Pragpur-Perjalanan ke Masa Lain

Pragpur-Perjalanan ke Masa Lain

Kereta api itu terhenti pada waktu pagi di stesen di Una, salah satu stesen bukit di Himachal Pradesh. Persekitaran seolah-olah buruk, dan saya berlengah-lengah selama satu setengah jam semasa menaiki teksi sehingga kami tiba Pragpur. Saya bangun dengan pemandangan kampung yang indah, indah yang dipenuhi dengan sayur-sayuran, wanita yang bekerja di lumpur dan rumah kayu. Kegilaan dunia masih lagi untuk menyerang dusun yang mengantuk ini. Melewati pemandangan kampung yang indah, kami tiba di gedung kolonial merah-putih Mahkamah Hakim, hotel WelcomHeritage, rumah saya untuk beberapa hari akan datang. Mahkamah Hakim adalah rumah negara abad kesembilan belas yang dikelilingi oleh 12 ekar dusun Mango, Lychee, Plum dan Jeruk. Apabila saya tiba, pokok-pokok itu dipenuhi dengan mangga dan lychees, bunga-bunga itu dibelenggu, dan burung pipit sedang mengembang pada cabang. Selamat datang! Saya diperlihatkan ke bilik saya yang dihiasi dengan tingkap besar yang membawa cahaya pagi dan udara segar dari gunung. Senibina bilik dan rumah bersandar kuat ke arah gaya Indo-Eropah dengan beberapa ciri-ciri tempatan yang dibuang.

Gambar oleh Dave Kleinschmidt

Salah satu bahagian kegemaran saya di rumah adalah kawasan penerimaan yang lengkap dengan tangga kayu, dan dinding dihiasi dengan gambar-gambar keluarga, sepia dan memorabilia yang lama. Saya menghabiskan beberapa waktu menjelajah tempat itu dan bertemu dengan Vijay Lal, pemilik rumah dan lelaki di belakang pemulihan harta itu, yang bermula pada tahun 1994. Pada mulanya dibina pada tahun 1918 untuk Hakim Sir Jai Lal, Hakim di Mahkamah Tinggi Punjab, rumah itu runtuh kerana keluarga akhirnya beralih ke Shimla, Queen of Hill Stations. Sekarang, dengan susah payah dipulihkan dengan menggunakan seniman tempatan dan pakar dari ASI, negara manor mempunyai pesona yang sukar untuk dikunjungi.

Pragpur diisytiharkan sebagai 'Kampung Warisan' yang pertama pada tahun 1997. Penduduk kampung telah berusaha keras untuk memelihara warisan mereka, yang dicerminkan dalam seni bina dan gaya hidup di sekeliling. Jalan-jalan bercabang, rumah lumpur dan batu yang cantik dengan balok kayu, tingkap dan pintu hiasan boleh membawa anda ke zaman dahulu. Terdapat banyak rumah di sini dengan butir-butir indah yang membawa saya hampir satu jam untuk sampai ke bahagian lain Mahkamah Hakim, yang terletak di tengah-tengah kampung, dan dikenali sebagai halaman Kuthiala. Ia adalah pondok nenek moyang yang berusia lebih dari 300 tahun, dan sebahagian daripadanya terbuka kepada para tetamu. Lebih jauh ke atas laluan batu, saya tiba di pasar raya kerana ia bangun selepas tidur siang. Pragpur terkenal dengan perak dan penenun, dan saya berhenti di Baburam Krishna Kumar Jewelers di mana saya diperlihatkan beberapa perhiasan perak tradisional dengan kerja yang sangat rumit. Makanan di hotel sangat baik dan perkhidmatan, sempurna. Saya dirawat dengan masakan Pahari dan beberapa hidangan yang menarik termasuk mandara, mhani dan maa ki dal.

Gambar oleh Dave Kleinschmidt

Keesokan harinya, selepas menghabiskan beberapa waktu membaca di bawah naungan salah satu daripada banyak pokok gergasi mereka dan menikmati angin sejuk, saya pergi untuk meneroka kampung seterusnya dalam kelompok warisan. Perjalanan ke Garli adalah suatu keharusan! Jumlah keajaiban seni bina yang tersebar di luar adalah luar biasa. Kampung ini mempunyai lebih banyak rumah daripada Pragpur, dan setiap sudut melemparkan keajaiban baru. Yang paling baik ialah rumah Melaram, bekas bangunan bank UCO, dan kompaun pejabat pos atau Bhagwan Niwas. Berjalan-jalan melalui bazar yang sangat menarik adalah suatu keharusan. Dalam perjalanan kembali ke Pragpur, Saya berhenti banyak kali untuk menangkap pemandangan julat Dhauladhar yang menjulang. Kembali di hotel, saya menghabiskan petang lagi untuk berjalan-jalan malas dan membaca di salah satu sudut yang tenang dari taman-taman, dan malam kegembiraan kuliner. Lawatan itu akan berakhir, tetapi sukar untuk memikirkan bandar dan kekacauannya kerana saya sudah ketagih dengan irama hidup yang perlahan di dusun kecil ini.

Mendapat ke sana:

Melalui udara: Lapangan Terbang Gaggal di Kangra terletak sejauh 45 km. Anda boleh menyewa teksi di sini untuk Pragpur.

Dengan kereta api: Stesen terdekat terletak di Una (60 km), Hoshiarpur (60 km) dan Pathankot. Dari Pathankot, anda dapat menangkap kereta api sempit sempit untuk stesen Guler, 30 km dari Mahkamah Hakim.

Dengan jalan: Pragpur mudah diakses dari Delhi, Chandigarh dan Amritsar.

Tinggal di mana:

WelcomHeritage Mahkamah Hakim; Tel: + 91-1970-245035 / 245335 atau + 91-11-24114135 / 24113806; [email protected]

Mengenai Pengarang

Jigyasha adalah pengembara akhir pekan yang gemar yang juga suka membaca buku atau dua dalam perjalanannya. Cinta kedua: Teater.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add