan Gerzhi menyentuh saya. Saya menangis dalam perjalanan dari rumah. Dia mempunyai apa-apa joie de vivre. Terdapat percikan api di matanya, senyumannya sangat membosankan dan dia tidak berumur 66 tahun dalam semangat. Saya hanya mahu memegang tangannya dan memeluknya; untuk mencintai dia sebagai keluarga saya sendiri. Saya menangis memikirkan bahawa dia adalah yang terakhir dari tradisi yang telah wujud sejak dinasti Ming.

Sebaik sahaja dia mati, satu lagi bahagian kebudayaannya pergi dengannya.

Shawn Low mengembara ke China dalam tugasan untuk Lonely Planet. Anda boleh mengikuti pengembaraannya Lonely Planet: Roads Less Traveled, ditayangkan di peringkat antarabangsa di National Geographic.

Share:

Halaman Yang Serupa

add