Mumbai-Goa-Mumbai: Down Movie Lane

Mumbai-Goa-Mumbai: Down Movie Lane

Sama seperti di halaman buku, setiap bengkok di jalan boleh mendedahkan lilitan dan lilitan baru, atau kadang-kadang cerita baru. Ia adalah dengan kepercayaan firma ini bahawa saya berangkat memandu dari Mumbai ke Goa dengan kawan, dan saya tidak salah. Saya juga menyedari dalam perjalanan ini, kadang-kadang perjalanan boleh menjadi menarik seperti destinasi itu sendiri, walaupun destinasi itu adalah yang begitu tinggi dan popular seperti Goa.

Mumbai - Lebuh raya Goa (Foto oleh Nagraj Salian)

The Mumbai-to-Goa perjalanan jalan adalah sesuai untuk beberapa sebab. Jalan-jalan yang paling halus, dan pemandangan indah. Jalan itu sendiri sepertinya telah diletakkan di tengah-tengah permaidani hijau, dan air terjun sekali-sekala menambah suasana yang mengagumkan. Dan ia memainkan peranan utama dalam banyak filem Bollywood. Kami berlepas dalam Qualis ketika kami sedang melayari monsun, ketika jalan ghat sangat sukar. Meninggalkan awal, kami berhenti di outlet makanan cepat saji di Panvel untuk sarapan pagi, dan masuk ke peregangan Panvel Bypass, yang membuat pemanduan yang menyenangkan. Ia bermula pada waktu itu, tetapi ia bukan salah satu daripada hujan lebat yang dahsyat yang kini Mumbai menjadi terkenal, dan penurunan pada cermin depan hanya dapat menambahkan sentuhan gloss ke pemandangan luar.

Kami berhenti di Karnala Bird Sanctuary kira-kira 20 km ke depan, dan melawat kubu di sana. Walaupun ia adalah destinasi popular dengan pengembara, atas sebab tertentu, ia kosong hari itu. Tidak ada burung yang dapat dilihat. Kami memandu dari sana ke Chiplun, di mana kami memutuskan untuk berhenti untuk malam itu. Pada pemanduan ini, rancangan kami bukan untuk membuat zip dari Mumbai ke Goa seperti ramai orang, tetapi untuk berhenti di tempat-tempat dalam perjalanan, dan mengambil jalan memutar ke destinasi yang indah yang berlapis Pantai Konkan. Jika anda mempunyai masa, anda akan berbuat baik untuk melakukan perkara yang sama, kerana wilayah ini menawarkan beberapa pantai yang paling murni di bahagian dunia ini, dan jangan lupa, makanan yang indah.

Chiplun (Gambar oleh Pranav011)

Keesokan harinya, kami kembali ke atas jalan selepas sarapan yang lazat, dan pada waktu petang, telah mengambil jalan keluar NH17 di Hathkhamba ke Ratnagiri. Kami melawat pantai-pantainya dengan pasir hitam dan putih, menanti-nantikan pohon mangga yang memberikan Mumbaikars mangga kegemaran mereka, dan keesokan harinya, menuju ke Malvan. Jalan ke Malvan, dari NH17 dari Kasal, agak bergelimpangan, dan kami mengalami beberapa perubahan tajam. Selepas meneroka bandar yang menarik ini, kami pergi ke sana Vengurla, mengambil jalan pintas yang dianjurkan rakan saya.

Jalan raya itu berlumpur dan tidak rata pada mulanya, dan begitu sempit bahawa hanya satu kereta yang boleh lulus pada satu masa, tetapi dalam lingkungan 20m, ia melancarkan jalan tar. Laluan ini telah ditinggalkan dan ia berfungsi dengan baik untuk kami ketika kami sampai di Vengurla di bawah 2 jam. Malam tadi dan kami mahu berhenti di Vengurla, tetapi ternyata tidak ada elektrik di mana-mana. Kami menunggu dalam kegelapan selama kira-kira 45 minit dan kemudian memutuskan bahawa ia akan menjadi lebih bijak untuk pergi ke Goa daripada mencari di sekitar sebuah hotel di Vengurla (ya, kita mencabar jiwa telah mengembara tanpa membuat tempahan hotel).

Pantai Goa (Gambar oleh zeeble)

Pemanduan dari Vengurla ke Goa adalah satu yang menyenangkan walaupun kekurangan lampu jalan menimbulkan beberapa masalah. Di hadapan Sawantwadi, kami terjebak dalam lalu lintas selama kira-kira setengah jam, berkat jumlah trak dan bas swasta yang besar. Kami sampai di Calangute pada kira-kira pukul 10 malam, mendapati sebuah hotel dan memanggilnya malam. Kami menghabiskan dua hari di Goa, meneroka bukan sahaja pantai, tetapi juga Panjim ibu negeri. Ketika kami kembali ke Mumbai, kami merancang persinggahan di Vengurla untuk melihat apa yang telah kami ketinggalan semasa perjalanan seterusnya. Ia adalah satu perkara yang baik yang kami lakukan - di sini kami melawat Pantai Sagareshwar yang mempunyai pasir putih serbuk, air murni, dan yang paling penting, ia benar-benar kosong. Hanya apa yang anda perlukan selepas surga pelancongan Goa.

Semasa kami kembali ke Mumbai, saya fikir apa yang dikatakan sarjana-ahli falsafah Martin Buber berkata: "Semua perjalanan mempunyai destinasi rahsia yang tidak diketahui oleh pengembara." Saya telah pergi ke Goa beberapa kali sebelum ini, tetapi semasa perjalanan ini, saya mendapati lebih banyak lagi.

PADA JALAN

Anda harus bermula dari Mumbai pagi, bukan hanya untuk mengalahkan lalu lintas, tetapi juga supaya anda dapat menikmati pemandangan indah di Ghats Barat pada hari itu. Beri amaran bahawa jalan-jalan gunung adalah curam dan terdapat beberapa lilitan dan lengkung tajam. Kebanyakan lebuh raya (NH17, di mana pemacu ini berlaku) adalah sangat halus dan terawat dengan baik, tetapi patch kecil di antara boleh berbahaya. Anda akan menghadapi trafik yang paling dekat bandar-bandar kecil.

Goa (Foto oleh Swami Stream)

Pandu perlahan apabila melewati ghats kerana jalan berjalan selari dengan lembah yang mendalam. Pada satu ketika, dua kenderaan boleh lulus dengan selamat, tetapi elakkan memotong ganda kerana banyak kenderaan berat harus ditemui di lebuh raya. Terutamanya elakkan memotong pada lengkung ketika melewati ghats. Teruskan ke kiri yang melampau apabila treler besar bergilir lebar, menduduki sebahagian besar kawasan di jalan raya, hampir memaksa kenderaan lain dari situ. Tiada jalan raya mempunyai lampu jalan. Sekiranya anda memandu pada waktu malam, pastikan lampu berada dalam keadaan yang betul. Bawa lampu atau lampu obor yang dikendalikan kerana ini dapat membuktikan berguna.

Kebanyakan perhentian di laluan ini sama ada pada atau sedikit di luar NH17, tetapi jalan-jalan boleh dilayari, dan ketersediaan pam petrol dan kedai-kedai tusukan menjadikannya lebih mudah. Cuba dan isi bahan bakar di bandar-bandar yang lebih besar seperti Ratnagiri, kerana kualiti bahan bakar dapat merosot di tempat yang lebih kecil. Kebanyakan pam petrol mempunyai kemudahan untuk memeriksa tekanan tayar, tandas dan storan STD / ISD; sesetengah mungkin juga mempunyai kedai untuk peruntukan. Laluan ini mempunyai banyak gerai teh, dhabas dan kedai yang menjual pelbagai peruntukan. Semua tandas di perjalanan ini hanya dapat didapati di restoran dan hotel yang bagus di bandar-bandar utama.

Pantai Dona Paula (Gambar oleh Koshyk)

Mengenai Pengarang:

Ruchika Vyas mencuba tangannya dalam kerja korporat tetapi menyedari dia tidak sesuai. Dia tertarik untuk menulis dan satu hari yang baik memutuskan untuk mengubahnya menjadi kerjaya.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add