Bengaluru-Panjim-Bengaluru: The Great Escape

Bengaluru-Panjim-Bengaluru: The Great Escape

Saya menonton flash dunia di mata saya. Kadang-kadang ia penuh sesak, pada yang lain kosong; ia mempunyai bukit yang curam dan hutan tebal, lengkungan laut yang tidak berkesudahan dan landskap yang tandus dari bumi merah gelap yang diselingi dengan batu-batu prasejarah yang seimbang antara satu sama lain dengan reka bentuk kebetulan. Pada hari itu, gambar-gambar jatuh dari satu ke yang lain, pada waktu malam mereka diliputi oleh kegelapan yang sangat mendalam sehingga bahkan sejuta bintang boleh melakukan sedikit untuk menghilangkannya. Runut bunyi itu bermula dari lagu Kannada terbaru ke lagu-lagu filem Hindi lama dan permintaan Nina Simone untuk gula sedikit. Bandar ini semakin sengit dalam beberapa minggu yang lalu, bukan sahaja kerana musim monsun yang mendekati. Kertas hanya bercakap mengenai infrastruktur sivik dan pilihan raya Dewan. Terdapat terlalu banyak kriket di TV. Saya memerlukan ruang, dan awal pagi Sabtu, ketika kita mengusik dari kemacetan lalu lintas ke NH48, mempercepat perjalanan ke arah Laut Arab, saya merasakan kemewahan cakrawala terbuka yang luas.

Jambatan Ullal di Mangalore (Gambar oleh Nithin Bolar k)

Perhentian pertama kami ialah Mangalore. Kami memandu di sepanjang jalan-jalan yang beralun perlahan-lahan yang kemudian memanjat estet kopi berbukit, cukup menawan tetapi hanya sedikit kecantikan yang menanti kami di sepanjang pantai. Bandar ini juga memberi kita rasa pertama kita makanan laut yang indah yang akan kita makan di sepanjang jalan. Malam ini, potongan ikan yang sempurna udang goreng dan udang segar di kari merah pedas meraup dengan bulu-cahaya neer dosas. Tiada ikan masuk Udupi, sebuah bandar haji yang merupakan tempat kelahiran restoran India Selatan yang tersebar luas di seluruh negara, tetapi ia menawarkan tiffin idlis yang sangat memuaskan. Di hadapan kita, angin NH17 yang lancar berjalan di sepanjang pantai. Sering kali, papan tanda kuning yang ceria menunjukkan arah ke arah rentetan pantai yang kecil dan tenang yang kita jalani.

Empat kami berhenti di, Maravanthe, Murudeshwar, Gokarna dan Karwar, masing-masing mempunyai pesona yang mempesona. Ini bukanlah pantai yang terang dan terang di Goa - terdapat beberapa, jika ada, gubuk, tidak ramai pengunjung matahari terbit, hanya laut yang mengetuk di pasir halus, dan kepiting sesekali untuk menutup. Apabila matahari terbenam, pantai-pantai ini menjadi gelap, dan terhempasnya air pasang mengisi udara. Dari keempat, Murudeshwar mungkin penduduk yang paling ramai, berkat candi Shiva dan patung Shiva raksasa yang mengawasi laut; dan Gokarna yang paling menghairankan. Ketika kami memandu ke Om Beach, memanjat kecerunan curam, nampaknya mustahil pantai tiba-tiba muncul di tengah-tengah perbukitan yang tinggi. Dan kemudian, ada, harta biru jauh di bawah kita - bukan Om tetapi Kudle, bahkan jauh lebih jauh.

Pantai Om di Gokarna (Gambar oleh aviisme)

Gokarna mempunyai beberapa suasana Goa Utara: ada bir di setiap meja dan menu menawarkan tempat yang nikmat Nutella pancake yang menandakan jejak backpacker. Air hangat dan mesra. Saya berjalan dalam mengucapkan tahniah kepada diri saya kerana mempunyai pasangan pasang tambahan. Pagi keesokan harinya, kami pergi ke Kudle. Menghidupkan sepanjang laluan berbukit ditandai dengan kapur putih yang mesra, dan sarapan pagi di pantai putih halus terasa sangat baik. Masa tidak hanya berdiri di sini, ia mengambil kasutnya dan meletakkan kakinya di atas meja.

Sukar untuk membayangkan bahawa hanya beberapa jam kemudian kita akan menyeberang ke Goa, tetapi petang itu kita memandu ke atas dan ke bawah ghats, menuju ke Panjim. Kuil warisan Fontainhas dan São Tomé, dengan rumah mereka yang cerah dan kafe jalan raya, adalah miniatur kembar yang lebih santai dan mesra, sebuah dunia jauh dari jalan raya yang luas dan mempercepat trafik di sekelilingnya. Panjim juga merupakan akhir dari perjalanan pertama kami - dari sini, bukannya pokok kelapa hijau dan pantai percutian, kami mempunyai jalan yang agak tegas dan landskap liar di utara Karnataka. Sebelum itu, kami melewati hutan tebal di Sanktuari Mahaveer Bhagwan, memerhatikan lekukan rambut dan binatang liar yang mungkin menyeberang jalan. Malangnya tidak ada. Sepanjang dua hari yang akan datang, semasa kami memandu ke arah Hampi, bukan sahaja landskap tetapi juga perubahan makanan.

Hampi (Gambar oleh Bjørn Christian Tørrissen)

Ikan, cumi-cumi, udang memberi laluan kepada kari sayuran pedas, pucuk jowar dan jenis dosas. Di Dharwad, pihak hotel penyambut tetamu hotel sebagai seorang ahli sejarah amatur, dan keghairahannya untuk bandarnya mendorong kita untuk berkeliaran di sekitar bandar, mencari di sana dan di sana khazanah sejarah, terlalu sering diabaikan dan ditinggalkan.

Keesokan harinya, jalan itu jauh ke cakrawala. Di kedua-dua belah pihak adalah bidang bumi merah gelap, dan jalan raya itu diam, kecuali untuk seketika kabur kendaraan yang lewat. Perasaan ini hampir sinematik - mungkin dengan tepat, kerana perhentian terakhir kami diketahui oleh kehebatan visual yang menakjubkan. Ketika kami kembali dari reruntuhan Hampi yang dirancang dengan elegan di infrastruktur Bengaluru, saya menyadari betapa mudahnya saya terlupa bahawa untuk sebahagian besar ruang hidup kita berada pada premium. Sebagai hari-hari berikut menetap ke dalam rutin biasa, saya memelihara amnesia.

PADA JALAN

Untuk sebahagian besar, ini adalah pengalaman memandu santai dan menyeronokkan, walaupun mungkin bermula pada nota huru-hara.Kecuali jika anda berlepas sebelum subuh, anda akan mendapati bahawa NH4 (Tumkur Road), yang mengetuai Bengaluru, tersekat dengan trak dan merebak dalam asap habuk dan ekzos. Jangan biarkan kekecewaan imobilitas berpanjangan untuk anda, bagaimanapun. Pemacu sebenar bermula apabila anda mematikan di Nelamangala ke NH48. Ini adalah jalan yang lembut dan lembut yang menjadi semakin indah, terutama apabila, selepas Hassan, ia mula memanjat ladang kopi berbukit. Selanjutnya, sepanjang pantai di NH17, adalah masa lapang yang tulen. Jalan ini membolehkan pecutan, jadi anda sepenuhnya mengawal bagaimana perlahan atau cepat anda mahu pergi dari satu perhentian ke seterusnya. Kedua-duanya memasuki dan keluar Goa (di sepanjang NH17 dan NH4A masing-masing) memerlukan lebih banyak tumpuan: jalan yang baik, tetapi berbukit. Dalam perjalanan, jalan naik dan turun secara berkala, yang bermaksud memandu dengan kaki anda hampir selalu di klac, sementara jalan keluar adalah pendakian yang panjang dan curam melalui Sanktuari Bhagwan Mahaveer - berhati-hati untuk banyak selekoh rambut dan kemungkinan liar haiwan menyeberangi jalan raya.

Gokarna (Gambar oleh spaceppl)

Laluan terpendek ke Dharwad akan menjadi lebuh raya negeri yang bergerak lurus ke timur dari Londa, tetapi jalan ini berada dalam keadaan yang sangat teruk, jadi pilihan yang lebih baik adalah berpaut kepada NH4A dan memandu ke arah utara ke Belgaum. Melainkan jika anda ingin melawat Belgaum, ambil jalan raya yang betul di jalan raya sebelum Khanapur, dan memandu di sepanjang jalan sempit tetapi dengan jalan yang sempit yang memotong melalui kampung-kampung dan padang sehingga anda mencapai NH4 yang luas dan cepat. Malangnya, NH63, yang membawa dari bandar kembar Dharwad Hubli ke Hampi, jauh lebih cekap - sempit dan kasar, ia juga mempunyai banyak trafik perdagangan, yang mungkin melambatkan anda. NH63 mendapat semakin teruk dalam perjalanan pulang, antara Hampi dan Bellary - kasar, penuh sesak dan enak. Untungnya, ini bukan regangan yang sangat panjang dan SH19 yang bermula dari Bellary juga berturap, dan berbukit sedikit. Di bandar Hiriyur, lebuh raya negeri menyertai NH4 - empat lorong dan kelajuan yang luar biasa mungkin merosakkan anda untuk jem yang menanti di Tumkur Road.

Mengenai Pengarang:

Parvati Sharma berpindah dari penulisan perjalanan bebas di Bangalore untuk jurnalisme sepenuh masa di Delhi. Dia suka menulis fiksyen dan sedang mengendalikan koleksi cerita pendek.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add