Ajanta-Ellora: Seni purba

Ajanta-Ellora: Seni purba

Ajanta

Jalan raya yang dipancarkan pokok angin dari timur ke Aurangabad merentasi Midriff India. Bukit-bukit berambut pirang, cahaya yang cukup tajam untuk melukai mata. Sekarang dan kemudian padang sawi kuning cerah, atau bougainvillaea yang sangat merah, percikan di Dataran Tinggi Deccan. Itu semua batu gunung berapi lembut, dan keras, granit halus. Selepas dua jam memandu anda naik ke puncak dan melihat sekeliling dataran tinggi sebelum turun ke arah bukit-bukit.

Gua Ajanta (Oleh C .SHELARE)

Di sini, lebih 2,000 tahun yang lalu, orang mula menggali ke dalam Sahyadri Hills untuk membuat apa yang kini a Tapak warisan dunia. Potong lereng bukit berbentuk kuda, senyap tetapi untuk burung-burung dan riak-riak Sungai Waghora di bawah, Ajanta adalah tempat perlindungan tersembunyi. The 30 gua monastik dan dewan doa telah dimulakan pada 2 SM, ketika Buddhisme masih hidup dan baik, dan selesai antara 460 dan 478 CE di bawah dinasti Vakataka. Para bhikkhu yang hidup dalam penyapu bukit ini bermeditasi di gua-gua yang dicat mereka, menarik air mereka dari sungai, dan menyaksikan loncatan hujan monsun dalam air terjun di antara gua-gua. Untuk masa yang singkat, Ajanta adalah tanda kemuliaan dalam dunia Buddha.

Tetapi ketika Buddhisme berundur dari bahagian dunia ini pada abad ke-5 CE, gua-gua itu secara beransur-ansur ditinggalkan, dan terus hilang ingatan selama 14 abad lagi. Ia jatuh kepada pegawai berkuda British dengan nama John Smith untuk menemui mereka pada tahun 1819; memburu babi di tempat yang dipanggil sekarang Titik Kapten, dia melihat wajah yang diukir di belakang keranda kehijauan di bukit di seberang Waghora. Rasa ingin tahu beliau memelihara beberapa babi, dan meletupkan Gua Ajanta, salah satu tarikan tempatan yang terkenal di Ajanta, kembali ke pusat seni dan agama.

Galeri gua semulajadi menempatkan lukisan-lukisan kuno yang paling canggih di India, tetapi 1,500 tahun kemudian, mereka perlahan-lahan menyumbang kepada umur, iklim dan ratusan pengunjung setiap hari. Kain di atas meja beranda mereka; mentol rendah intensiti meminimumkan kerosakan, dan penahan keluli terhadap pelancong-pelancong yang sibuk. Seperti yang diselaraskan oleh sinar matahari, anda menyedari betapa banyaknya telah hilang; Gua 16 dan 17 terpelihara dengan baik, tetapi yang lain rosak teruk. Walaupun pelakon lampu merah, kekayaan subjek dan butiran tetap hebat.

Lukisan gaya Gupta dan post-Gupta diilhamkan oleh Jatakas: keajaiban di Sravasti, impian Maya tentang seekor gajah putih, Puteri Dying, Buddha pulang. Dalam satu vihara, Bodhisattva Padmapani memegang teratai biru halus, simbolik aspirasi Buddha untuk meningkat di atas keadaan seseorang. Fokus seperti terrier ini apabila anda bergerak melalui kawanan kanak-kanak sekolah lantang. Setiap perhiasan, setiap ungkapan, setiap lipatan tirai sangat menarik. Satu kalung dicat dengan terang sehingga manik-maniknya bercahaya seperti mutiara yang sebenar.

Beranda juga dihiasi dengan lembut, motif mereka diterbitkan semula dalam seni dan kerajinan di seluruh rantau ini. The Flying Apsara, wajah wanita yang cantik di serban, digunakan sebagai lambang World Pageant Beauty 1996 di Bangalore. Para bhikkhu yang dicat dengan cahaya lampu minyak dan sinar matahari mencerminkan air di lantai. Mereka merapikan batu dengan lapisan lumpur, sayur-sayuran dan lapisan plaster, dan mencampur palet mereka dari pigmen semulajadi. Untuk kesan khas mereka menggunakan lapis lazuli dari Afghanistan. Hampir setiap inci permukaan batu di dalam beberapa gua pernah dicat.

Terdapat juga beberapa karya seni yang diilhamkan. Buddha di Gua 1 mempunyai tiga ungkapan yang berbeza bergantung kepada cahaya. Bumbung batu yang berhias hebat terletak di tiang-tiang yang diukir. Dalam satu gua, jiwa Buddha yang mati itu bangkit dari kakinya. Kerajinan itu walaupun terancam: satu chaitya dirusak dengan grafiti, dan ketika ini ditutup dengan kaca berbingkai kayu, orang menulis di atas kayu. Masa akan mengejar Ajanta, tetapi sehingga itu, ketenangan dan keindahan lukisan adalah sesuatu yang semua orang harus mengalami sekurang-kurangnya sekali dalam seumur hidup.

Gua-gua pertama bermula pada abad ke-2 dan 1 SM dan termasuk Gua 9 dan 10, kedua-duanya adalah dewan doa (chaityas). Gua 8, 12, 13 dan 15A adalah biara; mereka berasal dari tradisi Hinayana. Kemudian datang satu lagi penggalian dengan ukiran dari Gua 19 dan 26 (kedua chaityas) dan Gua 1, 2, 16 dan 17 (viharas). Ini umumnya dikatakan sebagai monumen Mahayana.

The Mahajanaka mural dalam Gua 1 adalah cerita yang paling terperinci. Patung penting di sini adalah tokoh besar Buddha Khotbah di ruang kuil. Ini adalah gua paling indah di Ajanta, jadi jika anda ingin menyelamatkan yang terbaik untuk yang terakhir maka datang ke sini hanya selepas anda selesai dengan 29 gua yang lain. Walaupun Gua 4 tidak lengkap, seperti Gua 3 dan Gua 5, ia masih merupakan vihara terbesar, disokong oleh 28 pilar. Gua 6 adalah vihara hanya dua tingkat di Ajanta. Gua 10 (2 SM), chaitya, dikatakan sebagai gua pertama yang dikesan oleh pihak British; mencari mural Buddha yang paling awal di sini. Lukisan terkenal, Puteri Dying, dapat dilihat pada vihara abad ke-5, Gua 16.

Luangkan masa yang berkualiti dalam Gua 17 jika lukisan dan mural adalah minat utama anda.Imej terkenal (di atas tiang) adalah puteri berkulit hitam yang berambut hitam yang memakai make-up dan mengagumi dirinya dalam cermin sementara pelayannya dan kerdil wanita melihatnya. Mintalah panduan untuk menyinar obor dari sisi supaya anda dapat melihat matanya dan perhiasannya bercahaya seperti mutiara terhadap latar belakang hitam.

Ellora

Berhampiran Ajanta berbohong Tapak warisan dunia daripada 30 gua gua Ellora yang termasuk karya Mahayana Buddha, Hindu dan Jain. Biarawan-biarawan Buddha abad ke-6 yang pertama kali tiba di sini bekerja bahagian bukit yang paling mudah diakses. Enam belas gua Hindu juga boleh dilihat di sini. Sedikit jauh lagi, terdapat lima gua Jain. Walau bagaimanapun, pencapaian yang paling menakjubkan di Ellora ialah Gua 16, lebih dikenali sebagai Kuil Kailash.

Gua Ellora (oleh Koshyk)

Sekiranya Ajanta memancarkan kedamaian yang tidak dapat dilupakan, Ellora Kailashnath adalah perayaan kuasa gemuruh yang mencerminkan tarian Shiva yang menakutkan. Pewujudan dinasti Rashtrakuta abad ke-8, ia dianggap sebagai rumah gunung Shiva dan Parvati. Kailash adalah monolith bebas yang dicipta atas ke bawah, digali menjadi dari batu gunung yang hidup. Para tukang batu mengukir 115 kaki ke bawah melalui daging basalt. Ia mengambil 150 tahun untuk membina; 3 juta meter padu batu telah dipindahkan. Walau bagaimanapun, kesannya bukanlah struktur yang dibina dengan gigih, tetapi keajaiban bersatu menjadi kuasa dengan tujuannya sendiri.

Sebuah arca Lakshmi dan dua kerdil (penjaga pintu) mengawasi pintu masuk. Galeri dua tingkat di sekelilingnya berkerut dengan relief 10 kaki dari para dewa dalam semua suasana hati mereka - bermain, bermeditasi, bertarung, dallying .... Satu jadual menunjukkan Parvati yang marah menolak bermain dadu dengan suaminya yang menipu. Di sini Ravana mengorbankan sembilan kepala; di sana Vishnu melintasi tiga dunia. Satu sudut menunjukkan Shiva mengetuai pengantin perempuan malu ke tempat tidurnya. Dan di beberapa tempat, arca yang tidak lengkap, masih ada setengah daripada batu, seolah-olah tuhan-tuhan sekarang dilahirkan di Kailash.

Kuil ini berdiri 164 kaki x 109 kaki di sebuah mahkamah yang besar, dijaga oleh dua gajah dan dua tongkat bendera yang berukuran 45 kaki. Pangkalan ini diukir dengan gajah, singa, harimau, binatang buas seperti Sphinx, dan naga Cina dengan mata yang menonjol yang menanggung kuil seperti kereta. Dalam satu adegan dramatik, Ravana bersembunyi di bawah Gunung Kailash dan mengguncangnya dengan segala kekuatannya apabila kaki Lord Shiva sampai ke bawah untuk mengurungnya di bawah satu jari kaki.

Kebanyakan Kailash berada dalam keadaan yang sangat baik, walaupun lukisan telah pudar. Lantai batu telah dipakai untuk kelembutan sutera oleh tapak kaki manusia. Shivaling yang besar dikelilingi oleh Shiva, Parvati dan dewa-dewa lain. Serigala naik 100 kaki tinggi; empat singa melompat dari bumbung, menderu di dataran Deccan. Kailash sering, dan wajar, dipanggil karya tunggal yang paling luar biasa seni yang pernah dilaksanakan di India. Tayangan pahat dari tukang batu purba tetap, peringatan hantu tentang bagaimana ini bersemangat, berkelahi, menari, bermain tokoh berbentuk.

Terdapat lonjakan aktiviti yang kuat di Ellora bermula abad ke-6 CE yang berterusan selama lebih dari 500 tahun. Gua 1-12, gua-gua Buddha di hujung selatan, adalah yang tertua, bermula dari 500-750 M. Gua Hindu 14-29 bermula antara 600 dan 870 CE (Gua 13, yang tertua, sedang runtuh). Gua-gua Jain 30-34 terletak di sebelah utara lereng bukit dan dapat ditelusuri kembali ke 800 CE dan kurun ke-10.

Gua-gua Hindu berbeza dari pendahulu Buddhis yang ditahan; gua-gua ini mempunyai adegan dinamik dari mitologi Hindu. Gua 14 atau Gua Ravana Ki Khai adalah vihara Buddha yang telah diubah menjadi sebuah kuil yang dikhususkan untuk Lord Shiva, pada abad ke-7 M. Gua 15 adalah kuil dua tingkat yang juga, pada asalnya, vihara Buddha. Arca yang paling memukau itu adalah Shiva Nataraja (Lord of the Dance) yang ditayangkan dalam tarian klasiknya yang terkenal.

Gua 21, Ramesvara, digali pada abad ke-6 CE dan dikatakan sebagai gua Hindu tertua di Ellora (selain daripada Gua 13, kini runtuh). Gua-gua Jain digali pada akhir abad ke-9 dan ke-10 CE. Walaupun mereka kurang daya hidup yang menandakan gua-gua Hindu dan jauh lebih kecil, mereka mempunyai kerja yang sangat terperinci. Gua 33 adalah yang paling mengagumkan dari lot itu.

Fakta Pantas

Lokasi Gua-gua Ajanta dan Ellora terletak di antara Bukit Satmala di Daerah Aurangabad

Jarak Ajanta adalah 491 km NE dan Ellora 417 km NE dari Mumbai JOURNEY TIME Dengan kereta api 7 jam + 3 jam dengan jalan ke Ajanta, 1 jam ke Ellora Dengan jalan 8 jam Dengan udara 45 minit + jalan 3 jam

Laluan Lebuhraya ke Pune; SH ke Aurangabad melalui Ranjangaon, Ahmednagar dan Dahigaon; SH ke Fardarpur-Ajanta melalui Phulambari dan Sillod atau NH211 ke Ellora melalui Khuldabad.

Bila hendak pergi Musim sejuk (November-Februari) adalah masa yang paling menyenangkan.

Pejabat pelancong

MTDC Holiday Resort

Stesen Jalan, Aurangabad

Tel: 0240-2331513-14

Kod STD Aurangabad 0240, Ajanta 02438, Ellora 02437

Oleh Mitali Saran dan Jerry Pinto

Mengenai Pengarang

Mitali Saran telah bekerja sepenuh masa untuk pengembara Perniagaan Standard dan Outlook dan kini merupakan seorang penulis bebas yang berpusat di New Delhi.

Jerry Pinto telah menjadi pustakawan sekolah, wakil perubatan, tutor matematik dan guru sekolah sebelum menyelesaikan kewartawanan sebagai kerjaya.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add