Kotagiri-Hijau ke Tee

Kotagiri-Hijau ke Tee

Dikelilingi oleh 'Blue Mountains' kabus dan dilapisi oleh ladang teh yang subur, Kotagiri, mozaik hijau yang tidak tercemar Nilgiris, adalah tempat yang boleh pergi tanpa agenda tetap, untuk merasakan kesegaran yang tulen di udara. Ramai orang yang marah menunggu kemesraan untuk penunggang biru, kebanggaan Keretapi Gunung Nilgiri, di Platform 2 di Stesen Kereta Api Mettupalayam. Enjin pembakaran arang batu buatan Switzerland bersama-sama dengan bogeys seperti troli kayu, bertukar dengan nafas besar dan tanduk yang menyenangkan untuk membuka pemandangan tidak berkesudahan yang tinggi. Para tetamu yang mengagumkan, melemparkan keselesaan kerusi muka hadapan yang terdahulu hingga ke enam, memegang leher mereka melalui tingkap yang sempit dan menikmati bunyi-gelombang yang tinggi dengan setiap keluk yang melemparkan pemandangan yang menakjubkan.

Bandar Kotagiri (Gambar oleh earnest.edison9)

Apabila sawah paya sawah berwarna hijau pucat bertukar dengan tanaman teh berteduh hijau, kami telah mengembara lapan kilometer ke Kallar, stesen tertutup. Menaiki pendakian, perjalanan terhenti di Coonoor di mana pemandu teksi saya yang ditugaskan untuk memandu saya ke Nahar Retreat and Wellness Spa, Kotagiri. Jalan ceroboh menuju Kotagiri, kira-kira 23 km dari Coonoor, diapit oleh taman-taman teh yang luas sejauh mata dapat meregang. Dihulurkan oleh batu-batu kecil yang mengalir, Kotagiri, pekan satu kuda, yang terletak di atas 1800 meter, terimakasih terhindar dari hullabaloo pelancong. Menerima namanya dari puak-puak 'Kota', Kotagiri, walaupun naungan yang lebih kecil di kawasan dan suasana berbanding saudara kandungnya Ooty dan Coonoor, membentangkan kesegaran yang tidak dapat ditandingi dengan mozek hijau yang tidak menentu yang memenuhi sempadan terakhirnya dengan langit azure yang jauh akhir. Lawatan peluang oleh dua penjawat awam Inggeris Rejimen Madras hampir 200 tahun ke belakang, membeli tanah air yang indah ini dengan 'iklim Eropah' dekat dengan hati pemungut kemudian Coimbatore, John Sullivan. Oleh itu, muncul banglo gaya Eropah yang pertama di sini di kampung Dimbatti, secara literal bererti lembut dan bantal-seperti. Mengenai cadangan Sullivan, rejimen Madras semakin meningkat dan mendapati Ooty ajaib yang menjadi modal musim panas Bahasa Inggeris. Perkebunan kentang, kopi dan teh tidak lama lagi diikuti dengan landskap teres.

Kotagiri (Gambar oleh ganuullu)

Gunung Don Bosco, sebuah lempengan batu dari bandar Kotagiri, menawarkan landskap yang indah, dan Nahar Resort, sebuah rumah batu, terletak di atas bukit yang berdekatan dengan kayu aromatik yang aromatik dan tumbuh-tumbuhan teh hijau jed dalam suasana yang tenang. Saya menyaksikan agape pada keindahan suasana yang tenang seperti kanak-kanak di kawasan ajaib, agak tidak sedap dari sejuk dan pecah berkabus sekejap-sekejap yang menjadikan saya tolakan kakak. Selepas urusan check-in yang berpatutan, saya dibawa ke tingkat paling atas yang menghadap ke taman teh besar-besaran. Bilik eksekutif yang berpagar dengan permaidani mempunyai pembukaan di bahagian belakang yang membawa kepada balkoni terbuka yang ditimbulkan dalam kabus keperakan. Sambil menghirup teh panas, saya terpesona dengan penglihatan matahari berotot untuk ruang melawan kabut padat hanya untuk dijinakkan setiap kali.

Apabila matahari akhirnya menunduk di belakang bayang-bayang gunung, saya terlibat seorang budak tempatan untuk memberi saya perjalanan yang panjang dan santai melalui barisan kebun teh yang tidak berturutan di Kotagiri (jika tidak, anda pasti tersesat di lorong yang membingungkan). Dengan hanya sentuhan hati yang memecah ketenangan yang menakutkan, kehijauan yang mengalir di sekelilingnya kelihatan seperti kasur mewah yang menjemput anda untuk mendapatkan buaian di pangkuan alam. Ia kelihatan seperti jejak yang tidak berkesudahan melalui lorong-lorong sempit yang bersilang yang ditandai dengan sifar P (pencemaran), dan saya curiga terus meneruskan lutut memakai. Satu jam yang lalu, kami sampai ke kampung dusun yang tenang, Pudhu Kotagiri, rumah kepada kira-kira 70 keluarga suku Kota yang ganjil. Tidak seperti Todas Ooty, aktiviti utamanya adalah pertanian, Kotas, suku kaum tempatan yang semakin merosot dengan jumlah kira-kira 1,000, bertahan di atas tembikar dan baking teracotta untuk hidup. Beberapa tanah teh kecil sendiri, dan lain-lain telah mengambil pekerjaan runcit.

Kotagiri

Kamataraya, dewa ketua Kotas, disucikan di sebuah kuil kecil yang dibatasi oleh dinding di semua pihak, di mana semua anggota suku kaum berkumpul sekali sebulan untuk perhimpunan dan perbincangan masyarakat. Dengan kesejahteraan yang lama, Kotas mengetuai kehidupan yang sempurna dan membenarkan perkahwinan hanya di dalam komuniti - penolakan terhadap peraturan ini mengundang pengucilan, tanpa mengira kedudukan seseorang - yang mungkin salah satu alasan mengapa mereka menurun. Walaupun wanita menikmati hak sama rata dalam harta benda dan keluarga, kemasukan mereka ke kuil hanya dibenarkan setahun sekali pada bulan Disember ketika Kotas merayakan festival besar dua minggu yang dipanggil Arudra Darshan ketika anggota suku itu, menetap jauh dan luas, tidak berkesudahan berkumpul di sucorum ini.

Dikenali dengan kerja keras dan dedikasinya, Kotas, yang pernah menjadi komuniti dominan, masih mengekalkan identiti mereka yang berbeza dengan edicts batu-zaman yang tegar. Masyarakat ini telah terkenal dengan kemandiriannya - orang-orang membuat pakaian mereka sendiri dari kulit kayu dan kraf, membina rumah-rumah dan menanam biji-bijian untuk makanan mereka. Kami kembali selepas sesi yang menarik untuk resort di mana makan malam yang besar sedang menunggu. Adalah sukar untuk mempercayai bahawa Nahar hanya menyajikan makanan vegetarian, tetapi penyebaran asli Korea-India agak ringan dan lazat.Halwa wortel berkrim baik-baik saja, dan digilap, terima kasih kepada pelbagai bantuan oleh semua orang. Bukit bukit yang mengagumkan, embun yang direndam oak perak, dan Gereja St Antony anggun di Kotagiri jatuh dalam pandangan. The carols hanyut dari misi dan melodi Kandasashti (shloka yang berkaitan dengan Tuhan Muruga) campuran dalam keharmonian yang sempurna, dan hari lain bergulir dengan satu lagi pertemuan dengan kanvas menarik lembut kabus kabut, oaks langsing dan kebun teh malu sepanjang jalan sehingga Kotagiri.

Fail Fakta: Kotagiri berjarak 33 km dari Mettupalayam dan 23 km dari Coonoor. Terhubung dengan baik oleh udara, kereta api dan jalan ke Coimbatore, pilihan terbaik adalah perjalanan dengan kereta api ke Mettupalayam. Bas-bas dan teksi peribadi disediakan dari Mettupalayam dan Coimbatore. Menginap di Nahar Retreat and Wellness Spa (Tel: + 91-4266-273300, 274400; www.naharretreat.com).

Oleh Jigyasha

Mengenai Pengarang

Jigyasha adalah pengembara akhir pekan yang gemar yang juga suka membaca buku atau dua dalam perjalanannya. Cinta kedua: Teater.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add