Meneroka El Djem: Panduan Pelawat

Meneroka El Djem: Panduan Pelawat

El Djem - Amfiteater

Tarikan pelancong terbesar di Tunisia adalah gedung amfiteater yang dibombar emas dan megah, El Djem - sekali pentas untuk pertempuran gladiator berdarah semasa zaman Rom. Malah untuk pelancong di Tunisia yang terutamanya di sini untuk bercuti matahari dan laut, Tapak Warisan Dunia UNESCO ini, di antara Sousse dan Sfax, adalah must-do. Lokasi pusat amfiteater, yang terletak di atas kawasan pinggiran rata, kering, menambah daya tarikan dramatiknya. Mengembara melalui arkednya dan kemudian menjelajah ke laluan bawah tanah dan sel-sel di bawah arena ini membolehkan para pelawat mengagumkan bukan sahaja menggunakan struktur ini, tetapi juga kuasa Empayar Rom yang pernah diadakan di tanah ini.

Sejarah

El Djem telah diselesaikan sejak abad ke-3 SM, ketika terdapat penempatan Punic di sini, tetapi ia hanya mulai mendapat perhatian setelah Caesar mendirikan kota Thysdrus di situs ini pada tahun 46 SM. Thysdrus terletak di tengah-tengah kawasan penanaman zaitun yang besar, dan sejak minyak zaitun sangat diminati di Rom pada masa itu, bandar itu berkembang pesat untuk menjadi pusat pertumbuhan zaitun yang terkemuka di Afrika Utara. Dengan penduduk di antara 20,000 dan 30,000, bandar itu terkumpul kekayaan besar, yang sebahagian besarnya - seperti di bandar-bandar Rom lain - dibelanjakan untuk mendirikan bangunan awam dan rumah persendirian.

The amfiteater, bermula pada akhir abad ke-2 AD, telah direka untuk menjadi lambang kemakmuran ini. Tetapi semasa ia masih dalam pembinaan, kemerosotan Thysdrus dibentangkan dengan pengenalan semula cukai ke atas minyak zaitun pada AD 238. Cukai itu mencetuskan pemberontakan, yang merebak melalui Tunisia. Sekumpulan besar pemilik tanah, dengan bantuan juvenes (sejenis latihan pasukan atau milisi pegawai), membunuh penguasa imperialis, ketua pegawai kewangan di wilayah itu, dan mengisytiharkan seorang prokonsul berusia 80 tahun, Gordian, sebagai maharaja. Peningkatan itu ditindas, dan bandar itu dipecat, dengan Thysdrus tidak pernah pulih dari tamparan ini.

Kemudian, amfiteater itu diubah menjadi sebuah kubu, dan pada tahun 699 ia berfungsi sebagai tempat perlindungan bagi pemimpin Berber El Kahina semasa dia berperang melawan penceroboh Arab. Selepas kemenangan mereka, bandar itu ditinggalkan, dan laman web itu hanya diduduki semasa tempoh penjajahan Perancis.

Amfiteater

Amfiteater

Amphitheatre El Djem adalah yang keempat terbesar di dunia Rom, hanya datang selepas Colosseum Rom; Amphitheater Pozzuoli berhampiran Naples; dan yang di Carthage, yang sedikitnya bertahan. Saiznya yang sangat besar dan pemeliharaan yang sangat baik telah memberikannya nama panggilan Coliseum Afrika.

Bentuk oval, amfiteater adalah 149 meter panjang dengan 122 meter di seluruh (berbanding dengan Colosseum Rom, yang berukuran 188 meter dengan 156 meter). Ia juga ketinggian yang mengagumkan (40 meter), yang akan terus ditingkatkan dengan layar kanvas (vela) yang melindungi penonton dari matahari.

Pemandangan arena

Ia menyediakan tempat duduk untuk lebih daripada 30,000 penonton (menurut beberapa anggaran 60,000), yang menyaksikan acara sukan, pertandingan gladiator berdarah, dan penyembelihan penjenayah oleh binatang liar yang dipentaskan di arena. Oleh itu, ia terlalu besar untuk sebuah bandar yang saiz Thysdrus, dan jelasnya dimaksudkan sebagai demonstrasi kuasa dan kemakmuran bandar.

Walaupun amfiteater digunakan selama berabad-abad sebagai kuari batu bangunan, ia telah berjaya bertahan selama berabad-abad yang lebih baik dipelihara daripada Colosseum Rom. Hanya dua pertiga daripada litar dinding dengan tiga cerita arked mereka telah terselamat. Bahagian barat laut telah dibuang pada tahun 1695 atas arahan Beyas Utsmani untuk mengelakkannya daripada digunakan sebagai kubu kuat oleh pemberontak Berber, yang sering memupuk diri mereka dalam temboknya.

Setiap tiga cerita itu pada mulanya mempunyai 30 gerbang, di mana terdapat sejumlah 68. Sedikit yang tersisa dari tempat duduk di pedalaman, tetapi di bawah arena (yang berukuran 65 meter dengan 37 meter), pengunjung dapat melihat dua intersecting laluan bawah tanah (digali pada tahun 1908) di mana binatang liar dan mangsa mereka memasuki arena. Di kedua-dua belah petak adalah sangkar untuk haiwan dan sel-sel bagi tahanan. Di pintu masuk adalah penerbangan langkah-langkah menuju ke tingkat atas arked, yang mana terdapat pandangan yang baik di amfiteater dan bandar.

Panorama Amfiteater

Muzium Arkeologi El Djem

Mosaik di muzium Dennis Jarvis / foto diubah suai

Walaupun amfiteater adalah tempat menarik, di luar pusat bandar El Djem (di jalan menuju Sfax), Muzium Arkeologi El Djem adalah tambahan yang berharga untuk dikunjungi. Muse ini mengandungi paparan objek Rom (lampu minyak, syiling, periuk terakota) dan beberapa mosaik halus dengan hiasan geometri, tumbuhan, dan haiwan yang semuanya telah ditemui di kawasan itu dan sekali menghiasi vila-varian pemilik tanah Roman kaya. Sejumlah mozek lain yang digali di kawasan El Djem dipaparkan di Tunis ' Muzium Bardo.

Tapak Arkeologi El Djem

Runtuhan Rom pada tapak arkeologi El Djem damian entwistle / foto diubah suai

Segera di luar muzium adalah tapak arkeologi El Djem, di mana mozek di muzium digali. Beberapa mosaik telah ditinggalkan di situ. Khususnya, yang Rumah Peacock (Maison du Paon) dan Rumah Sollertiana keduanya mempunyai mosaik yang indah yang masih ada di lantai mereka. Di seberang jalan, di luar kereta api, adalah sebuah ampiteater kecil yang berasal dari abad ke-1 SM. Antara kedua-dua ampiteater ini adalah lebih kekal Thysdrus purba, dengan sisa-sisa vila besar dan kompleks mandi.

Share:

Halaman Yang Serupa

add