Hujung Minggu Berpisah dari Delhi: Patan

Hujung Minggu Berpisah dari Delhi: Patan

Hujan monsun sudah berjalan dengan jalan. Walaupun pada awal bulan Julai, tompok NH8 dari Gurgaon adalah konsisten sup segera. Oleh kerana trak yang menjulang tinggi dan SUV yang terhantam menyeberang jalan mereka melalui pengambilan lumpur berwarna di jalan raya, kami meletak jawatan kepada kekecewaan yang membosankan yang mengiringi perjalanan jalan masuk dan keluar dari Delhi. Tetapi perasaan itu tidak lama lagi. Semenjak kami mematikan lebuh raya nasional di Kot Putli, terdapat kawasan desa yang sebenar, jenis yang menyambut hujan. Terdapat ladang-ladang yang baru dibajak, sheesham dan pokok-pokok neem yang penuh dengan buah-buahan, dan bukit-bukau bergelombang hijau sekali lagi. Malah trak yang terbalik yang jatuh ke dalam parit pinggir jalan kelihatan seperti penyimpangan dan bukannya perabot jalanan standard yang telah menjadi jalan raya utama. Delhi dan pekarangannya, lalu lintas yang mendayung, seolah-olah tiba-tiba dunia lain.

Kami memandu lebih jauh ke bukit-bukit dan, dalam satu jam, sampai ke bandar Patan dan menuju ke lembah tertutup yang terletak di hujungnya. Julat Aravalli mengalir di tiga sisi ketika kita masuk ke dalam lubang di mana duduk Patan Mahal, sebuah istana berusia 200 tahun yang dipulihkan, di tengah kebun buah-buahan dan taman-taman sayur-sayuran. Ketika mata mengalir ke lereng bukit hijau yang melambangkan Mahal, ia menimbulkan puing-puing dari masa lampau feodal Rajasthan: dinding batu, menara berburu, kerangka mewah Badal Mahal dan, tepat di atas, sebuah kubu 13th yang mengawasi mulut lembah . Masa dan cuaca telah menjadikan peninggalan ini sangat indah.

Pada waktu petang kelam kabut, panggilan koel sangat menarik. Merpati meletup dari perches mereka ketika saya membuka pintu ke beranda saya untuk melihat prospek pokok neem dan jamun yang menuju ke kebun sayur. Tenggelam lembap di udara. Saya kembali ke kegelapan sejuk bilik untuk tidur siang.

Saya bangun pada lewat petang dengan bunyi guruh. Kilat kilat di puncak bukit dan awan telah mendakwa kubu. Saya berjalan keluar ke teras marmar berkekalan Mahal dan menggigil sebagai hujan lebat pertama menyengat saya. Tiada siapa, tiada apa-apa lagi di sekelilingnya: hanya bunyi, penglihatan, bau dan rasa hujan, awan berkumpul di atas, bukit-bukit bercabang dengan arus elektrik sekali-sekala. Hujan turun dan langit menjadi merah jambu.

Salah satu Bilik Grand di Patan Mahal

Kerusi tebu dalam diletakkan di bawah chhattri-kanopi di atas teres dan kami melihat ke bawah di bandar itu hilang ke senja ketika burung menelan melakukan penyelaman akhir mereka untuk hari di atas kepala kita. Minuman dan pakoras bawang, angin sejuk yang menarik di meja, kegelapan di sekeliling.

Selepas sarapan pagi hari berikutnya, pengurus Umesh Tripathi membawa saya ke ladang organik yang berdekatan dengan Mahal. Ladang-ladang disebar dengan bajra, bhindi dan terung, dipenuhi dengan pisang, delima, pepaya, jambu, jamun dan ber. Ungu jamun sampah di tanah dan kami memilih melalui mereka untuk mencari yang tidak terlalu licik. Suresh maali menjangkau dan menemui kami lebih banyak di atas pokok itu dan kami masing-masing mempunyai sebilangan buah yang bernoda untuk dimakan dan meludah ketika kami berjalan ke empangan kecil yang mengalir di dasar sungai di hujung ladang. Sekali lagi, tidak ada seorang pun di sana, hanya bulbul-bulbul yang mengalir di semak-semak, sebuah tembikar yang bertubi-tubi yang menggerunkan walaupun semak belukar, seekor anak lelaki di jarak mengambil kambing untuk merumput. Tiada bunyi lalu lintas, keriuhan manusia, jentera, muzik yang diperkuatkan. Ketenangan.

Dalam perjalanan pulang, kami mendekati sebuah bangunan bercat putih dengan tangan di luar. Ia juga sejuk dan tenang, kompaun yang dikelilingi oleh pokok bel, suci kepada Shiva, tiga kali lipat meninggalkan mnemonik untuk tridentinya. Kami memanjat tangga batu ke paviliun terbuka di mana Shivalinga. Seseorang boleh duduk di sana untuk masa yang lama, tidak melakukan apa-apa, melihat di bukit dan pokok. Kembali ke Mahal, saya berenang di kolam marmar oktagon. Jika Mahal adalah sekeping tempoh, dengan gerbang dan pintu berpintu, katil empat gergasi yang gergasi dan tingkap kaca berwarna, kolam adalah fantasi Orientalis. Kepala gajah menjalar air di tepi; selendang rosak dan muraiya merapikan rumput. Saya sekarang terbiasa dengan kehidupan puteri.

Kembali ke teras untuk para sundowners, kami duduk di bawah langit yang jelas dan bulan gemetar dua malam lalu Guru Purnima. Menjelang sembilan, bandar ini tenang; tiada kehidupan malam di Patan, nampaknya. Apabila bulan naik lebih tinggi di langit, lembah itu dimandikan dalam cahaya susu. Teres marmar menyemarakkan seperti Taj Mahal. Bukit-bukit dan pokok-pokok yang menjulang kelihatan terselubung dalam misteri. Ledakan mendalam burung hantu besar memecah keheningan; akan ada pemburuan yang baik malam ini. Sudah terlalu lama bahawa saya telah memandang ke arah landskap hanya dengan cahaya bulan. Pada waktu malam, saya duduk di beranda saya dan rendam dalam keindahan. Esok kita kembali ke pusat bandar, tetapi hari ini, pintu Dilli ast.

Perkara yang boleh dilihat dan dilakukan di Patan

Hanya tidur, makan, membaca dan melihat ke bukit. Sekiranya anda merasa lebih bertenaga, berenang di kolam berbentuk permata, makan buah-buahan dari pokok-pokok di dusun organik, dan jelajahi tenang Kuil Shiva dan indah Rumah Gopaldwara terletak di hartanah.

Di dalam Patan Mahal

Untuk menghilangkan makanan mewah itu, naik ke lereng bukit menuju runtuhan Badal Mahal dan fort-eyrie abad ke-13 yang merupakan peninggalan dari masa lalu yang bergelora di kawasan itu. Ada baoli yang berdekatan.Berjalan ke tangga ke telaga. Lawati pembuat gelang lac di Patan. Atau belajar cara memasak maaf laal dan hidangan Rajasthani yang lain.

Pergi ke sana

Jalan NH8 dari Delhi adalah pemanduan yang lancar. Patan terletak di Lebuh Raya Kot Putli-Sikar, 23 km dari turn-off di Kot Putli di NH8. Dari Delhi, walaupun dengan trafik yang berat, kami mencapai kurang dari 4 jam.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add