Tranquebar: Keseronokan Denmark

Tranquebar: Keseronokan Denmark

Kubu Denmark, banglo-banglo British, mubaligh Jerman, perdagangan Portugis ... Jelas sekali, kami berada di India. Kami, pada hakikatnya, dalam Tranquebar. Sepanjang jalan ke Tranquebar, pada perjalanan 3 jam ke selatan dari Puducherry - penuh dengan MGR pada poster dalam pelbagai peringkat belia, usia pertengahan dan keabadian - Saya telah merasakan tarikan pantai di nyanyian saya, dan mencuba secara eksperimen (dan agak megah) O, Apabila Kami Datang ke Tran-que-bar '. Atau saya melancarkan nama tempat asal, 'Tharang-um-vadi' dan merasakan makna 'tanah gelombang menyanyi' di mulut saya. Atau saya baca, Coro-man-del. Musicalitas memerintah. Dan terus berbuat demikian apabila saya berdiri di balkoni rumah Pemungut Inggeris yang lama di Tranquebar dan menyebut namanya sekarang: Bungalow di Pantai. Saya harap dia tidak senang, suka mencintai dan tidak terlalu bercita-cita tinggi, Pemungut kita. Kerana pada masa ia mengambil alih, bandar pelabuhannya dengan sejarah perdagangan maritim memberi laluan kepada kesibukan pelabuhan Nagapattinam yang berdekatan, yang kini dihubungkan dengan sebuah landasan keretapi.

Bunglow di Pantai (Foto oleh Koshy Koshy)

Tranquebar, seperti sejarah memberitahu kita, "kehilangan kepentingannya". Oleh itu, kemungkinan bahawa Pemungut menghabiskan beberapa malam yang memabukkan di balkoni ini, dengan berlian cair yang sangat bersinar di laut di bawah bulan ini sangat hampir penuh, dan angin bertiup seperti kawan mabuk gembira yang menegaskan bahawa anda juga tinggi. Walaupun pada waktu malam, dia dapat melihat, seperti yang saya boleh, garis besar kubu Denmark di sebelah kanannya, hanya satu batu membuang. Sekiranya dia mengambil balik balkoni, atau naik ke teres untuk menaikkan kebimbangan pentadbirnya, dia dapat melihat rumah Gubernur Denmark yang lama dan gereja-gereja lama yang dibina ketika orang Denmark menjadi tuan pelabuhan ini, jauh sebelum dia. Dia juga dapat melihat bahagian atas pintu pagar bandar dan membayangkan legenda di atasnya: 'AD 1792', dengan mantel raja Denmark yang bertulis. Saya tertanya-tanya bagaimana seorang lelaki Inggeris berasa dikelilingi oleh semua ini Danishness. Mungkin bangga - ha, kami menghantar mereka pembungkusan. Mungkin maudlin - apa yang menggunakan semua aktiviti ini dan perancangan dan scheming dan bekerja dan berperang ... apabila ia datang kepada sia-sia? Mungkin hanya mengantuk; bahawa angin laut dapat meruntuhkan anda seperti apa-apa yang boleh.

Fort Dansborg (Gambar oleh I, Eagersnap)

Dengan bangunan abad ke-17 yang menarik dan lokasi tepi laut yang indah, Tranquebar boleh menjadi magnet bukan hanya untuk Denmark, tetapi untuk pelancong secara umum. Namun begitu banyak tetamu di Bungalow menegaskan, tidak ada tempat untuk tinggal dan orang ramai perlu datang pada hari perjalanan dari Puducherry (atau Chidambaram atau Karaikal yang kaya dengan infrastruktur yang jauh lebih kecil). Semuanya telah berubah sekarang. The Neemrana Bungalow bukan sahaja memudahkan perhubungan Denmark tetapi juga memulakan proses meletakkan Tranquebar pada warisan dan peta kecantikan di Pantai Timur. Hanya 2 minit dari Bungalow di Pantai, saya masuk Goldsmith Street. (Nama-nama jalan Tranquebar adalah terjemahan Bahasa Inggeris dari zaman Denmark, sehingga anda mempunyai gerbang utama menuju Jalan King, dan Jalan Queen yang selari juga.). Saya memasuki sebuah pintu, samar-samar mengharapkan sebuah bilik, dan mencari halaman terbuka sebaliknya. Cahaya mengalir masuk, membuat cahaya udara, di atas batu-batu kecil yang tersebar di tengah-tengah halaman. Seluruh kawasan ini dikelilingi oleh tiang yang langsing dan anggun seperti leher angsa, sama sekali berbeza dari senibina Denmark dan British yang mana pilar-pilarnya adalah sebagai pemburu dan bangsawan Syarikat India Timur. Kayu bersinar di sekeliling. Terdapat pintu yang menuju ke luar. Saya membuka untuk mencari beranda dengan tiang yang lebih tipis, pokok kelapa, pasir, Pengerusi Paling Nyaman di Dunia, dan praktikal di kaki saya yang tidak layak, laut. Di atas kepala saya adalah bumbung merah jubin, yang cerun dengan senyap sehingga akhir dan, apabila ia tidak memandang seseorang, lengkung hanya sedikit.

Untuk tempat dengan praktikal tiada 'aktiviti pelancongan', Tranquebar membuatkan saya sibuk. Saya boleh berjalan di pantai dan menonton nelayan di tempat kerja, anak-anak mereka bermain, bot mereka berehat. Saya dapat meneroka benteng dan membayangkan senapang tembaga yang melihat ke laut. Saya boleh menyiasat tanah perkuburan gereja atau bersiar-siar di kalangan rangoli yang terang di hadapan rumah yang baru dibasuh setiap pagi. Saya juga boleh merasa cukup di rumah melakukan semua ini kerana Kumpulan Neemrana di sini telah cuba menjadikan kehadirannya sebagai sebahagian daripada kehidupan setempat. Mereka menggunakan penduduk tempatan dan membeli barangan dan ikan mereka secara tempatan. Mereka membesarkan kerja saliran mereka supaya manfaat seluruh jalan, bukan hanya hotel mereka. Dan mereka telah melakukan sedikit sumbangan dan kerja pembaikan selepas tsunami melanda.

Neemrana mempunyai tiga harta indah di Tranquebar. Banglo di Pantai mempunyai 8 bilik (Tarif: INR 4,000-6,000); Gate House adalah 3 minit berjalan kaki dari pantai (Tarif: INR 3,000 setiap bilik). Bengaluru Tel: + 91-80-41144725 Jualan e-mel @ neemranahotels. com Laman web neemranahotels.com.

Mendapatkan Tranquebar: Ia adalah 3 jam memandu di East Coast Road dari Puducherry

Oleh Juhi Saklani

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add