Thanedar: Di mana Epal Blossom

Thanedar: Di mana Epal Blossom

Pipi rosak, jalan licin, cat segar walaupun di teashops shanty, dan oh sayang, McDonald's! Terdapat udara kemakmuran pasti di bukit-bukit Himachal. Dalam semua perjalanan saya di seluruh negara, ini nampaknya satu rantau di mana landskap cantik dan udara segar seolah-olah murah hati dipadankan oleh ekonomi yang melimpah. Thanedar, tujuan kami, jauh dan tinggi, tetapi ini adalah di mana semuanya bermula dan saya dijanjikan Eden dengan bunga musim bunga.

Ia sudah senja pada saat kami memandu ke lampu tumbledown di tanah besar Shimla. Tiga jam lagi untuk tujuan kami dan kami diperlakukan dengan pemandangan berkilauan sungai-sungai serpentine cahaya, berpusing dan berpaling dengan kami di lembah di bawah. Anak saudara saya bangun dari tidur yang pendek dengan panggilan telefon, "Ayah, kita berada di langit dan bintang di bawah kita!" Pasti mereka, dan salji yang diluncurkan bulan di gunung-gunung sekitarnya. Apa yang memberi Thanedar pandangan yang mengagumkan tentang puncak salji adalah lokasi di rabung. Berikut adalah Lembah Sutlej dan seterusnya, Kinner Kailash bersalji besar-besaran. The Ridge Narkanda, yang terletak agak jauh, adalah aliran air antara Sutlej di utara dan Sungai Giri di selatan.

Thanedar (Gambar oleh Neha Chandok)

Pagi di Retreat Banjara Orchard kami mendedahkan lautan pokok epal, dihiasi dengan khemah-khemah yang menjadi hailcovers! Beberapa hari lalu, sebelum hujan batu khianat ini, bukit-bukit ini adalah jerebu merah jambu dengan bunga apel. Dan sekarang, tiada bunga sama sekali? Tetapi saya telah diperhitungkan tanpa tuan rumah dan malaikat penjaga Prakash Thakur, yang kini mengambil alih.

Jalan ke Eden

Jejak yang mempesona pasti akan membawa kepada syurga. Semalam, sis dan saya telah mengikuti malaikat penjaga melalui Hutan Saroga yang subur, diwarnai oleh pain biru, merangsang perak, cemara, oak, rhododendron .... Sutlej yang berkilauan di bawahnya mengalir melalui lembah yang mendalam. Pergunungan semakin curam dan pemandangannya lebih menarik. Strawberi liar, raspberi, cendawan, cengkerang yang terbengkalai dan sebutan tentang kelelahan lapar membuat saya tertanya-tanya apakah salah satu dongeng keponakan saya telah hidup dan kita berjalan melaluinya.

Syurga merah jambu

"Hampir di sana," menjamin malaikat seperti yang kita tunduk pada beberapa kaki terakhir ke puncak Puncak Shilajan, tanah yang dijanjikan. Pada bulan April, ia merangkak kekacauan di sini! Serpihan merah jambu yang manis mengikat ke arah hektar pokok epal. Udara berangin dengan aroma yang memabukkan dari bunga merah jambu dan lebah liar merebak di sekelilingnya dengan lembut, berdengung dan berputar-putar dengan menggantung dari nektar yang terlalu banyak. Bunga-bunga itu gembira dengan lebah-lebah yang memainkan cupid - menyampaikan belerang-dendun serbuk kepada kekasih mereka, sehingga mereka dapat menguap dan menanggung buah merah yang lazat yang merupakan godaan pertama manusia. Langit yang luas, angin gunung yang renyah dan keseronokan "syurga yang ditemui" boleh memacu satu kekacauan kecil.

Malaikat itu tahu. Jadi dia membiarkan kita menjadi seperti kita berbaring di bawah cawangan yang merendam pemandangan yang terbalik, menatap warna merah jambu dari bunga, melawan coklat dari cawangan, melawan putih dari gunung salju. Tidak pernah saya jumpai anorchard dalam suasana yang lebih sempurna. Dikelilingi oleh Himalaya bersalju salju, melihat ke arah matahari terbenam, maka moonrise, kemudian, perlahan-lahan bertukar menjadi siluet itu sendiri apabila pokok-pokok berubah menjadi kabur dan semua orang dapat melihat sejauh sekitar batu adalah penyembur merah jambu.

Syurga boleh menjadi ketagihan. Keesokan harinya, saya mengikuti matahari terbit dengan ibu ke Tani Jubbar Tasik, mencari ladang merah jambu yang berbunga untuk batu. Tidak pasti jika saya mencerobohi, saya menginjak-injak di sekeliling pokok, menghirup pagi. Suatu kuil Himalaya quizzical flits melepasi masa lalu. Saya mengeluarkan kamera saya dan menyertai pesta burung dan lebah dan bunga. Mum menjerit, "Teh." Dia menjadi kawan. Kami tidak menceroboh lagi. Wanita rumah membawa keluar cina terbaiknya ke teres terbuka yang menghadap ke kebun dusunnya. Unpretentiously berpengetahuan, dia menunjukkan saya di sekitar hektar kebun yang dia menjaga.

Bermain di bawah bunga boleh menyimpan mana-mana gadis yang gembira tetapi anggota termuda kru ingin bermain di "gunung salji". Dia bererti Himalaya bersalju tempayan tentu saja, setiap kali mereka muncul secara dramatik di jalan-jalan kami. Akan sangat mengecewakan lima tahun bola salji pertamanya, jadi ke puncak Hatu Peak. Nasib baik, dalam perjalanan 14 km ke Narkanda, kita menangkap salji yang jatuh yang menutupi bukit-bukit di pinggir jalan. Pembekuan ketika dia membuat bola kecil untuk orang saljunya, dia mengumpul bit kayu untuk bahagian tubuh dan dibantu oleh Nani telah mengukir orang kecil yang paling kecil di dunia. Kita semua berasa sedikit sedih, meninggalkan junior di belakang untuk mencairkan cahaya matahari April terang.

Narkanda (Gambar oleh Hitanshu)

Mengambil giliran ke Hatu Peak, kami memutuskan untuk berjalan sejauh 6 km untuk melihat pemandangan yang memukau melalui hutan alpine yang subur. Bendera Kuil Hatu Mata bertukar untuk memberitahu kami bahawa kami sudah sampai ke puncak. Pada 10288 kaki, ia adalah puncak tertinggi di kawasan itu. Kami hampir-hampir-mata dengan rangkaian Pir Panjal dan Dhauladhar yang luar biasa.

Cara konvensional dan lebih mencabar untuk sampai ke Hatu Peak adalah untuk memandu ke Sidhpur, 10 km dari Banjara Retreat, dan kemudian naik melalui hutan konifer dan ek, di mana anda mungkin melihat macan tutul, beruang hitam, kucing hutan atau Himalaya weasel , atau pada catatan cuter, tupai terbang, pheasants Himalaya seperti unggas hutan monal, merah, magpie robin, thrush ketawa, minivet dan thrush bersiul. Mendaki ke puncak dengan rehat kecil untuk makan tengah hari yang dibungkus, biasanya mengambil masa kira-kira 3 jam.

Gereja Kotgarh

Tidak ada apa-apa yang mencabar tentang 30-minit berjalan kaki di lereng bukit dari pasar Thanedar, melalui kebun apel dan hutan konifer, melewati bal gergasi rumput emas yang kelihatan seperti orangutan baskingin matahari bulan April, akhirnya ke gereja putih yang sempurna dengan tingkap kaca berwarna . Landasan besar tanah telah dibekalkan kepada British oleh penguasa Kotgarh pada tahun 1815, sebagai pertukaran untuk melawan Jenderal Nepal Amar Singh Thapa yang telah mencaplok sebahagian besar Himalaya Barat. Pada tahun 1843, sebuah Pusat Misi dan Sekolah Misi Gorton ditubuhkan dan Gereja St Mary dibina tepat di sebelahnya pada tahun 1872.

Struktur permata batu-dan-kayu yang asli masih berdiri hari ini meminjamkan aura desa British ke landskap. Rudyard Kipling telah memanggil Kotgarh "perempuan simpanan Utara Hills" dan berdasarkan salah satu cerita pendeknya di Tales dari Bukit di gereja. St Mary dibina dengan dana dari kedua-dua Kristian dan Hindu kerana di sini bahawa Sadhu Sundar Singh mempunyai pengalaman mistik. Ia kini dipulihkan sebagai struktur warisan kepada kemuliaan asalnya. Hanya 5 km dari Thanedar, gereja boleh diakses melalui jalan raya.

Tasik Tani Jubbar

Sebuah perjalanan sejauh 6 km dari Thanedar, ini mungkin merupakan sebahagian kecil air yang akan dipanggil tasik. Dikelilingi oleh hutan pain padat dan disimbah dengan kebun merah jambu, tempat yang kemas ini agak romantis menjelang senja dan subuh. Saya berteman dengan Himachali yang tinggi, adil, berjanggut, kacak Himachali - seekor kambing alpine, diikat pada sebuah pohon di hadapan Kuil Nag, di mana ritual penyembahan pagi telah dimulakan.

Dewan Harmoni

Malah pada hari ini, rumah keluarga Samuel Stokes, Harmony Hall, sebuah rumah berkembar yang dibina di atas Bukit Barobagh, berdiri dengan bangganya dikelilingi oleh tiga pihak oleh puncak salji. Dari puncak bukit, pada 8,000 kaki, Thanedar terungkap sebagai panorama gunung yang megah. Yang paling jauh dari mereka dipenuhi salji, yang lain adalah yang berwarna deodar atau terbungkus dalam kabut biru lembut. Sekitar rumah adalah kebun apel Barobagh di mana Stokes menanam bunga pertamanya. Di sebelah rumahnya ialah Arya Samaj Mandir dengan inskripsi dari Upanishads dan Bhagvad Gita di dinding. Ini harta peribadi, dan anda mesti mendapatkan kebenaran sebelum melawat.

Oleh Lipika Sen

Penulis, artis dan pengembara, Lipika Sen adalah seorang Kiwi yang dilahirkan di India. Sekarang di New Zealand, dia juga menghabiskan masa di Siberia dan Moscow.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add