Khampa yakboys di Shangri-la

Khampa yakboys di Shangri-la

Sejak ia dinamakan semula sebagai 'Shangri-la' oleh para pegawai yang bijak 2001, Zhongdian jauh telah muncul di litar perjalanan China. Pekan lama kini menjadi warren bangunan-bangunan tua baru yang dipenuhi dengan pelancong, walaupun kebanyakan penduduk tempatan adalah keturunan Tibet.

Saya telah mengaturkan homestay dengan Chui Pi, Tibet tempatan dan sebahagian daripada suku kaum Khampa 'koboi' yang lama.

Chui Pi hanya 28, tetapi dia banyak berjaya. Dia memulakan latihan pada usia muda dengan rombongan prestasi kuda dan tidak lama kemudian berpindah ke perlumbaan dan memanah. Dalam perlumbaan pertamanya pada usia 16, dia meletakkan tempat keenam di kawasan tempatan hada persaingan, di mana para pelumba menyelesaikan litar 500m yang cuba mengambil sebanyak 'hada' (tudung sutera) dari tanah yang mungkin. Sejak itu dia memenangi sembilan pingat emas sejak dan merupakan juara 2008. Dia juga dipilih untuk menjadi pembawa Shangri-la api Olimpik semasa pertandingan 2008. (Tidak lama selepas saya menetap di ruang tamu, obor keluar dan ditunjukkan daripada cawan biasa teh mentega.)

Rumah Chui Pi dibina dengan fesyen khas Tibet: besar, tinggi dan jongkong. Seluruh ruang di bawah bumbung yang terbiar digunakan untuk penyimpanan dan menyimpan makanan untuk haiwan. Lantai pertama menempatkan ruang tamu besar yang berfungsi sebagai dapur, ruang makan dan ruang tamu. Perapian tengah menghangatkan rumah. Motif kayu dan skema warna yang diukir digabungkan untuk mewujudkan kesan psychedelic Buddha. Pada waktu malam, saya mendengar pemancingan kambing di bawah kediaman yang berterusan.

Keesokan harinya bermula kelabu dan basah. Gerimis cahaya merangkumi segala-galanya. Kabut dan awan bergabung untuk membentuk kain kafan yang gantung rendah yang mengaburkan separuh bahagian atas gunung sekitar. Chui Pi mengajar saya untuk mendayung dan menunggang kuda. Ia adalah sedikit pemergian dari apa yang saya lihat dalam filem koboi: pelana adalah lebih daripada beberapa selimut yang diletakkan di belakang belakang kuda, dan lonceng melekat pada tengkuk reins apabila kuda bergerak.

Kami membawanya ke Napa Lake, yang kering selama beberapa bulan setahun dan bertukar menjadi padang rumput purba. Ini adalah negara koboi: bukit-bukit hijau, dataran rumput yang subur, menjelajah kawanan yak, domba, babi, kuda, dan rumah kayu yang ditaburkan di sekitar dataran.

Ibu bapa Chui Pi menjalani kewujudan nomad walaupun usia mereka maju (ayahnya adalah 69, ibunya 68). Mereka mengikuti corak yak tradisional. Dari bulan Mac hingga Jun, mereka tinggal di rumah kayu sementara di tengah-tengah Napa Lake. Dari bulan Jun hingga Ogos, mereka membungkus dan memindahkan kawanan mereka ke gunung berdekatan. Rupanya, rumput di atas cerun adalah ubat dan membuat mentega yak yang bagus. Selebihnya tahun ini dibelanjakan untuk satu lagi padang rumput di rumah Chui Pi.

Semasa bersiap-siap untuk sesi memanah kuda, kuda yang saya naik, Little Black, naik dan turun, dengan saya di belakangnya. Pengalaman itu menakutkan - serupa dengan adegan dari filem di mana kereta berputar di luar kawalan. Malah, ia lebih teruk lagi, kerana kuda itu mempunyai minda sendiri. Percubaan saya untuk 'brek' gagal. Kerjaya Little Black melintasi dataran dengan kelajuan penuh dan menggelengkan kepalanya, cuba melemparkan tangan saya dari rantai. Dia bergegas ke arah yaks, babi dan melompat ke atas mastiff Tibet. Saya menjerit, 'Berhenti!' tetapi mungkin hanya akan mengalahkannya lagi.

Saya mempunyai penglihatan yang dilepaskan dari kuda, kaki yang terperangkap dalam asrama, diseret ke seluruh padang rumput. Akhirnya, satu-satunya perkara yang boleh saya lakukan ialah memegang kehidupan sayang dan berdoa agar Little Black kehabisan wap sebelum saya melakukannya.

Dia akhirnya berhenti di hadapan rumah kayu bapa orang Chui Pi. Saya melompat, lengan saya sengit, jari-jari dipotong daripada menarik pada tali. Apabila saya membawa Little Black melintasi padang rumput kembali ke tempat Chui Pi sedang menunggu, penduduk tempatan yang telah berkuat kuasa untuk menonton kami ketawa dan menggoda saya sebelum menawarkan saya rokok untuk menenangkan saya saraf.

Namun, saya mengucapkan terima kasih kepada para Dewa bahawa saya bertahan secara umumnya tidak terjejas - lecet yang teruk pada bahagian belakang saya.

Shawn Low mengembara ke China dalam tugasan untuk Lonely Planet. Anda boleh mengikuti pengembaraannya Lonely Planet: Roads Less Traveled, ditayangkan di peringkat antarabangsa di National Geographic.


Share:

Halaman Yang Serupa

add