Luang Prabang: Hanya Cantik

Luang Prabang: Hanya Cantik

Saya seorang pengembara yang tidak puas hati mengikuti hati saya dan bukan kepalanya, dan begitulah saya tiba di bekas kerajaan Laos satu pagi yang baik. Pesawat Lao mendarat dengan lantunan kuat di landasan yang panjang di Lapangan Terbang Antarabangsa Luang Prabang. Di luar, matahari bersinar terang dan saya disambut oleh penglihatan bendera merah yang bergemuruh, yang kemudian saya amati ditempel di seluruh bandar. Selepas lalu lintas dan kekacauan Bangkok, Luang Prabang nampak seperti sebuah oasis yang tenang, bandar yang hilang dalam masa.

Photo courtesy of Benh LIEU SONG

Saya melompat ke tuk-tuk, pilihan pengangkutan pilihan untuk perjalanan ke pusat bandar. Pemandu memandu dengan kegilaan gila menggunakan manuver kreatif untuk mengelakkan lebam di jalan raya, yang merupakan ukuran kawah. Kami sedang merentasi banyak jambatan ke atas Sungai Nam Khan yang mengalir dengan cepat dan menembusi merentas lebuh raya. Selepas, menetap di bilik kayu saya dengan balkoni kecil yang menghadap ke sungai besar Mekong, Saya menyedari bahawa Luang Prabang adalah salah satu daripada bandar-bandar Asia yang jarang berlaku yang masih memegang watak yang wujud dalam dunia moden. Reverie saya patah seperti seorang wanita muda memakai pakaian sutera tradisional meluncur ke dalam bilik dengan secangkir kopi Laotian yang kuat dan senyuman gigi.

Photo courtesy of Allie Caulfield

Kegelapan telah menelan langit yang dibintangi dengan bintang-bintang dan udara dihirup dengan kemenyan dan rempah-rempah, yang selanjutnya menambah keindahan mistik tempat itu. Nightclub beckons dan saya gatal untuk meneroka Laos, bandar abad ke-14 yang telah mendapat status Tapak warisan dunia UNSECO. Saya suka berjalan tanpa tujuan dan berlari dengan orang ramai dan itulah bagaimana saya mendapati diri saya di Pasar malam. Setiap bandar Asia Tenggara mempunyai pasar malam. Ia adalah perangkap pelancong penting yang menjual versi murah baju dan cenderahati yang sama seperti lama di Bangkok, Kemboja dan sekarang Laos.

Photo courtesy of Allie Caulfield

Pasar malam di Luang Prabang berdenyut-denyut. Gerai-gerai yang menyala-nyala, kanak-kanak yang gembira bersembunyi di belakang ibu mereka, sami yang bercampur dengan pelancong dan Hmong suku kaum yang menjual barangan buatan tangan menambah kesibukan. Berjalan melepasi gerai-gerai, saya perasan tidak ada vendor yang memaksa, hanya tersenyum muka dan suasana yang mesra. Pemandu motosikal yang membunuh diri, bas penunggang belenggu belum lagi menjangkiti jalanan Luang Prabang.

Saya menyewa basikal dari rumah tetamu saya dan memutuskan untuk menakluk keajaiban Luang Prabang. Jalan utama tunggal diapit oleh rumah-rumah yang indah, yang seni bina menggabungkan gaya Perancis dan Laotian yang terbaik. Wat Xieng Thong naik di tebing Mekong, kuil ini dipanggil seni bina Lao klasik, yang berkembang di bawah naungan kerajaan sehingga tahun 1975. Ini adalah tapak yang mengagumkan, dengan dinding yang dilekatkan dengan lukisan mozek yang berwarna-warni yang menggambarkan pemandangan hidup desa dan mahkamah diraja.

Selepas melarikan diri melalui banyak kuil di bandaraya ini dan memberi penghormatan kepada Buddha yang melimpah-limpah emas dalam pelbagai postur, sudah tiba masanya untuk makan. Hampir semua makanan saya di Laos bermula dan berakhir dengan yang terkenal Beer Lao. Orang Lao suka minum, ya, mereka meminum bir Lao dalam liter terutama wanita yang boleh menahan alkohol mereka lebih baik daripada lelaki Lao. Sekilas kecil yang tidak jauh dari istana, adalah jalan yang paling menarik di Laos, penuh dengan penjual menjual makanan tempatan dan minuman murah.

Saya pergi ke meja yang terletak di satu sudut jalan, dan tidak lama lagi ia melimpah dengan penduduk setempat. Saya memasukkan gulungan pucuk buluh dengan sos cili manis, salad papaya mentah, tauhu yang ditaburi dengan halia dan nasi goreng, sementara jiran-jiran saya berlari pada sup mi dengan buah cili dengan dedikasi yang serius. Lorong sampingan ini adalah pantauan saya untuk kudapan cepat dan makan tengah hari bajet semasa saya tinggal di bandar.

Photo courtesy of avlxyz

Saya menjajakan basikal reyot dengan semua kekuatan saya agar tidak terlepas tempahan saya di restoran makanan khas Lao Tamarind, yang merupakan merawat untuk pencinta makanan. Saya mengunyah salad bunga pisang, diikuti dengan sup daun sirih yang lazat, nasi melekit yang ditanam dengan pasta ikan yang pedas, tumis sungai dengan bijan bijan dan daging babi kukus yang disumbat dengan herba tempatan, sesuai makan untuk dewa. Di Luang Prabang, saya melihat, saya makan, saya menaklukkan setiap restoran dan penjual jalan yang saya jumpai.

Gua Pak Ou

"Tidak pernah ada sesuatu yang perlu dilakukan di Laos, anda hanya kehabisan masa," meretas para penunggang bot yang mengangkut saya dalam bot panjang di seluruh perairan Mekong dan Nam Ou untuk melihat Gua Pak Ou. Kurang dari sejam dari bandar utama, gua-gua adalah peluang untuk melihat kawasan luar bandar, rumah-rumah bersayap kayu, sami yang membawa payung berwarna-warni dan gosip wanita kampung. Setiap kali, saya lulus seseorang, saya disambut dengan senyuman dan sabaidee. Tidak ada yang mengganggu saya dengan pertanyaan seperti, 'Dari mana kamu?' 'Tidak ada teman lelaki?' Saya fikir, Laos adalah baik kepada pengembara wanita tunggal. Kembali ke Pak Ou - hamparan sungai yang mengagumkan, meluncur tebing batu kapur dan ladang padi yang melintasi, lebih mencabar dapat mengembara ke gua-gua. Laos dipenuhi pilihan untuk ekspedisi gua dari Gua Kong Lor, salah satu gua terpanjang di Laos, ke gua kecil gua Xiangmen.

Gambar ihsan Aleksey Gnilenkov

Pada waktu petang, saya bersiar-siar di seberang Rue Sakkarine, di bawah pokok frangipani wangi, ke bar-cum-restaurant untuk bermalam bersama rakan dari Paris, Nithakhong Somsanith, putera Lao, seorang penyihir ace dan kini bekerja untuk menghidupkan semula seni Laos yang hilang. Kami berkongsi momen ringan di bawah malam berbintang dengan angin lembut Mekong yang meraba-raba rambut saya. Dia berkata, "Sukar untuk anda pergi dari Luang Prabang." Ke minggu ketiga saya tidak dapat bertengkar dengannya.

Foto ihsan Justin Vidamo

Keesokan harinya, saya membuat keputusan untuk menunggang basikal Air terjun Kuangsi. Perjalanan ini adalah cara yang hebat dan hebat untuk menemui beberapa etnik minoriti tempatan, yang membentuk hampir separuh penduduk Laos. Air terjun glimmers melangkah ketika ia mengalir turun. Ia adalah pembentukan batu kapur besar yang terganggu oleh banyak peringkat kolam air semulajadi. Tidak ada pelancong kecuali beberapa gadis sekolah Lao yang tertawa dan bergambar untuk gambar. Saya membuat keputusan untuk berenang cepat di air tawar dengan banyak ikan kecil yang menggigit di jari kaki saya. Inilah momen Eden saya, dengan air yang mengagumkan, rama-rama yang mengalir dan cahaya pagi yang indah menyaring melalui pokok-pokok.

Dengan sikap Indiana Jones saya, saya memutuskan untuk pergi untuk mendaki, jejak ini agak curam dan licin, kira-kira satu batu panjang ke puncak air terjun dan saya menghabiskan petang saya terapung di lagun kecil air jernih. Bukan kehidupan yang buruk. Mereka memanggil bangsa mereka, 'hanya cantik' dan hati saya setuju kerana saya tersapu oleh keagungan dan kecantikan bangsa yang terkandas darat. Saya menghabiskan pagi terakhir saya di Luang Prabang, menghirup cawan kopi Laotian yang kuat dan kemudian memanjat langkah-langkah 329 bata merah Gunung Phousi, ternganga untuk udara. Pemandangan gunung-gunung kabut dan Mekong adalah mulia dan saya tahu ia adalah permulaan hubungan cinta yang panjang.

MELAKUKAN DI SINI

Terdapat beberapa penerbangan dari New Delhi ke Luang Prabang. Pilihan yang baik ialah Thai Airways, yang mengambil masa 11 jam untuk sampai ke Luang Prabang.

APA YANG MELIHAT

Kuang Si Falls, Pusat Kesenian dan Etnologi, Kuil Golden City, Tempat Perlindungan Kampung Gajah, Gunung Phousi, Muzium Istana Diraja, Air Terjun Tad Sae, Kampung Wiski

Dihantar oleh Debangana Sen

Cita-cita Debangana untuk perjalanan melampaui pendengarannya yang biasa melalui wallpaper Ireland. Apabila tidak melakukan itu, dia sibuk merancang perjalanan seterusnya.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add